| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci: Berbahagialah Orang Miskin

 



“Berbahagialah orang kaya.”
Ini adalah penghakiman dunia. Namun Yesus berkata: “Berbahagialah hai kamu yang miskin.” (Lukas 6:20). Kepada siapa kita harus percaya? Secara alamiah, kita harus percaya kepada Yesus. Akan tetapi, sejumlah kebingungan dapat muncul dalam pemahaman kita terhadap pepatah ini. Hal ini menjadi jelas dari konteks St. Lukas, dan masih lebih jelas dalam kata-kata St. Matius, yang menulis: “Berbahagialah orang yang miskin di hadapan Allah.” (Mat. 5:3) Oleh karena itu, sebagaimana dikomentari oleh St. Hieronimus dan yang lainnya, kita perlu menjadi miskin jika kita tidak terikat pada harta benda kita.

Jika orang miskin mendambakan kekayaan, lalu iri hati dan membenci orang kaya karena harta bendanya, maka ia tidak miskin di hadapan Allah. Jadi dia tidak dapat menerima berkat yang telah Tuhan kita sampaikan. Demikian pula, orang kaya mungkin terikat pada kekayaannya yang besar. Mungkin dia tidak mempunyai tujuan lain selain meningkatkannya, dan karena dia selalu memikirkan hal itu, dia mengabaikan kewajibannya terhadap Tuhan dan sesamanya. Yang terpenting, cinta akan kekayaan dapat menyebabkan dia kekurangan keadilan dan kasih amal. Perilaku orang seperti itu bertentangan dengan hukum Tuhan. Renungkan baik-baik hal ini dan jangan lalai membuat resolusi apa pun yang tampaknya perlu.

Pelepasan kekayaan menyiratkan kewajiban untuk menggunakannya sebagai sarana untuk mencapai kehidupan abadi dan sesuai dengan prinsip keadilan dan amal. Ini adalah perintah positif dari Allah yang tidak seorang pun dapat mengabaikannya tanpa jatuh ke dalam dosa, sedikit banyak. Namun di luar aturan umum ini, ada nasihat injili yang hanya ditujukan kepada segelintir orang yang memiliki hak istimewa saja dalam upaya mereka mencari kesempurnaan. Nasihat injili ini mengatakan kepada kita: "Jika engkau ingin menjadi sempurna, pergilah, juallah apa yang kamu miliki, dan berikan kepada orang miskin, dan kamu akan memiliki harta di surga; dan datanglah, ikutlah Aku." (Mat. 19:21; Markus 10:21; Lukas 12:33, 18:22)

Jika kita telah menerima panggilan besar menuju kesempurnaan injili, kita harus mendengarkan-Nya dan mengikuti Yesus dengan segera dan dengan murah hati. Namun meskipun panggilan kita tidak mengarah ke sana, marilah kita berhati-hati agar tidak terlalu terikat pada hal-hal yang berlalu-lalang di dunia ini. Hati kita tidak dibuat untuk mereka, tapi untuk Tuhan.

Ingatlah kata-kata yang mencengangkan dari St. Paulus: “Saudara-saudara, inilah yang kumaksudkan: Waktunya singkat! Sebab itu dalam waktu yang masih sisa ini: mereka yang beristeri hendaknya berlaku seolah-olah tidak beristeri; dan orang-orang yang menangis seolah-olah tidak menangis; dan orang-orang yang bergembira seolah-olah tidak bergembira; dan orang-orang yang membeli seolah-olah tidak memiliki apa yang mereka beli. Pendeknya orang-orang yang mempergunakan barang-barang duniawi seolah-olah sama sekali tidak mempergunakannya. Sebab dunia yang kita kenal sekarang ini akan berlalu.” (1 Kor. 7:29-31)

Mereka yang benar-benar miskin tidak perlu terlalu diganggu. Jika mereka pasrah pada kemiskinan dan tidak termakan nafsu akan kekayaan, berkat Injil menjadi milik mereka.

Biarlah mereka mengingat bahwa ketika Yesus menjadi Manusia untuk menebus kita, Dia tidak memilih untuk menjadi kaya. Dia memilih untuk menjadi orang termiskin. Demikian pula Bunda Maria, St Yosef, dan para Kudus, terbebas dari segala keinginan akan harta duniawi, sehingga hanya ada ruang di hati mereka untuk Tuhan, kebaikan tertinggi mereka.

Biarlah mereka juga mengingat untuk menghibur mereka bahwa jauh lebih mudah bagi mereka untuk mendapatkan Surga, karena mereka tidak terbebani oleh urusan-urusan duniawi.

Marilah kita semua mencintai dan bertujuan untuk memperoleh kekayaan jiwa yang sejati, yang dapat ditemukan sekarang dalam praktik kebajikan dan kelak di Surga.—Antonio Kardinal Bacci, Meditations for Every Day, 1959.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy