| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Orang Kaya

 

Orang kaya

Kitab Suci memuat beberapa hal yang sangat kejam dan mengerikan untuk dikatakan kepada orang kaya. “Tetapi celakalah kamu, hai kamu yang kaya karena dalam kekayaanmu kamu telah memperoleh penghiburanmu.” (Lukas 6:24) "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya sukar sekali bagi seorang kaya untuk masuk ke dalam Kerajaan Sorga. Sekali lagi Aku berkata kepadamu, lebih mudah seekor unta masuk melalui lobang jarum dari pada seorang kaya masuk ke dalam Kerajaan Allah." (Mat. 19:23-24; Bdk. Markus 10:24-25, Luk 18:24-25) St. Yakobus menambahkan: “Jadi sekarang hai kamu orang-orang kaya, menangislah dan merataplah atas sengsara yang akan menimpa kamu! Kekayaanmu sudah busuk, dan pakaianmu telah dimakan ngengat! Emas dan perakmu sudah berkarat, dan karatnya akan menjadi kesaksian terhadap kamu dan akan memakan dagingmu seperti api. Kamu telah mengumpulkan harta pada hari-hari yang sedang berakhir. Sesungguhnya telah terdengar teriakan besar, karena upah yang kamu tahan dari buruh yang telah menuai hasil ladangmu, dan telah sampai ke telinga Tuhan semesta alam keluhan mereka yang menyabit panenmu. Dalam kemewahan kamu telah hidup dan berfoya-foya di bumi, kamu telah memuaskan hatimu sama seperti pada hari penyembelihan. Kamu telah menghukum, bahkan membunuh orang yang benar dan ia tidak dapat melawan kamu. ” (Yakobus 5:1-5)

Ayat-ayat ini tidak berbicara tentang orang-orang kaya, karena orang-orang seperti Abraham, Ayub, dan St. Louis, Raja Perancis, adalah orang-orang yang sangat kaya. Hal ini ditujukan terhadap orang-orang yang terlalu asyik dengan kekayaannya (Markus 10:24) dan menjadi tuli terhadap dorongan keadilan dan kasih amal.

Meskipun demikian, bukan hanya orang-orang kaya dan tidak adil yang harus merenungkan dengan serius kata-kata keras ini, namun juga mereka yang memiliki lebih dari yang mereka butuhkan dalam hidup dan tidak pernah tergerak oleh rasa kasihan terhadap sesama mereka yang kurang beruntung. Apakah kita termasuk di antara mereka?

Kekayaan adalah anugerah dari Tuhan. Oleh karena itu, baiklah, seperti segala sesuatu lainnya yang berasal dari Tuhan. Kekayaan duniawi, seperti yang dikatakan St. Thomas, dapat menjadi instrumen kebajikan. Namun hal itu baik hanya sejauh hal itu membawa kepada kekudusan. Jika hal itu mengganggu praktik kebajikan, maka itu adalah kejahatan. (Summa Contra Gentiles, Bk. III, 134)

Tuhan menciptakan kekayaan bumi, bukan untuk segelintir orang, tapi untuk seluruh umat manusia. Oleh karena itu, semua manusia mempunyai hak untuk mengambil sumber penghidupannya dari bumi. Jika seseorang yang memiliki harta pribadi dalam jumlah besar, betapapun sahnya perolehannya, menentang hak untuk hidup ini, ia melakukan dosa besar. Hal ini bisa terjadi karena seseorang tidak mempunyai keadilan atau kasih sayang. Akan tetapi, baik keadilan maupun kemurahan hati diperintahkan oleh Tuhan, dan tidak menjadi masalah apakah seseorang masuk neraka karena dia telah melanggar keadilan atau karena dia telah melanggar kemurahan hati. Neraka tetaplah Neraka dalam kedua kasus tersebut.

Mari kita memeriksa diri kita sendiri dan melihat apakah kita kekurangan salah satu dari kebajikan tersebut. Sudah pasti bahwa tidak akan ada begitu banyak kesengsaraan dan kekurangan di dunia jika ajaran Injil tentang nilai-nilai keadilan dan kasih benar-benar menang.

Suatu hari, seorang yang sangat kaya dan yakin bahwa dirinya adalah seorang Kristen yang baik, mengaku dosa. Ia mendiskusikan keraguan dan kekhawatirannya terhadap ayat-ayat Kitab Suci yang baru saja dikutip. Penebusan dosa yang diterimanya dari bapa pengakuan adalah bahwa ia harus pergi membaca dan bermeditasi di pinggiran kota tertentu. Daerah ini penuh dengan kabin dan gua tempat sejumlah besar orang miskin dan terlantar mencari penghidupan. Dia berkendara ke sana dengan mobilnya yang besar dan ramping. Dia berhenti dan mulai membaca perlahan. Setelah beberapa saat, dia menjadi sangat terpengaruh dan menangis... Dia meninggalkan mobilnya dan, seolah-olah didorong oleh suatu kekuatan yang tak tertahankan, mulai membagikan semua uang yang dia miliki kepada orang-orang miskin itu. Akhirnya dia memahami sepenuhnya, dan tanpa memerlukan glosarium apa pun, perintah Tuhan kita: “Akan tetapi, berikanlah isinya sebagai sedekah h dan sesungguhnya semuanya akan menjadi bersih bagimu.” (Lukas 11:41) Sejak saat itu, ia bukan lagi seorang Kristen yang mementingkan diri sendiri, melainkan seorang kaya yang adil dan dermawan.

Kita semua bisa belajar banyak dari cerita ini. Mari kita berikan kepada orang miskin. Mereka adalah anggota Tubuh Mistik Kristus yang menderita. Kita tidak akan pernah menjadi anggota yang layak dari Tubuh Mistik ini jika kita tidak melihat gambaran Yesus Kristus dalam diri-Nya yang malang.——  
 
   Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy