| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Kerendahhatian

 



Kerendahan hati adalah kebajikan yang paling sulit karena mengharuskan kita untuk menyangkal diri sendiri. Yesus memperingatkan kita bahwa siapa pun yang ingin mengikuti Dia harus menyangkal dirinya sendiri. “Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya,” (Mat. 16:24)

Kerendahan hati diperlukan jika kita ingin langsung menghadap Yesus, Yang pertama kali merendahkan diri-Nya dengan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu Salib. (Flp. 2:8) Buku “Mengikuti Jejak Kristus” memuat beberapa komentar mendalam mengenai pokok ini. “Jarang kita menemukan seseorang yang begitu spiritual sehingga dilucuti dari segala sesuatu… Jika seseorang memberikan seluruh hartanya, tetap saja itu tidak ada artinya. Dan jika dia melakukan penebusan dosa yang besar, maka itu hanyalah sedikit. Dan jika dia mencapai semua pengetahuan , dia masih jauh. Dan jika dia mempunyai kebajikan besar dan pengabdian yang sangat kuat, masih banyak kekurangan padanya, yaitu satu hal yang sangat diperlukan baginya. Apakah itu? Bahwa setelah meninggalkan segalanya, dia tinggalkan juga dirinya sendiri, dan keluar sepenuhnya dari dirinya sendiri, dan jangan menyimpan cinta diri apa pun." (Mengikuti Jejak Kristus, Bk. II, Bab 2:4)

Ketika dia sudah melakukan semua ini, ingatlah, dia hanya memberikan kepada Tuhan semua yang dia terima dari-Nya. Dia tidak memberikan apa pun yang benar-benar miliknya. Dia hanya memenuhi kewajiban restitusi. Oleh karena itu, ketika dia telah sampai pada tahap kerendahan hati ini, dia harus mengulangi kata-kata Yesus. “Apabila kamu telah melakukan segala sesuatu yang ditugaskan kepadamu, hendaklah kamu berkata: Kami adalah hamba-hamba yang tidak berguna; kami hanya melakukan apa yang kami harus lakukan.” (Lukas 17:10)

Ini adalah kerendahan hati yang sejati seperti yang diberitakan dalam Injil.

Faktanya, kerendahan hati adalah kebenaran. Banyak yang berpikir bahwa ini hanyalah khayalan mental atau pernyataan yang dilebih-lebihkan, dan hanya sedikit jiwa yang benar-benar dapat mencapainya.

Dengan kata lain, kita harus mengabaikan diri kita sendiri. Kita harus puas menjadi tidak dikenal dan tidak dihargai. Hal ini mungkin tampak bertentangan dengan, atau setidaknya lebih unggul dari, sifat manusia, namun hal ini didasarkan pada kebenaran yang sederhana dan nyata. Apa yang kita miliki yang bukan anugerah Tuhan? Segala sesuatu yang kita miliki dalam tatanan kodrati dan adikodrati, telah kita terima dari Allah: “apakah yang engkau punyai, yang tidak engkau terima? Dan jika engkau memang menerimanya, mengapakah engkau memegahkan diri, seolah-olah engkau tidak menerimanya?” (1 Kor. 4:7)

Cacat dan dosa kita adalah satu-satunya hal yang benar-benar milik kita. Jadi, kita mempunyai motif ganda dalam hal kerendahan hati. Segala sesuatu yang baik pada diri kita adalah anugerah dari Tuhan. Hanya dosa-dosa kita yang menjadi milik kita!

Beberapa orang menyadari bahwa mereka dapat mencapai sesuatu yang baik atau indah dengan memanfaatkan anugerah alam yang mereka miliki disertai dengan rahmat Tuhan. Sementara itu, mereka melihat orang lain gagal padahal mereka berhasil. Akibatnya, mereka kurang memiliki kerendahan hati. Mereka adalah sikap yang salah. Tahukah kita apa perbedaan antara anugerah yang Tuhan berikan kepada kita dan anugerah yang Dia berikan kepada orang lain?

Sekalipun Allah telah menganugerahkan kepada kita karunia-karunia alam dan rohani yang lebih besar, tentunya ini merupakan motif kerendahan hati dan bukan kesombongan? St Thérèsa dari Kanak-kanak Yesus terbiasa memohon pengampunan Tuhan tidak hanya atas dosa-dosa yang telah dilakukannya, tetapi juga atas dosa-dosa yang akan dia lakukan jika Tuhan tidak memberinya rahmat luar biasa tersebut.

Anugerah dan berkat yang Allah anugerahkan kepada kita seharusnya menjadi alasan baru untuk bersikap rendah hati ketika kita merenungkan betapa tidak bersyukurnya kita dalam memanfaatkannya. Mari kita selalu ingat bahwa "Allah menentang orang yang congkak, tetapi mengasihani orang yang rendah hati." (Yakobus 4:6)—Antonio Cardinal Bacci, Meditasi untuk Setiap Hari, 1959. 
 
   Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII, Meditations for Every Day, 1959.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy