| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Penghakiman Terakhir

 

Keputusan Khusus dan Umum

“Dan sama seperti manusia ditetapkan untuk mati hanya satu kali saja, dan sesudah itu dihakimi,” (Ibr. 9:27)

Harus menghadap wajah Tuhan yang hidup adalah hal yang menakutkan bagi semua orang. Betapa lebih mengerikannya hal ini bagi orang berdosa? Karena terbebani oleh dosa-dosa yang tak terhitung jumlahnya, dia akan berdiri di hadapan pandangan Tuhan yang penuh perhatian. Dia tidak akan bisa menyembunyikan apa pun. Semuanya akan terlihat jelas dan jelas. Wajah Penebus Ilahi kita, yang lemah lembut dan penuh belas kasihan selama hidup, pada saat itu akan menjadi hakim yang kejam dan adil. Setelah mengabaikan begitu banyak rahmat, setelah menolak begitu banyak seruan untuk bertobat dan begitu banyak inspirasi rahasia untuk mengubah hidupnya, setelah mati tanpa bertobat... lihatlah orang berdosa di hadapan Hakim Kekalnya. Pada saat itu dia akan mendengar kalimat yang tidak dapat dibatalkan bergema di telinganya: “Enyahlah dari hadapan-Ku, hai kamu orang-orang terkutuk, enyahlah ke dalam api yang kekal yang telah sedia untuk Iblis dan malaikat-malaikatnya.” (Mat. 25:41) Kecaman yang mengerikan ini akan diulangi di depan umum, terlebih lagi, pada saat penghakiman umum.

Sebaliknya, betapa menghiburnya penghakiman terakhir ini bagi mereka yang telah menjalani kehidupan yang baik. Mereka akan melihat Tuhan memandang mereka dengan kasih dan belas kasihan dan akan mendengar dari-Nya undangan yang luar biasa: “Mari, hai kamu yang diberkati oleh Bapa-Ku, terimalah Kerajaan yang telah disediakan bagimu sejak dunia dijadikan.” (Mat. 25:34)

Pada hari penghakiman umum, kata-kata ini akan diulangi untuk membingungkan orang fasik dan menghibur orang baik.

Sekarang setelah kita mempertimbangkan kedua sisi gambaran tersebut, mari kita pikirkan secara mendalam. Kita harus mempertanggungjawabkan semua kejahatan yang telah kita lakukan, semua perbuatan baik yang kita lakukan dengan buruk atau karena motif yang menyimpang, semua perbuatan baik yang kita lalai, dan semua waktu yang kita sia-siakan. Marilah kita memeriksa hati nurani kita dengan cermat di hadapan Allah, Hakim tertinggi kita. Marilah kita membuat resolusi yang tegas dan bermanfaat apa pun yang tampaknya dituntut oleh keadaan hidup kita. Ingatlah bahwa sebagaimana kita hidup, kita juga akan mati, dan kita akan diadili sesuai dengan itu.

St Katarina dari Siena percaya bahwa kesetiaan kepada Gereja dan pengabdian kepada Perawan Terberkati adalah dua janji keselamatan. Dalam salah satu suratnya dia menulis bahwa "dia yang melayani Gereja dengan setia tidak akan mati selamanya." Di tempat lain dia mengatakan bahwa "karena rasa hormat terhadap Sabda, Kebaikan Ilahi telah menganugerahkan kepada Bunda Maria hak istimewa bahwa siapa pun, baik atau berdosa, yang menghormatinya, tidak akan ditawan oleh iblis." Oleh karena itu, kita tidak perlu terlalu takut akan kematian atau penghakiman terakhir, jika kita mencintai Gereja, menaati perintah-perintah-Nya, dan bekerja dengan murah hati demi kemenangannya di alam semesta, dan jika kita menunjukkan pengabdian berbakti kepada Perawan Terberkati, berdoalah kepada dia dan tirulah kebajikannya sejauh mungkin.

Akan bermanfaat bagi kita untuk memikirkan tentang kematian dan penghakiman terakhir. (Cf. Ecclus. 7:36) Hal ini akan mengurangi ketidaksabaran kita dalam kesengsaraan dan kesenangan kita yang berlebihan dalam penghiburan. Hal ini akan menjadi pendorong bagi ketekunan dalam tindakan yang baik.———

   Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy