| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Perubahan Kehidupan

 



Ada kalanya hidup itu ibarat sungai yang mengalir dengan damai di antara dua rerumputan yang bertabur bunga. Matahari bersinar terang di atas dan seluruh dunia tampak tersenyum. Hari-hari berlalu dengan menyenangkan dan masa depan penuh harapan. Kebajikan itu sendiri tampaknya berkembang dengan mudah di hati kita. Namun Tuhan memberikan waktu istirahat ini selama perjalanan kita di dunia agar kita dapat memperbaharui energi kita.

Hidup adalah pertempuran. Oleh karena itu kita harus bersenjata dan siap serta selalu waspada. (bdk. Ayub 7:1) "Tinggallah di sini dan berjaga-jagalah dengan Aku." (Mat. 26:38) Kita harus bertekad untuk bersiap sejak dini hari menghadapi kesulitan dan godaan yang bisa muncul kapan saja. Kita harus dipersenjatai dengan senjata roh yang dapat kita peroleh dengan mudah jika kita senantiasa hidup dalam hadirat Tuhan. Jika kita gagal untuk memiliki kebiasaan kewaspadaan rohani ini, pencobaan dan godaan yang kita hadapi akan membuat kita lengah dan ada bahaya bahwa kita akan menyerah.

Ada tiga macam cobaan yang harus kita harapkan:

(a) Penderitaan yang menyamar sebagai penyakit atau kecelakaan.
(b) Penghinaan, kurangnya pengertian, dan rasa tidak berterima kasih dari sesama kita.
(c) Pencobaan dan godaan dosa.

Kita harus membuat persiapan rohani di awal setiap hari dan menyerahkan diri kita dengan penuh keyakinan ke dalam tangan Tuhan. Kesedihan, penyakit, dan kemalangan mungkin datang. Marilah kita mempersembahkan diri kita kepada Tuhan dalam doa pagi kita. Seperti Yesus dan bersama Yesus, marilah kita bersujud di bawah salib yang ditimpakan pada kita. Mungkin laki-laki akan menghina kita dan salah memahami kita. Mari kita menerima semua kepasrahan dan cinta kepada Tuhan dan sesama kita, siapa pun dia. Dalam hal ini kita akan menjadi seperti Penebus Ilahi kita yang, ketika Dia disalibkan, tidak hanya mengampuni tetapi juga berdoa kepada Bapa-Nya yang Kekal bagi mereka yang telah menyalibkan Dia. Pesona dosa dapat mengganggu ketenangan dan kesucian jiwa. Khususnya dalam hal ini kita harus bersiap untuk melawan sejak awal. Kita harus berdoa kepada Tuhan, dengan sungguh-sungguh memperbarui tekad kita, dan mengalihkan perhatian kita bila diperlukan pada pemikiran dan kegiatan lain yang bermanfaat. Jangan pernah panik, tapi percayalah pada Tuhan. Dia akan memampukan kita untuk menaklukkan.

Biarlah ini menjadi resolusi kita dan hasil renungan kita. Ketika kita tergoda untuk berbuat dosa, terutama terhadap kekudusan, marilah kita segera melawan dan melarikan diri. Ketika kita menghadapi kesalahpahaman di pihak orang lain, atau bahkan sikap dingin atau fitnah atau ketidakadilan, janganlah kita merasa tertekan atau jengkel. Satu-satunya hal yang harus menjadi perhatian kita adalah bukti hati nurani kita di hadapan Tuhan. Persembahkan segalanya kepada Tuhan - suka atau duka, pujian atau celaan, kehormatan atau penghinaan. Mintalah hanya rahmat-Nya. Jika kita memilikinya, kita juga akan merasa tenang.—————

   Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy