| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Penghormatan dan Mengikuti Para Kudus

 


Fr Lawrence Lew, O.P. | CC BY-NC-ND 2.0
Barangsiapa yang semasa hidupnya beruntung bisa bertemu dengan seorang Kudus, hendaknya ia sangat bersyukur kepada Tuhan. Betapa menakjubkannya seorang Kudus! Dia adalah manusia yang di dalamnya Allah hidup dalam kepenuhan rahmat-Nya, sedemikian rupa sehingga St. Paulus dapat berkata: "Sekarang, bukan lagi aku yang hidup, melainkan Kristus yang hidup di dalam aku." (Gal. 2:20)

Ia adalah orang yang memiliki ketenangan spiritual yang luar biasa, yang dengan menguasai hal-hal di luar dirinya dan juga kekuatan batin dalam dirinya, dapat memberikan penghormatan penuh atas kasih dan ketaatan kepada Tuhan. Dialah manusia yang dari pandangannya terpancar gambaran hidup Allah. Dia dapat ditemukan di ranjang kesakitan, dalam pakaian compang-camping seorang pengemis, di bawah pakaian merah lembayung seorang Kardinal, dalam kesendirian di sebuah pertapaan, atau dalam hiruk-pikuk kehidupan modern. Semuanya sama saja, karena dia tidak lagi terlibat dengan dirinya sendiri maupun dengan dunia. Dia mencari Tuhan saja, siapa kasihnya dan kemuliaannya. Begitulah Orang Kudus. Jika kita tidak cukup beruntung untuk bertemu dengannya dalam kenyataan, kita dapat dan harus membaca dan merenungkan kehidupannya. Literatur para Orang Kudus merupakan pelengkap praktis terhadap Injil, karena literatur tersebut menunjukkan kepada kita bagaimana Injil seharusnya dihidupi.

Orang Kudus yang telah diakui oleh Gereja harus dihormati. Tidak ada yang menghalangi kita untuk melakukan devosi juga kepada jiwa-jiwa suci yang belum menerima pengakuan formal ini, dan kepada bayi-bayi yang dibaptis yang meninggal sebelum mencapai kemampuan berpikir. Akan tetapi, dalam kasus-kasus terakhir, hanya penghormatan pribadi yang dapat dilaksanakan.

Penghormatan terhadap Para Kudus merupakan tindakan penghormatan (dulia), bukan penyembahan (latria), yang hanya dapat diberikan kepada Tuhan. Adalah salah untuk membayangkan, seperti yang dilakukan banyak orang Protestan, bahwa dengan berdoa dan menghormati para Orang Kudus, kita mengurangi sesuatu dari penghormatan kita kepada Tuhan. Penghormatan terhadap para Kudus dan penyembahan kepada Tuhan merupakan aktivitas yang sepenuhnya berbeda. Terlebih lagi, para Orang Kudus adalah hamba Tuhan yang setia dan menjadi perantara bersama-Nya atas nama kita. Dengan menghormati dan memohon kepada mereka, kita menghormati Sang Pemberi segala kekudusan. Sebaliknya, jika ada orang yang mengabaikan penyembahan kepada Tuhan dan lebih mengutamakan pengabdian kepada para Kudus, maka dia melakukan kesalahan yang serius. Seseorang yang masuk ke dalam gereja dan bergegas menghampiri patung Perawan Terberkati atau patung salah satu Santo, tanpa memikirkan kehadiran Yesus yang hidup dan nyata dalam Ekaristi Mahakudus, sedang mengembangkan kesalehan yang palsu dan sentimental.

Tidaklah cukup hanya dengan menghormati para Orang Kudus. Kita hendaknya juga mengasihi dan mengikuti mereka. Mengikuti teladan para Orang Kudus, sebagaimana dikatakan St. Paulus, sama saja dengan mengikuti Yesus Kristus sendiri. (I Kor. 4:16) Ini merupakan langkah menuju kesempurnaan Kristiani. Apa pun keadaan kita, kita punya teladan luar biasa yang bisa ikuti. Dari Santo Fransiskus dari Assisi kita dapat belajar untuk melepaskan diri dari hal-hal duniawi, bahkan sampai mencintai kemiskinan. Dari Santo Filipus Neri kita dapat belajar untuk meremehkan kehormatan dan menjadikan Tuhan dan Surga sebagai objek keinginan dan tindakan kita. Santo Fransiskus de Sales, meskipun pada dasarnya adalah orang yang penuh kebencian dan pedas, dapat mengajarkan kita untuk bersikap lemah lembut dan tenang dalam segala cobaan hidup. Kita dapat belajar kasih heroik terhadap orang miskin dan malang dari St. Vinsensius de Paul. Kita dapat mengikuti karya kerasulan St. Fransiskus Xaverius yang penuh semangat. St Karolus Borromeus menjual barang-barangnya dan memberikan semuanya kepada orang miskin. Selama wabah terjadi di Milan, dia mendedikasikan dirinya dengan penuh kasih untuk merawat para korban yang malang, menjual perabotan rumah tangganya dan bahkan tempat tidurnya, sehingga dia tidak punya apa-apa lagi untuk tidur kecuali sebuah meja. Kita dapat belajar dari teladannya bagaimana api kasih Kristus dapat mengubah hati dan mengatasi segala kemalangan manusia. Yang terpenting, marilah kita mengingat bahwa pengabdian kita kepada para Orang Kudus tidak akan bernilai jika tidak dibarengi dengan upaya tak kenal lelah untuk mengikuti teladan mereka.———

   Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy