| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Jumat, 05 Januari 2024 Hari Biasa Masa Natal

 

Jumat, 05 Januari 2024
Hari Biasa Masa Natal

  Betapa besar kelimpahan kebaikan Tuhan, yang Ia sisihkan bagi mereka yang takut akan Dia. (St. Agustinus).

Antifon Pembuka (Gal 4:4-5)

Allah telah mengutus Putra-Nya, yang dilahirkan oleh seorang wanita, agar kita diangkat menjadi anak-anak Allah.

God sent his Son, born of a woman, so that we might receive adoption as children.
    
Doa Pagi
 
Allah Bapa Yang Mahakuasa, dengan kelahiran Putra-Mu, nyatalah karya penyelamatan-mu. Teguhkanlah iman kami, agar dengan bimbingan Putra-Mu kami dapat memperoleh anugerah yang Kaujanjikan. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.              
Jonathan Borba | Pexels

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (3:11-21)
 
"Kita sudah berpindah dari maut ke dalam hidup, karena kita mengasihi saudara kita."  
 
Anak-anakku terkasih, inilah berita yang telah kamu dengar dari semula, yaitu bahwa kita harus saling mengasihi; bukan seperti Kain yang berasal dari si jahat dan membunuh adiknya. Apakah sebabnya Kain membunuh adiknya? Sebab segala perbuatannya jahat, sedang perbuatan adiknya benar. Janganlah kamu heran, Saudara-saudara, apabila dunia membenci kamu. Kita tahu bahwa kita sudah berpindah dari maut ke dalam hidup, yaitu karena kita mengasihi saudara kita. Barangsiapa tidak mengasihi, ia tetap berada di dalam maut. Setiap orang yang membenci saudaranya adalah seorang pembunuh. Dan kamu tahu, tidak ada seorang pembunuh yang tetap memiliki hidup kekal di dalam dirinya. Tetapi kita mengetahui kasih Kristus, yaitu bahwa Ia telah menyerahkan nyawa-Nya untuk kita; maka kita pun wajib menyerahkan nyawa untuk saudara-saudara kita. Barangsiapa mempunyai harta duniawi dan melihat saudaranya menderita kekurangan, tetapi ia menutup pintu hatinya terhadap saudara itu bagaimanakah kasih Allah dapat tetap di dalam dirinya? Anak-anakku, marilah kita mengasihi bukan dengan perkataan atau dengan lidah, tetapi dengan perbuatan dan dalam kebenaran. Demikianlah kita ketahui bahwa kita berasal dari kebenaran, dan kita dapat menghadap Allah dengan hati tenang, sebab jika kita dituduh oleh hati kita, Allah adalah lebih besar daripada hati kita, dan Ia mengetahui segala sesuatu. Saudara-saudaraku terkasih, jikalau hati kita tidak menuduh kita, maka kita mempunyai keberanian penuh iman untuk mendekati Allah.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Bersorak-sorailah bagi Tuhan, hai seluruh bumi!
Ayat. (Mzm 100:1-2.3.4.5)

1. Bersorak-sorailah bagi Tuhan, hai seluruh bumi! Beribadahlah kepada Tuhan dengan sukacita, datanglah ke hadapan-Nya dengan sorak-sorai!
2. Ketahuilah, bahwa Tuhanlah Allah; Dialah yang menjadikan kita, dan punya Dialah kita; kita ini umat-Nya dan kawanan domba gembalaan-Nya.
3. Masuklah melalui pintu gerbang-Nya dengan nyanyian syukur, masuklah pelataran-Nya dengan puji-pujian, bersyukurlah kepada-Nya, dan pujilah nama-Nya!
4. Sebab Tuhan itu baik, kasih setia-Nya untuk selama-lamanya, dan kesetiaan-Nya turun menurun.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. Inilah hari yang suci! Marilah, hai para bangsa, sujudlah di hadapan Tuhan, sebab cahaya gemilang telah menyinari seluruh muka bumi.   
   
Inilah Injil Suci menurut Yohanes (1:43-51)
 
"Engkau Anak Allah, Engkau Raja orang Israel!" 

Sekali peristiwa Yesus memutuskan untuk pergi ke Galilea. Ia bertemu dengan Filipus, dan berkata kepadanya, "Ikutlah Aku!" Filipus itu berasal dari Betsaida, kota Andreas dan Petrus. Lalu Filipus bertemu dengan Natanael dan berkata kepadanya, "Kami telah menemukan Dia yang disebut oleh Musa dalam kitab Taurat dan oleh para nabi, yaitu Yesus, anak Yusuf dari Nazaret. Kata Natanael kepadanya, "Mungkinkah sesuatu yang baik datang dari Nazaret?" Kata Filipus kepadanya, "Mari dan lihatlah!" Melihat Natanael datang kepada-Nya, Yesus berkata tentang dia, "Lihat, inilah seorang Israel sejati, tidak ada kepalsuan di dalamnya!" Kata Natanael kepada Yesus, "Bagaimana Engkau mengenal aku?" Jawab Yesus kepada-Nya, "Sebelum Filipus memanggil engkau, Aku telah melihat engkau di bawah pohon ara." Kata Natanael kepada-Nya, "Rabi, Engkau Anak Allah, Engkau Raja orang Israel!" Yesus menjawab, katanya, "Karena Aku berkata kepadamu 'Aku melihat engkau di bawah pohon ara' maka engkau percaya? Engkau akan melihat hal-hal yang lebih besar daripada itu." Lalu kata Yesus kepadanya, "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya engkau akan melihat langit terbuka, dan malaikat-malaikat Allah turun naik kepada Anak Manusia."
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan
  
Pepatah mengatakan, “Satu perbuatan baik layak mendapatkan perbuatan baik lainnya”. Jadi, jika seseorang memberi bantuan kepada Anda, Anda harus mengambil kesempatan untuk membalasnya.

Demikian pula, jika kita melakukan perbuatan baik, maka kita bisa mengharapkan balasannya. Tapi benarkah demikian?

Nah jika kita melakukan suatu perbuatan baik dan kita mengharapkannya dikembalikan, maka kita mungkin kecewa ketika tidak dikembalikan.

Dan jika setiap amal kebaikan dibalas, maka tidak akan ada yang namanya rasa tidak bersyukur. Kita tahu apa itu rasa tidak berterima kasih. Kita bahkan pernah mengalami rasa tidak berterima kasih, dan tentu saja itu menyakitkan.

Jadi, meskipun “satu perbuatan baik layak mendapatkan perbuatan baik lainnya” terdengar seperti pepatah yang mulia, hal ini mungkin tidak selalu benar, selain fakta bahwa ada kontradiksi di dalamnya.

Namun ketika kita merenungkan spiritualitas Kristiani kita, maka kita mungkin menyadari bahwa kita tidak bisa mengharapkan imbalan apa pun dari berbuat baik.

Karena berbuat baik adalah tugas kita, kewajiban kita dan misi kita sebagai umat Kristiani. Mengharapkan imbalan atas perbuatan baik akan membuat kita kecewa dan frustrasi serta bosan berbuat baik.

Kita harus puas dengan kenyataan bahwa Tuhan melihat kebaikan yang kita lakukan dan Dia tahu bahwa kita melakukannya untuk kemuliaan-Nya dan tidak mengharapkan imbalan atau balasan.

Tapi itu hanya satu sisi mata uang. Bagaimana jika kita berbuat baik dan balasannya buruk? Tidaklah masuk akal jika kita berpikir bahwa apa yang kita peroleh dari berbuat baik adalah balasan yang buruk.

Namun kita tidak perlu terkejut dengan hal itu. Bacaan pertama memberitahu kita bahwa Kain menggorok leher saudaranya hanya karena alasan ini - bahwa hidupnya sendiri jahat dan saudaranya menjalani kehidupan yang baik.

Lebih lanjut dikatakan bahwa kita tidak boleh heran ketika dunia membenci kita hanya karena kita menjalani kehidupan yang baik dan ingin berbuat baik di dunia ini.

Jadi, kehidupan Kristen adalah kehidupan yang sulit dan menantang untuk dijalani. Tanpa doa, kita akan kehilangan kasih sayang dan menolak berbuat baik, kita akan mulai merasa kesal dan bahkan membenci orang lain karena sikap tidak berterima kasih mereka.

Namun itulah sebabnya kita datang untuk Misa pada hari Jumat pertama dan untuk devosi kepada Hati Kudus. Kita ingin merasakan kasih Yesus bagi kita, bahwa Dia menyerahkan hidup-Nya bagi kita agar kita juga menyerahkan hidup kita bagi orang lain, meskipun balasan yang kita peroleh adalah kejahatan.

Kita berlindung pada Hati Kudus Yesus dan menimba kesembuhan dan kekuatan dari-Nya agar kita dapat kembali menghadapi dunia dan terus berbuat baik.

Semoga Hati Kudus Yesus memberi kita iman dan keberanian untuk mengetahui bahwa Dia lebih besar dari kejahatan dunia dan bahwa Dia telah menaklukkan dunia.
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
 
Antifon Komuni (Yoh 1:16)

Dari kelimpahannya, kita semua telah menerima rahmat demi rahmat.

From his fullness we have all received, grace upon grace.
 

 


Doa Malam


Allah Bapa Yang Mahamurah, bimbinglah kami umat-Mu, supaya memperoleh rahmat dari kemurahan hati-Mu untuk hidup sekarang dan di masa mendatang. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.
 
   
RENUNGAN PAGI

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy