| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Orang Kudus hari ini: 20 Januari 2024 Paus St. Fabianus dan Sebastianus, Martir

 
Public Domain


Saudara-saudari terkasih, hari ini Gereja memperingati Paus St. Fabianus dan St. Sebastianus, dua martir Gereja, yang dalam kehidupan mereka masing-masing telah menunjukkan keberanian dan komitmen yang besar untuk menghayati iman mereka, bahkan di tengah masa-masa sulit dan penganiayaan, dalam bidang tanggung jawab mereka masing-masing, melakukan apa pun yang mereka bisa. sebagai murid dan hamba Tuhan yang setia, menolak menyerah pada tekanan orang-orang yang menganiaya dan menyiksa mereka.

Paus St. Fabianus hidup pada masa penganiayaan besar terhadap umat Kristen di Kekaisaran Romawi, dan ia memimpin umat Allah sebagai Paus dan Wakil Kristus pada masa Kaisar Decius, yang merupakan musuh bebuyutan umat beriman. Dia membimbing umat Tuhan melalui masa-masa sulit tersebut dan hidup dengan teladan yang baik, menginspirasi banyak dari mereka yang menderita penganiayaan karena iman mereka. Pada akhirnya, dalam salah satu dari sekian banyak penganiayaan yang dilakukan oleh Decius, Paus St. Fabian sendiri menjadi martir karena imannya.

Sedangkan St Sebastianus adalah seorang kapten tentara atau perwira, yang mengabdi pada Kaisar Romawi, dan pada masa Kaisar Romawi Diokletianus, yang memerintah beberapa dekade setelah kemartiran Paus St. Fabianus, seluruh anggota tentara Romawi adalah diwajibkan untuk mempersembahkan korban kepada berhala-berhala kafir dan kepada Kaisar Romawi untuk menunjukkan tanda kesetiaan mereka kepada Kaisar mereka dan kepada cara-cara kafir Roma. Melalui banyak kesengsaraan yang dihadapi oleh umat beriman di antara anggota tentara Kekaisaran Romawi, akhirnya banyak yang ditemukan, termasuk St. Sebastianus.

Dia ditempatkan di sebuah tiang, di mana dia diikat, dan anak panah ditembakkan ke tubuhnya, cara mati yang sangat menyakitkan. Namun, St. Sebastianus tetap setia pada imannya, dan dia tidak mengkhianati Tuhan atau memohon untuk dibebaskan dari penderitaannya. Ajaibnya, dia tidak terbunuh oleh anak panah tersebut, meskipun banyak anak panah tersebut yang telah menusuknya. Dia diselamatkan dan dirawat hingga sehat kembali, dan meskipun dia bisa saja menyembunyikan diri untuk menyelamatkan nyawanya, dia pergi menemui Kaisar dan menegurnya atas kekejamannya terhadap orang Kristen.

Pada akhirnya, St. Sebastianus dianiaya sampai mati atas perintah Kaisar, namun keberaniannya, serta komitmen Paus St. Fabianus, harus menjadi sumber inspirasi bagi kita semua umat Kristiani yang hidup saat ini, agar kita tidak menjadi pengikut Tuhan yang suam-suam kuku. 

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy