| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Neraka


 
 
 Neraka

“Dalam segala urusanmu ingatlah akan akhir hidupmu, maka tak pernah engkau akan berdosa.”
(Sirakh 7:36)


Meditasi yang dianggap oleh para ahli kehidupan spiritual sebagai yang paling berguna untuk membangkitkan jiwa dari dosa, atau dari keadaan kelambanan, adalah pada hal-hal terakhir, dengan kata lain, pada apa yang akan terjadi pada kita di akhir kehidupan. kehidupan. Di antara hal-hal terakhir ini, neraka adalah yang paling menakutkan. Namun, jika belas kasihan Tuhan tidak menopang kita, kita bisa saja jatuh ke neraka kapan saja. St Yohanes Krisostomus bermeditasi tentang neraka setiap hari. Semua Orang Kudus telah menemukan dalam meditasi ini langkah pertama menuju kesempurnaan. Ingatlah bahwa satu dosa berat akan membawa kita ke neraka. Pada saat itu, orang berdosa bisa saja sudah dilemparkan ke dalam jurang siksaan. Mari kita bayangkan bahwa kita berada di sana... dan bahwa kebaikan dan kemurahan Tuhan telah melepaskan kita dari api abadi yang melahap segalanya. Jika hal ini terjadi, semua pengorbanan yang dituntut oleh kebajikan akan tampak begitu mudah dan menyenangkan. Betapa siapnya kita untuk melakukan apa pun secepatnya daripada kembali ke jurang kesedihan abadi!

Di tempat penderitaan yang tiada akhir itu akan ada tiga hukuman yang menyiksa kita. Akan ada cacing hati nurani yang tidak mati: “Ulatnya tidak akan mati.” (Markus 9:44) Ini adalah kesadaran yang mengerikan bahwa kita sebenarnya bisa menyelamatkan diri kita sendiri, namun tersesat untuk selama-lamanya; bahwa Tuhan memberi kita begitu banyak rahmat dan kita mengutuk diri kita sendiri dengan menyalahgunakannya. Sekarang tidak ada lagi obat apapun, karena kemurahan Tuhan telah digantikan untuk selama-lamanya oleh keadilan-Nya.

Yang kedua adalah api. Ini adalah api yang nyata, namun sama sekali berbeda dengan api material yang kita kenal di dunia ini, yang diciptakan oleh Tuhan untuk kepentingan dan pelayanan kita. Sebaliknya, api neraka diciptakan oleh Keadilan Ilahi semata-mata untuk menghukum kita. Ini adalah jenis api khusus yang menyiksa tubuh dan jiwa, dan para malaikat pemberontak serta manusia terkutuk. Hal ini bisa disebut membedakan sejauh hal itu menyiksa tanpa belas kasihan sesuai dengan beratnya dosa. Nyala api ini merangkul segala kejahatan dan mengecualikan segala kebaikan. Yaitu kobaran api yang tiada habisnya, kobaran api yang membara namun tidak menghanguskan, kobaran api tanpa cahaya, gelap dan disertai jeritan keputusasaan abadi. Pemikiran tentang penjara bawah tanah yang penuh siksaan ini seharusnya memacu kita untuk segera memulai kehidupan yang penuh kebajikan dan kesempurnaan Kristiani.

Namun, hukuman terbesarnya adalah kerugian. Ini adalah pengetahuan bahwa kita telah kehilangan selamanya kebaikan kita yang satu, benar, dan tertinggi, yaitu Tuhan sendiri. Jiwa sekarang akan memahami sepenuhnya apa artinya kehilangan Tuhan selamanya. Akan terasa sangat mendesak adanya kebutuhan untuk bersatu dengan-Nya, dan untuk melihat, menikmati, dan mencintai-Nya. Namun pada saat yang sama ia akan mengetahui bahwa Allah telah membuangnya dari diri-Nya untuk selama-lamanya. "Pergilah, jiwa terkutuk, ke dalam api abadi!" Kemudian kebutuhan akan Tuhan yang tak tertahankan akan berubah menjadi kebencian dan kutukan abadi.

Kenyataan mengerikan tentang neraka seharusnya tidak membuat kita terkagum-kagum, seolah-olah ini adalah tindakan yang sangat kejam. Seharusnya itu menjadi peringatan bagi kita. Bagi kita, Tuhan seharusnya bukan hakim yang kejam, melainkan hakim yang sangat adil dan sangat baik. Daripada mengirim kita ke neraka, Allah memberi kita Anak-Nya yang tunggal, yang mati di kayu salib karena dosa-dosa kita. Sebagaimana Penebusan adalah karya kasih dan kebaikan yang tak terbatas, demikian pula neraka adalah karya keadilan yang tak terbatas.

Jika kita merenungkan misteri Inkarnasi, Penebusan, dan wafat Putra Allah, akan tampak bahwa, meskipun Dia mahakuasa, Dia tidak dapat berbuat lebih banyak untuk menyelamatkan kita. Karya penebusan ilahi menjelaskan misteri kekekalan neraka. Bukan Tuhan yang tak kenal lelah. Jiwa terkutuk itulah yang tanpa henti tidak berterima kasih kepada Tuhan yang sangat baik dan penuh belas kasihan.————

   Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy