| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Melakukan Meditasi yang Baik

 
Basilika Notre Dame, Montreal



Tidaklah cukup hanya melakukan meditasi. Itu harusnya dibuat dengan baik. Hal ini dilakukan dengan baik hanya jika menghasilkan peningkatan kebajikan dan kesucian yang kokoh. Terlebih lagi, meditasi tidak boleh berupa pembelajaran, melainkan doa mental—pengangkatan pikiran kepada Tuhan, memohon kepada-Nya untuk menerangi kegelapan hati kita, yang terlalu sering terjerat dengan hal-hal duniawi, dan untuk memperkuat keinginan kita, menyelamatkannya dari hal-hal duniawi daya tarik kejahatan yang kejam dan menarik mereka ke arah kebajikan dan pengorbanan. Bermeditasi bukan berarti belajar, tapi berdoa. Siapa pun yang tenggelam dalam penyelidikan halus terhadap Doktrin Kristen demi mempelajari sesuatu atau untuk dapat membingungkan orang lain, berarti ia sedang belajar, bukan bermeditasi. Akan lebih buruk lagi jika membiarkan imajinasi seseorang melayang ke dalam semacam lamunan mistis semu.

Mari kita perjelas tentang hal ini. Meditasi bukanlah buang-buang waktu, tetapi pekerjaan yang sangat serius. Hal ini terdiri dari menempatkan diri kita di hadirat Allah, mengakui kesengsaraan dan kelemahan kita kepada-Nya, memikirkan kebenaran-kebenaran kekal sehingga pikiran kita dapat tercerahkan, dan mengarahkan pembaharuan diri Kristiani melalui pembuatan dan pelaksanaan resolusi yang bagus.

Beberapa orang menyatakan bahwa mereka tidak dapat berkonsentrasi dalam waktu lama saat bermeditasi. Dalam kasus mereka, sangat membantu jika menggabungkan doa mental dan vokal. Cita-cita singkat, dan ungkapan kasih kepada Tuhan serta keinginan yang kuat akan kekudusan, dapat memulihkan suasana perenungan, menjadikan akal budi lebih perhatian, hati lebih berkobar, dan seluruh latihan rohani menjadi lebih bermanfaat.

Ketika pikiran kita mengembara atau mengantuk, kita harus menenangkan diri dengan menempatkan diri kita sekali lagi di hadirat Tuhan dan mulai berkomunikasi dengan-Nya dengan cara yang rendah hati dan penuh kasih. Kita harus ingat betapa kita membutuhkan Dia dan betapa inginnya Dia memberikan inspirasi dan menolong kita. Kita sangat miskin dan lemah; Dia sangat kuat. Kita tersesat dalam kegelapan; Dialah Cahaya yang menerangi setiap manusia yang berkelana di dunia ini.

Alessandro Manzoni pernah ditanya bagaimana dia bisa menembus pikiran manusia begitu dalam. Newton ditanya bagaimana dia berhasil menemukan hukum gravitasi universal. Jawaban Manzoni adalah: "Dengan memikirkannya." Newton adalah: "Dengan berpikir secara intens."

Sekarang, dalam meditasi kita harus mengungkapkan diri kita sendiri, yang merupakan hal yang sangat sulit untuk dilakukan. Namun hal ini sangatlah penting, karena tujuannya bukan sekedar sastra atau ilmu pengetahuan tetapi adalah keselamatan abadi jiwa kita. Pencapaian tujuan tersebut menuntut penerapan yang sungguh-sungguh dari pihak kita, serta doa yang sungguh-sungguh agar Tuhan membimbing kita sehingga kita dapat menjalani kehidupan yang bersatu dengan-Nya dan diarahkan menuju tujuan abadi mereka, yaitu kenikmatan penglihatan indah akan kedamaian. Tuhan. St Thérèsia dari Kanak-kanak Yesus selalu berpendapat bahwa siapa pun yang meluangkan waktu setidaknya sepuluh menit setiap hari dalam meditasi yang taat pasti akan diselamatkan.———

   Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy