| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Dosa


 
 
 Karena kita lebih memilih keinginan kita sendiri daripada hukum Allah, maka dosa adalah penyalahgunaan kebebasan. Ini adalah pemberontakan melawan akal sehat, yang perintahnya tidak kita patuhi. Ini merupakan pelanggaran terhadap Pencipta dan Penebus kita, yang perintah-perintah-Nya kita hina dan anugerah penebusan-Nya kita tolak melalui tindakan kita. Terlebih lagi, hal ini merupakan tindakan yang sangat bodoh, karena tidak hanya memadamkan kemegahan rahmat supernatural, tetapi juga cahaya alamiah akal budi. Melalui dosa, manusia dianiaya, dan sebagai hukuman pertamanya ia mengalami kekacauan seluruh keberadaannya.

Praktisnya, orang berdosa mengingkari Tuhan yang telah menciptakan dan menebusnya. Dia mengganggu tatanan alam dan secara paksa dipisahkan dari sumber segala kebenaran, keindahan dan kebaikan. Sebagai akibatnya ia mengalami dalam dirinya sendiri neraka yang ia bangun dengan tangannya sendiri – neraka yang penuh kekosongan, rasa jijik dan penyesalan. Kecuali uluran tangan Tuhan mengulurkan tangan untuk menyelamatkan dia dari jurang maut, semua ini hanyalah sebuah rasa pahit dari keputusasaan abadi. Tuhan, seperti yang ditulis St Agustinus, telah menetapkan sejak kekekalan bahwa setiap jiwa yang tidak bermoral akan mendapat hukumannya sendiri. Bagi orang berdosa, neraka dimulai di bumi ini. Tidak ada kedamaian bagi orang jahat.

Ketika kita menyadari beratnya, kebodohan dan konsekuensi mengerikan dari dosa, rasanya mustahil bagi makhluk berakal, yang telah diterangi dan diperkaya oleh rahmat ilahi, untuk terus berbuat dosa. Namun pengalaman menyedihkan mengajarkan kita bahwa kehidupan individu, keluarga dan masyarakat manusia secara umum sering kali terdistorsi oleh kejahatan ini, yang merupakan akar dari semua kejahatan lainnya.

Untuk memahami dengan lebih jelas betapa beratnya dosa, pada tahap ini ada baiknya kita mempertimbangkan tiga hal: —

(a) Dunia dengan segala kejahatannya—kesedihan, penyakit, peperangan, wabah penyakit, dan kematian. Semua hal ini tidak datang langsung dari kehendak Tuhan, Yang Maha Baik, tetapi terjadi atas izin-Nya. Ini adalah dampak dari dosa asal dan pelanggaran manusia yang terus berlanjut.

(b) Neraka, yang merupakan hasil karya dosa. Allah, yang sangat baik namun juga sangat adil, telah menetapkan hukuman yang mengerikan dan kekal ini bagi para pendosa yang memberontak.

(c) Salib. Untuk menyelamatkan kita dari dosa, Allah Putra telah menderita siksaan dan kematian yang paling kejam, namun manusia terus menerus menghina Dia dengan rasa tidak berterima kasih yang luar biasa.

Sekarang mari kita alihkan perhatian pada diri kita sendiri dan memikirkan kehidupan masa lalu kita. Begitu banyak dosa dan penyalahgunaan kasih karunia Tuhan! Sikap dingin dan tidak berterima kasih! Ke manakah semua ini membawa kita? Secara rohani, dosa telah merenggut kita dari Allah dan kehidupan supranatural yang diberikan kasih karunia-Nya kepada kita. Secara intelektual, ini adalah sebuah absurditas, sebuah aib dan sebuah degradasi. Secara fisik, ini merupakan kebalikan dari tatanan yang benar dan sering kali berarti kehancuran total. Oleh karena itu, marilah kita dengan rendah hati bertobat, dan membuat resolusi yang begitu teguh sehingga kita siap menghadapi pengorbanan apa pun, bahkan kematian, untuk menerapkannya.—

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy