| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Minggu, 07 Januari 2024 Hari Raya Penampakan Tuhan

 
Minggu, 07 Januari 2024
Hari Raya Penampakan Tuhan
    

“Hendaklah Allah dikenal, tidak hanya di Yudea, tetapi juga di seluruh bumi" -- St Leo Agung  
   
Antifon Pembuka (Mal 3:1/1Taw 19:12)

Lihatlah, Tuhan para pangeran datang, membawa serta kerajaan, kekuasaan, dan pemerintahan.

Behold, the Lord, the Mighty One, has come; and kingship is in his grasp, and power and dominion.

Ecce advenit dominator Dominus: et regnum in manu eius, et potestas, et imperium.
   
Pada Misa ini ada Madah Kemuliaan dan Syahadat
  



Doa Pagi

Ya Allah, pada hari ini dengan bimbingan bintang Engkau telah mewahyukan Putra Tunggal-Mu kepada bangsa-bangsa. Kami mohon, semoga kami yang telah mengenal Engkau dalam iman kelak Engkau perkenankan memandang wajah-Mu dalam kemuliaan. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.                   
  
Credit: lukbar/istock.com
  
Bacaan dari Kitab Yesaya (60:1-6)
  
"Kemuliaan Tuhan terbit atasmu."
    
Beginilah kata nabi kepada Yerusalem: Bangkitlah, menjadi teranglah, sebab terangmu datang, dan kemuliaan Tuhan terbit atasmu. Sebab sesungguhnya, kegelapan menutupi bumi, dan kekelaman menutupi bangsa-bangsa; tetapi terang Tuhan terbit atasmu, dan kemuliaan-Nya menjadi nyata atasmu. Bangsa-bangsa berduyun-duyun datang kepada terangmu, dan raja-raja menyongsong cahaya yang terbit bagimu.Angkatlah mukamu dan lihatlah ke sekeliling! Mereka semua datang berhimpun kepadamu; anak-anakmu laki-laki datang dari jauh, dan anak-anakmu perempuan digendong. Melihat itu, engkau akan heran dan berseri-seri, engkau akan tercengang dan berbesar hati sebab kelimpahan dari seberang laut akan beralih kepadamu, dan kekayaan bangsa-bangsa akan datang kepadamu.Sejumlah besar unta akan menutupi daerahmu, unta-unta muda dari Midian dan Efa. Mereka semua akan datang dari Syeba, akan membawa emas dan kemenyan, serta memberitakan perbuatan masyhur Tuhan.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 807
Ref. Segala ujung bumi melihat keselamatan yang datang dari Allah kita.
Ayat. (Mzm 72:1-2.7.8.10-11.12-13; R: lih.11)
1. Ya Allah berikanlah hukum-Mu kepada Raja dan keadilan-Mu kepada putera raja! Kiranya ia mengadili umat-Mu dengan keadilan dan menghakimi orang-orang-Mu yang tertindas dengan hukum.
2. Kiranya keadilan berkembang dalam zamannya dan damai sejahtera berlimpah, sampai tidak ada lagi bulan! Kiranya ia memerintah dari laut ke laut, dari Sungai Efrat sampai ke ujung bumi.
3. Kiranya raja-raja dari Tarsis dan pulau-pulau membawa persembahan -persembahan. Kiranya raja-raja dari Syeba dan Seba menyampaikan upeti. Kiranya semua raja sujud menyembah kepada-Nya, dan segala bangsa menjadi hamba-Nya!
4. Sebab ia akan melepaskan orang miskin yang berteriak minta tolong, ia akan membebaskan orang tertindas, dan orang yang tidak punya penolong; ia akan sayang kepada orang lemah dan orang miskin, ia akan menyelamatkan nyawa orang papa.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Efesus (3:2-3a.5-6)
   
"Rahasia Kristus kini telah diwahyukan dan para bangsa menjadi pewaris perjanjian."
    
Saudara-saudara, kamu telah mendengar tentang tugas penyelenggaraan kasih karunia Allah yang telah dipercayakan kepadaku demi kamu, yakni bagaimana rahasianya telah dinyatakan kepadaku melalui wahyu. Pada zaman angkatan-angkatan dahulu rahasia itu tidak diberitakan kepada umat manusia, tetapi sekarang dinyatakan dalam Roh kepada para rasul dan nabi-Nya yang kudus. Berkat pewartaan Injil, orang-orang bukan Yahudi pun turut menjadi ahli waris, menjadi anggota-anggota tubuh serta peserta dalam janji yang diberikan Kristus Yesus.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/2, PS 951
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 2:2, 2/4)
Kami telah melihat bintang Tuhan, terbit di ufuk timur, dan kami datang menyembah.

Inilah Injil Suci menurut Matius (2:1-12)
  
"Kami datang dari timur untuk menyembah Sang Raja."
    
Pada zaman pemerintahan raja Herodes, sesudah Yesus dilahirkan di Betlehem di tanah Yudea, datanglah orang-orang majus dari timur ke Yerusalem. Mereka bertanya-tanya, “Dimanakah Raja Yahudi yang baru dilahirkan itu? Kami telah melihat bintang-Nya di ufuk timur dan kami datang untuk menyembah Dia.” Mendengar hal itu, terkejutlah Raja Herodes beserta seluruh Yerusalem. Maka dikumpulkannya semua imam kepala dan ahli Taurat bangsa Yahudi, lalu dimintanya kete-rangan dari mereka, di mana Mesias akan dilahirkan. Mereka berkata kepadanya, “Di Betlehem di tanah Yudea, karena beginilah ada tertulis dalam kitab nabi: Dan engkau, Betlehem di tanah Yehuda, engkau sekali-kali bukanlah yang terkecil di antara mereka yang memerintah Yehuda karena dari padamulah akan bangkit seorang pemimpin, yang akan menggembalakan umat-Ku Israel.” Lalu dengan diam-diam Herodes memanggil orang-orang majus itu, dan dengan teliti bertanya kepada mereka kapan bintang itu nampak. Kemudian ia menyuruh mereka ke Betlehem, katanya, “Pergilah, dan selidikilah dengan saksama hal-ikhwal Anak itu! Dan segera sesudah kamu menemukan Dia, kabarkanlah kepadaku, supaya aku pun datang menyembah Dia.” Setelah mendengar kata-kata Raja Herodes, berangkatlah para majus itu. Dan lihatlah, bintang yang mereka lihat di timur itu mendahului mereka hingga tiba dan berhenti di atas tempat di mana Anak itu berada. Melihat bintang itu, sangat bersukacitalah mereka. Maka masuklah mereka ke dalam rumah itu, dan melihat Anak itu bersama Maria, ibu-Nya. Lalu mereka sujud menyembah Dia. Mereka pun membuka tempat harta bendanya, dan mempersembahkan persembahan kepada Anak itu, yaitu emas, kemenyan dan mur. Kemudian, karena diperingatkan dalam mimpi supaya jangan kembali kepada Herodes, mereka pun pulang ke negerinya lewat jalan lain.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan
  
   Saat ini kita sudah kembali ke rutinitas normal. Liburan telah usai, Hari Natal telah tiba dan berlalu, kita sudah memasuki tahun baru, segala kemeriahan perayaan telah mereda.

Jadi kembali bekerja dan kembali ke sekolah dengan janji dan tugas, jadwal dan apa pun yang Anda miliki.

Ya, kita sedang memasuki tahun baru dan ada target yang harus ditetapkan dan tujuan yang ingin dicapai. Semua mesin menyala dan melaju dengan kecepatan penuh.

Tidak ada seorang pun yang berpikir untuk mengambil cuti pada saat seperti ini. Tidak ada mood untuk ini. Kita sudah cukup santai selama liburan dan ada banyak hal yang harus diselesaikan dan banyak hal yang harus dilakukan.

Bahkan bagi Gereja, setelah akhir pekan ini, Gereja membersihkan dekorasi Natal.  Namun saat kita mengira semuanya sudah kembali normal, kita mungkin memperhatikan bahwa Kandang Natal agak ramai hari ini, dan ada tiga sosok tambahan di sana.

Dan ketiga angka ini cukup kontras jika dibandingkan dengan angka lainnya. Pakaian mereka eksotik dengan jubah mewah dan mahkota di kepala serta hadiah di tangan mereka.

Jadi itu penampilan tamu dan hanya untuk akhir pekan ini saja, kita punya 3 orang bijak (anggap saja ada tiga) alias 3 Majus, atau 3 raja (dan di situlah kita punya lagu “Dari timur jauh benar”).

Dan tentu saja mereka berasal dari Timur sebagaimana Injil memberitahu kita bahwa mereka berasal dari Timur.

Mereka melihat “bintang-Nya” terbit dan mereka datang untuk memberi penghormatan kepada bayi raja Yahudi.

Dan hal itu membuat marah raja Herodes dan seluruh Yerusalem. Bagaimana bisa dia tidak tahu bahwa raja baru telah lahir!

Namun ada kelompok orang “bijaksana” lain yang mengetahuinya – yaitu para imam kepala dan ahli-ahli Taurat. Dan mereka bahkan bisa mengatakan “Di Betlehem di Yudea” – Ya, mereka tahu, tapi mereka hanya diam saja. Mereka tidak berbuat apa-apa.

Maka raja Herodes mengirim orang-orang majus dari timur ke Betlehem, untuk mencari tahu lebih banyak tentang bayi raja ini. Motifnya adalah menggunakan mereka sebagai informannya.

Dan ketika mereka menemukan bayi Yesus, mereka memberikan penghormatan kepada-Nya dan membuka harta mereka, mereka menghadiahkan kepada-Nya 3 hadiah simbolis: emas untuk menghormati kedudukan-Nya sebagai raja, kemenyan untuk memuja keilahian-Nya, mur untuk mengakui kemanusiaan-Nya.

Jadi Natal adalah perayaan besar kelahiran Juruselamat kita, namun yang penting adalah perayaan Epifani ketika Juruselamat dan Raja diwujudkan atau diwahyukan. Epifani berarti manifestasi atau wahyu.

Orang-orang majus dari Timur mungkin kelihatannya hanya sekedar menjadi tamu dalam keseluruhan perayaan Natal, namun mereka mungkin adalah orang pertama yang mengetahui tentang kelahiran Yesus, melalui tanda bintang. Namun mereka jugalah yang terakhir datang dan memberi penghormatan kepada-Nya.

Mereka melihat bintang-Nya terbit. Mungkin ada banyak bintang lain di langit malam, tapi bintang ini memanggil mereka dan mereka merespons.

Itu adalah perjalanan melintasi pasir gurun yang tandus dan kondisi yang keras tetapi mereka harus tetap bersama karena mereka hanya memiliki satu sama lain sepanjang perjalanan.

Bintang tidak selalu ada untuk membimbing dan memimpin mereka dan itulah sebabnya mereka berakhir di istana raja Herodes dan bahkan dimanfaatkan olehnya.

Namun mereka akhirnya menemukan orang yang mereka cari dan dengan karunia yang mereka miliki, mereka menjadi saksi akan keagungan, keilahian, dan kemanusiaan bayi Yesus.

Dan sesungguhnya mereka adalah orang-orang bijaksana. Tentu saja mereka cukup bijak untuk mengetahui bintang mana yang harus diikuti.

Namun mereka juga bijaksana karena mereka belajar banyak hal dari kesulitan pencarian mereka.

Dan kita bisa belajar dari mereka. Salah satunya adalah tentang bintang (Yesus). Di dunia ini ada bintang film, bintang pop, bintang olahraga, bahkan kita mungkin ingin menjadi bintang. Namun hanya ada satu bintang yang akan membawa kita kepada Tuhan.
Tentang emas. Segala yang gemerlap dan harta yang kita miliki harus dipersembahkan kepada Yesus karena harta kita yang sejati ada di surga.

Kemenyan digunakan dalam ibadah. Kita mempersembahkan penyembahan kepada satu-satunya Tuhan yang benar, bukan kepada yang lain.

Mur memiliki khasiat obat. Hal ini dipersembahkan kepada Yesus karena Yesus adalah Penyembuh kita yang akan menyembuhkan kita dan menyelamatkan kita dari dosa-dosa kita.

Orang bijak mungkin adalah orang yang datang terlambat atau orang yang datang terakhir, namun kita tetap ingin merayakannya bersama mereka. Karena mereka menemukan siapa yang sebenarnya mereka cari.

Dan mereka ingin memberitahukan hal ini kepada kita: Kita juga akan menemukan Yesus. Kita hanya perlu belajar dari mereka..
(RENUNGAN PAGI)
      
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini
 
 

 

Antifon Komuni (Bdk. Mat 2:2)

Kami telah melihat bintang-Nya di timur dan kami datang dengan persembahan untuk menyembah Tuhan.

We have seen his star in the East, and have come with gifts to adore the Lord.

Vidimus stellam eius in Oriente, et venimus cum muneribus adorate Dominum.
 
 
  

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy