| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Penggunaan Waktu yang Tepat

 

 

“Waktu adalah uang,” demikian pepatah Inggris kuno. Namun bagi orang Kristen, waktu adalah sesuatu yang jauh lebih penting. Itu adalah harga keabadian. Dengan waktu yang dihabiskan dengan baik atau buruk, kita dapat membeli kehidupan kebahagiaan abadi bersama Tuhan atau penderitaan abadi di neraka. Karena takdir kita yang sebenarnya adalah Tuhan dan kebahagiaan abadi, maka semua waktu yang kita gunakan untuk memikirkan hal ini akan terbuang sia-sia, sedangkan semua waktu yang tidak kita gunakan untuk mencapai tujuan tersebut adalah sia-sia dan berbahaya.

Kita harus melakukan upaya khusus untuk menghindari kemalasan. Ada alasan bagus untuk menyebutnya sebagai bapak kejahatan. Ketika manusia menyerah pada kemalasan, ia menyia-nyiakan harta yang tak ternilai harganya, yang dimaksudkan untuk digunakan dalam pelayanan kepada Tuhan dan demi pengudusan jiwanya sendiri dan jiwa sesamanya. Dia juga tidak menaati perintah jelas yang dikeluarkan Tuhan setelah dosa Adam: “dengan berpeluh engkau akan mencari makananmu” (Kejadian 3:19)

Terlebih lagi, orang yang tenggelam dalam kemalasan lebih rentan terhadap godaan iblis, dorongan daging, dan daya tarik dunia yang tidak penting. Jika tangan kita tidak digunakan untuk bekerja atau pikiran kita sibuk belajar atau berdoa, kita dapat dengan mudah teralihkan dari tujuan kita yang sebenarnya dan tertarik pada dosa.

Tingginya nilai anugerah Ilahi berupa waktu membebankan kewajiban pada kita untuk menghindari kemalasan. Kewajiban menghindari dosa pun masih lebih besar. Dosa adalah cara paling serius yang dapat kita gunakan untuk menyalahgunakan karunia Allah ini. Ini juga merupakan tindakan rasa tidak berterima kasih yang mendalam ketika kita mengubah harta yang telah Tuhan anugerahkan kepada kita menjadi senjata untuk digunakan melawan pemberi kebaikan. Untuk menggunakan waktu dengan benar, kita perlu mengarahkan semua tindakan, niat, dan keinginan kita kepada Tuhan, yang merupakan sumber keberadaan kita dan tujuan ziarah kita di dunia.

Jika segala sesuatu yang kita lakukan, niatkan, atau inginkan muncul dari kecintaan kita kepada Tuhan dan ditujukan pada perwujudan kemuliaan-Nya dan perluasan Kerajaan-Nya di bumi, maka tindakan kita yang paling rendah hati dan acuh tak acuh pun berharga di mata Yang Maha Kuasa dan menerima berkat-Nya. Namun jika kita bekerja demi diri kita sendiri, demi kepuasan dan pemuliaan diri kita sendiri, maka kita akan menghancurkan segalanya. Semua yang kami lakukan sia-sia. Jika kita mencari diri kita sendiri dan bukannya Allah, kita akan mendengar Dia berkata suatu hari nanti: “kamu tidak beroleh upah dari Bapamu yang di sorga.” (Mat. 6:1)

Seperti yang telah kami katakan, bekerja, baik manual maupun mental, adalah perintah Tuhan. Kita semua harus bekerja sesuai dengan posisi hidup kita. Namun bekerja lebih dari sekedar kewajiban dan hak alamiah. Ini juga menyenangkan. Ada yang mengatakan bahwa ketika kita bekerja, kita ikut serta dalam karya penciptaan dan konservasi yang dilakukan Tuhan.

Pekerjaan menjadikan manusia mulia. Kemalasan menurunkannya ke tingkat binatang. “Mengikuti jejak Kristus” mengatakan: "Bersukacitalah di malam hari jika kamu telah menghabiskan hari itu dengan bermanfaat." Namun jika kita ingin sukacita ini menjadi lengkap dan bertahan selamanya, kita harus bekerja sepanjang waktu untuk Tuhan. Dampak dari meditasi ini adalah dedikasi terus-menerus atas seluruh tindakan kita kepada Tuhan.——————

   Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy