| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Dosa Ringan

 
 

 Selain dosa berat, kejahatan terbesar adalah dosa ringan. Dosa selalu merupakan pelanggaran terhadap Tuhan yang baik. Ketika kita berdosa, kita menempatkan kehendak kita sendiri di atas kehendak-Nya dan menempatkan Dia pada posisi kedua setelah diri kita sendiri. Jika dosa berat adalah bunuh diri rohani karena dosa itu memadamkan kehidupan rahmat ilahi dalam diri kita, maka dosa ringan adalah suatu luka, yang kurang lebih serius, terhadap jiwa. Yang pertama benar-benar memisahkan kita dari Tuhan; yang terakhir ini membuat kita semakin menjauh dari-Nya. Dosa berat berarti kematian jiwa. Dosa ringan adalah penyakit jiwa yang mengurangi kekuatan supranaturalnya dan membuatnya semakin terbuka terhadap daya tarik kejahatan yang semakin meningkat.

Kita tidak bisa berbicara tentang dosa-dosa kecil, seolah-olah dosa bisa saja merupakan hal yang sepele. Dosa selalu merupakan sesuatu yang besar dan mengerikan, karena dosa merupakan pelanggaran terhadap Pencipta dan Penebus kita, yang harus kita kasihi, hormati dan layani dengan segenap dorongan hati kita dan dengan segenap kekuatan kemauan kita. Ini adalah puncak dari rasa tidak berterima kasih, karena untuk menyinggung Tuhan kita menggunakan karunia yang telah Dia berikan kepada kita - mata, telinga, ucapan dan seluruh kekuatan jiwa dan tubuh kita.

Mari kita memikirkan hal ini secara serius. Kita harus bertekad untuk lebih waspada sehingga dengan rahmat Tuhan kita dapat terhindar dari perbuatan dosa ringan yang disengaja.

Ada motif lain yang mengharuskan kita berhati-hati agar tidak pernah melakukan dosa ringan. Jalan dosa menuntun kita pada tanjakan yang mulus dan licin menuju kebinasaan. Begitu kita mulai turun, sulit untuk berhenti. Bahkan untuk memulainya pun merupakan bencana:

“barangsiapa mengabaikan yang kecil-kecil lambat laun jatuh miskin.”
(Sir. 19:1)
“"Barangsiapa setia dalam perkara-perkara kecil, ia setia juga dalam perkara-perkara besar. Dan barangsiapa tidak benar dalam perkara-perkara kecil, ia tidak benar juga dalam perkara-perkara besar.” (Lukas 16:10)
 
Barangsiapa setia kepada Allah dalam hal-hal kecil, akan menerima rahmat dari-Nya untuk tetap setia juga dalam hal-hal yang lebih besar, namun orang yang meremehkan kejatuhan yang lebih kecil akan menolak bantuan ilahi dan dengan demikian membuka dirinya pada bahaya kejatuhan yang lebih serius. Jika kita merenungkan bahaya-bahaya tersebut, kita akan benar-benar takut terhadap dosa ringan dan akan selalu waspada terhadapnya.

Injil memberitahu kita bahwa kita harus mempertanggungjawabkan setiap kata-kata sia-sia, dan tidak ada sesuatu pun yang ternoda yang dapat dimasukkan ke dalam kemegahan Firdaus. Dalam siksaan yang mengerikan di Api Penyucian, kita harus membayar harga penuh atas semua kesalahan kita, bahkan kesalahan sekecil apa pun. Pemikiran akan hukuman yang mengerikan seperti itu seharusnya membuat kita takut, namun kasih Allah seharusnya menjauhkan kita dari segala bayang-bayang dosa. Kita membaca tentang beberapa orang kudus yang sepanjang hidup mereka menangis hanya karena mengingat kelalaian mereka yang sekecil apa pun. Jika kita benar-benar mengasihi Allah, kita harus menghindari kesan dosa sekecil apa pun.————

   Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy