| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Minggu, 18 September 2022 Hari Minggu Biasa XXV

Minggu, 18 September 2022
Hari Minggu Biasa XXV
  
Wanita adalah "daging dari dagingnya" Bdk. Kej 2:23., artinya: ia adalah partner sederajat dan sangat dekat. Ia diberikan oleh Allah kepadanya sebagai penolong Bdk. Kej 2:18.20. dan dengan demikian mewakili Allah, pada-Nya kita beroleh pertolongan. Bdk. Mzm 121:2. "Sebab itu seorang laki-laki akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya menjadi satu daging" (Kej 2:24). Bahwa ini berarti 'kesatuan hidup mereka berdua yang tidak dapat diceraikan, ditegaskan oleh Yesus sendiri, karena Ia mengingatkan bahwa "sejak awal" adalah rencana Allah bahwa "mereka bukan lagi dua, melainkan satu" (Mat 19:6). (Selengkapnya lih. Katekismus Gereja Katolik, 1605)
   
  
Antifon Pembuka (lih. Mzm 37:39,40,28)
 
Akulah keselamatan umat, Sabda Tuhan. Aku akan mendengarkan seruannya dalam segala kesulitan. Aku akan tetap menjadi Tuhan mereka sepanjang masa.


I am the salvation of the people, says the Lord. Should they cry to me in any distress, I will hear them, and I will be their Lord for ever.

Salus populi ego sum, dicit Dominus: de quacumque tribulatione clamaverint ad me, exaudiam eos: et ero illorum Dominus in perpetuum. 

      
Doa Pagi

Ya Allah, segala ketetapan Hukum-Mu yang kudus Engkau rangkum dalam hukum kasih kepada-Mu dan kepada sesama. Semoga dengan menaati perintah-perintah-Mu, kami dapat sampai ke hidup yang kekal. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.  
  
Bacaan dari Kitab Amos (8:4-7)
    
"Peringatan terhadap orang yang membeli orang papa karena uang."
     
Dengarkanlah ini, hai kamu yang menginjak-injak orang miskin, dan yang membinasakan orang sengsara di negeri ini, dan yang berpikir, “Kapan pesta bulan baru berlalu, supaya kita boleh menjual gandum; kapan hari Sabat berlalu, supaya kita boleh berdagang terigu; kita akan memperkecil takaran, menaikkan harga dan menipu dengan neraca palsu; kita akan membeli orang papa karena uang, dan membeli orang miskin karena sepasang kasut; kita akan menjual terigu tua.” Beginilah Tuhan telah bersumpah demi kebanggaan Yakub, “Aku tidak akan melupakan untuk seterusnya segala perbuatan mereka!”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.     
 
Mazmur Tanggapan, do = a, 4/4, PS 823.
Ref. Pujilah Tuhan, yang mengangkat orang miskin.
Pujilah, puji Allah, Tuhan yang maharahim.
Ayat. (Mzm 113:1-2.4-6.7-8; Ul: 1a.7b)

1. Pujilah, hai hamba-hamba Tuhan, pujilah nama Tuhan! Kiranya nama Tuhan dimasyhurkan, sekarang dan selama-lamanya.
2. Tuhan tinggi mengatasi segala bangsa, kemuliaan-Nya mengatasi langit. Siapakah seperti Tuhan Allah kita, yang diam di tempat tinggi, yang merendahkan diri untuk melihat ke langit dan ke bumi?
3. Ia menegakkan orang yang hina dari dalam debu dan mengangkat orang yang miskin dari lumpur, untuk mendudukkan dia bersama-sama para bangsawan, bersama dengan para bangsawan bangsanya.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada Timotius (1Tim 2:1-8)
  
"Panjatkanlah permohonan untuk semua orang. Itulah yang berkenan kepada Allah, yang menghendaki agar semua orang diselamatkan."
 
Saudaraku yang terkasih, pertama-tama aku menasihatkan: Panjatkanlah permohonan, doa syafaat dan ucapan syukur kepada Allah bagi semua orang, bagi pemerintah dan penguasa, agar kita dapat hidup aman dan tenteram dalam segala kesalehan dan kehormatan. Itulah yang baik dan berkenan kepada Allah, Penyelamat kita. Ia menghendaki agar semua orang diselamatkan dan memperoleh pengetahuan akan kebenaran. Allah itu esa, dan esa pula Dia yang menjadi pengantara diri sebagai tebusan bagi semua orang: suatu kesaksian pada waktu yang tepat. Untuk kesaksian itulah aku telah ditetapkan sebagai pewarta dan rasul. Yang kukatakan ini benar, dan aku tidak berdusta! Aku ditetapkan sebagai pengajar orang-orang bukan Yahudi dalam iman dan kebenaran. Oleh karena itu, aku ingin agar di mana pun kaum laki-laki berdoa dengan menadahkan tangan yang suci, tanpa kemarahan dan perselisihan.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.


Bait Pengantar Injil, do = g, 2/4, PS 952.
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Sesudah ayat, Alleluya dilagukan dua kali.
Ayat (2Kor 8:9)
Yesus Kristus menjadi miskin sekalipun Ia kaya, supaya karena kemiskinan-Nya kamu menjadi kaya.


Inilah Injil Suci menurut Lukas (16:10-13) - singkat
 
"Kamu tidak dapat mengabdi kepada Allah dan kepada Mamon."
  
Sekali peristiwa Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Barangsiapa setia dalam perkara-perkara kecil, ia setia juga dalam perkara-perkara besar. Dan barangsiapa tidak benar dalam perkara-perkara kecil, ia tidak benar juga dalam perkara-perkara besar. Jadi, jika kamu tidak setia dalam hal Mamon yang tidak jujur, siapakah yang akan mempercayakan harta sejati kepadamu? Dan jika kamu tidak setia dalam harta orang lain, siapakah yang akan menyerahkan hartamu sendiri kepadamu? Seorang hamba tidak dapat mengabdi kepada dua tuan. Karena jika demikian, ia akan membenci yang seorang dan mengasihi yang lain; atau ia akan setia kepada yang seorang, dan tidak mengindahkan yang lain. Kamu tidak dapat mengabdi kepada Allah dan kepada Mamon.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan


Kita semua memiliki kebiasaan, dan masing-masing dari kita memiliki kebiasaan khas kita sendiri. Beberapa kebiasaan memiliki beberapa fitur umum sementara beberapa bisa sangat unik.
     
Beberapa orang perlu tidur sedini mungkin pada pukul 9 malam, sementara yang lain dapat tetap terjaga hingga larut malam. Beberapa harus sarapan di pagi hari, sementara yang lain akan menggabungkan sarapan dan makan siang. Dan beberapa kebiasaan disebut baik, sedangkan kebiasaan lainnya disebut buruk. Tapi apakah itu kebiasaan baik atau kebiasaan buruk, sebagian besar kebiasaan kita terbentuk ketika kita masih muda dan mereka tetap bersama kita.

Jadi dari kecil, kita diajari hal-hal seperti: jangan bicara dengan mulut penuh, kerjakan pekerjaan rumah, berdiri tegak, jangan gigit kuku, sisir rambut. Ini adalah kebiasaan baik kuno. Dan seiring dengan itu ada kebiasaan yang membantu dalam pembentukan karakter dan moral, seperti, jujur, tidak curang, tidak berbohong.
  
Dalam menceritakan perumpamaan, Yesus menggunakan poin ini untuk menarik perhatian dan keingintahuan kita, dan dengan melakukan itu Dia juga membuat kita berpikir.

Pertama, kebiasaan buruk seperti ketidakjujuran dan kecurangan dan kebohongan tidak terjadi dalam semalam. Mereka biasanya mulai sebagai kebiasaan buruk kecil tetapi jika tidak digigit sejak awal, maka mereka tumbuh lebih besar dan lebih besar dan dapat memiliki efek yang menghancurkan.

Itulah pelajaran moral yang jelas dari perumpamaan Injil, dan dalam bacaan pertama kebiasaan buruk menjadi masalah serius karena yang membutuhkan diinjak-injak dan yang miskin ditindas.

Ya, kebiasaan buruk memberi makan jurang keserakahan dan keegoisan yang tak berdasar. Hasilnya jelas, ada ketidakadilan dan itu menyebabkan orang yang tidak bersalah menderita.

Begitu banyak tentang kebiasaan buruk yang berbahaya. Lalu bagaimana dengan kebiasaan baik? Dan di sini Yesus sampai pada intinya ketika Dia berkata:
“Barangsiapa setia dalam perkara-perkara kecil, ia setia juga dalam perkara-perkara besar. Dan barangsiapa tidak benar dalam perkara-perkara kecil, ia tidak benar juga dalam perkara-perkara besar. Jadi, jika kamu tidak setia dalam hal Mamon yang tidak jujur, siapakah yang akan mempercayakan harta sejati kepadamu?"
 
Kejujuran dan integritas bukan hanya kebiasaan baik, tetapi juga nilai-nilai berharga yang membangun kepercayaan di antara orang-orang. Dan lebih dari itu, kejujuran dan integritas menunjukkan iman kita kepada Tuhan dan bahwa Dia adalah prioritas utama dalam hidup kita, dan bahwa Dia di atas dan di atas segalanya.

Tetapi kebiasaan dan nilai-nilai yang baik tidak mungkin terjadi tanpa doa. Karena ketika kita datang ke hadapan Tuhan, kita tidak bisa berdoa memohon berkat dan masih bermain-main dengan kebiasaan buruk. Tuhan telah mempercayakan kepada kita kekuatan doa dan kita harus menggunakannya dengan setia dan khusyuk agar kebaikan mengalahkan kejahatan. Marilah kita juga menggunakan doa dengan setia dan khusyuk agar ada kedamaian di dunia ini dan ada keselamatan di akhirat.
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 

Perumpamaan tentang bendahara tidak jujur 

Antifon Komuni (Mzm 119:4-5)

Engkau telah menyampaikan titah-Mu, supaya ditepati dengan sungguh-sungguh. Semoga tetaplah jalan hidupku, untuk melaksanakan ketetapan-Mu.

You have laid down your precepts to be carefully kept; may my ways be firm in keeping your statutes.
  
   
Credit:HuyNguyenSG /istock.com 
  
 

 
 
RENUNGAN PAGI

 

Orang Kudus hari ini: 17 September 2022 St Robertus Bellarminus dan St Hildegardis dari Bingen

Hari ini Gereja memperingati St. Robertus Bellarminus dan St. Hildegardis dari Bingen yang teladan dan imannya dapat menjadi inspirasi kita tentang bagaimana kita harus menjalani hidup kita sendiri, kita harus memberikan waktu untuk memperhatikan teladan dan tindakan mereka dalam hidup. St Robertus Bellarminus dan St Hildegardis dari Bingen adalah dua hamba Tuhan yang hebat yang harus menjadi panutan kita dalam hidup, agar kita dapat tumbuh semakin kuat dalam iman dan semakin dekat dengan Tuhan. Keduanya telah melayani Gereja dan umat Allah dalam berbagai cara, dan dalam kekudusan dan dedikasi pribadi mereka, mereka telah berbuat banyak untuk membawa umat Allah semakin dekat dengan Tuhan dan Juruselamat mereka.

St Robertus Bellarminus adalah seorang Kardinal Jesuit dari Gereja Roma Suci, yang dipuji atas usahanya yang intens dalam mendukung dan menerapkan reformasi Konsili Ekumenis Trente di tengah-tengah masa besar perubahan dalam Gereja dan masyarakat selama periode Kontra-Reformasi. Dia sangat terlibat dalam pembaruan teologi dan pendidikan Katolik, karena dia terlibat selama bertahun-tahun dalam pengajaran teologi di Kolese Roma, yang sekarang dikenal sebagai Universitas Kepausan Gregorian, mempengaruhi banyak seminaris yang akan menjadi imam dan pemimpin masa depan Gereja, mengesankan banyak orang dengan pemahaman intelektualnya yang mendalam tentang teologi dan Kitab Suci, serta kebijaksanaannya yang agung.

St Robertus Bellarminus diangkat sebagai Rektor Kolese Roma yang disebutkan di atas, dan kemudian sebagai Uskup dan akhirnya Kardinal Gereja. Dia dipercaya oleh Paus dengan tugas untuk membantu reformasi Gereja, dan dia juga banyak menulis banyak karya dan buku yang berkaitan dengan teologi dan ajaran Katolik. Dia juga membela iman yang benar melawan banyak bid'ah, kepalsuan, dan kekuatan lain yang menentang Gereja pada waktu itu. Melalui upaya dan komitmennya yang tak henti-hentinya kepada Tuhan, St. Robertus Bellarminus menunjukkan kepada kita apa artinya benar-benar berdedikasi sebagai orang Katolik.

Sementara itu, St. Hildegardis dari Bingen adalah seorang kepala biara Benediktin Jerman yang terkenal sebagai seorang mistikus dan penulis besar, dan yang kontribusinya kepada Gereja baik di komunitas lokalnya maupun di Gereja Universal yang lebih besar sangat besar. St Hildegardis dari Bingen dikaitkan dengan banyak tulisan dalam berbagai topik dan aspek, baik mengenai ajaran Gereja dan bahkan di luar, dan mengabdikan hidupnya untuk Tuhan dan komunitasnya. Dia menulis secara ekstensif tentang masalah teologi, serta kedokteran, dan juga dikaitkan dengan pengembangan monofoni dalam musik Gereja pada masanya. Untuk semua upaya dan kerja keras ini, dan untuk semua kontribusi yang telah dia lakukan, dia baru-baru ini dikanonisasi sepuluh tahun yang lalu oleh Paus Benediktus XVI, dan kemudian diangkat ke posisi Doktor Gereja oleh Paus Fransiskus, Paus kita saat ini. Inilah doa yang dipanjatkan Paus Benediktus XVI dalam salah satu Audiensi Umum. "Marilah kita selalu memohon Roh Kudus, sehingga Ia dapat mengilhami dalam Gereja para wanita suci dan pemberani, seperti St Hildegardis dari Bingen, yang, mengembangkan karunia yang telah mereka terima dari Tuhan, memberikan kontribusi khusus dan berharga mereka sendiri untuk pengembangan spiritual komunitas kita dan Gereja di zaman kita."

Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua terinspirasi oleh teladan yang ditunjukkan oleh St. Robertus Bellarminus dan St. Hildegardis dari Bingen, agar kita sendiri juga dapat menjadi teladan dan teladan yang baik bagi orang lain di sekitar kita, dalam iman dan dalam bagaimana kita menjalani hidup kita. Marilah kita semua menjadi saksi Tuhan yang sejati dan mewartakan kebenaran dan kasih-Nya, Kabar Baik-Nya dan semua kasih karunia-Nya kepada semua bangsa melalui hidup dan tindakan kita sendiri setiap hari. Semoga Tuhan memberkati kita selalu dan semoga Dia terus membimbing kita dalam semua tindakan kita, dalam setiap upaya dan perbuatan kita. Amin.


Courtesy of Fairfield University Art Museum


Wolfgang Sauber | CC BY-SA 4.0

Sabtu, 17 September 2022 Hari Biasa Pekan XXIV

Sabtu, 17 September 2022
Hari Biasa Pekan XXIV
   
“Sakramen Mahakudus adalah Kristus yang tersamar. Orang-orang miskin dan sakit adalah Kristus yang terlihat.” — St. Gerardus Majella

     

Antifon Pembuka (1Kor 15:49)
  
Seperti kini kita mengenakan rupa dari manusia duniawi, demikian pula kita akan mengenakan rupa dari yang surgawi.
    

Doa Pagi

Allah Bapa kami, sumber segapa pembaruan, perkenankanlah kami menyerupai Sang Manusia baru yang telah Kauutus mendatangi kami. Kami mohon agar dapat mendiami dunia seperti rumah-Mu.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.  
     
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Korintus (15:35-37.42-49)
    
   
"Ditaburkan dalam kebinasaan, dibangkitkan dalam ketidakbinasaan."
     
Saudara-saudara, mungkin ada orang bertanya, “Bagaimanakah orang mati dibangkitkan? Dan dengan tubuh apa mereka akan datang kembali?” Hai orang bodoh! Benih yang kautaburkan, tidak akan tumbuh dan hidup, jika tidak mati dahulu. Dan yang kautaburkan itu bukanlah rupa tanaman yang akan tumbuh, melainkan biji yang tidak berkulit, umpamanya biji gandum atau biji lain. Demikian pulalah halnya dengan kebangkitan orang mati: Ditaburkan dalam kebinasaan, dibangkitkan dalam kemuliaan; ditaburkan dalam kelemahan, dibangkitkan dalam kekuatan. Yang ditaburkan adalah tubuh alamiah, yang dibangkitkan adalah tubuh rohaniah. Jika ada tubuh alamiah, maka ada pula tubuh rohaniah. Seperti ada tertulis, ‘Manusia pertama, Adam, menjadi makhluk yang hidup. Tetapi Adam yang akhir menjadi roh yang menghidupkan’. Tetapi yang mula-mula datang, bukanlah yang rohaniah, melainkan yang alamiah; barulah kemudian yang rohaniah. Manusia pertama berasal dari debu tanah dan bersifat jasmani; manusia kedua berasal dari surga. Makhluk-makhluk alamiah sama dengan yang berasal dari debu tanah, dan makhluk-makhluk surgawi sama dengan Dia yang berasal dari surga. Jadi seperti kini kita mengenakan rupa dari manusia duniawi, demikian pula kita akan mengenakan rupa dari yang surgawi.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan
Ref. Aku berjalan di hadapan Allah dalam cahaya kehidupan.
Ayat. (Mzm 56:10.11-12.13-14)
1. Musuhku akan mundur pada waktu aku berseru; aku yakin bahwa Allah berpihak kepadaku.
2. Kepada Allah, yang firman-Nya kupuji, kepada Tuhan, yang sabda-Nya kujunjung tinggi, kepada-Nya aku percaya, aku tidak takut. Apakah yang dapat dilakukan manusia terhadapku?
3.Nazarku kepada-Mu, ya Allah, akan kupenuhi dan kurban syukur akan kupersembahkan kepada-Mu. Sebab Engkau telah meluputkan daku dari maut, dan menjaga kakiku, sehingga tidak tersandung; sehingga aku boleh berjalan di hadapan Allah dalam cahaya kehidupan.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Luk 8:15) 
Berbahagialah orang yang menyimpan sabda Allah dalam hati yang baik dan tulus ikhlas dan menghasilkan buah dalam ketekunan.
      
Inilah Injil Suci menurut Lukas (8:4-15)
   
"Yang jatuh di tanah yang baik ialah orang yang mendengar sabda itu dan menyimpannya dalam hati, dan menghasilkan buah dalam ketekunan."
    
Banyak orang datang berbondong-bondong dari kota-kota sekitar kepada Yesus. Maka Yesus berkata dalam suatu perumpamaan, “Adalah seorang penabur keluar menaburkan benih. Waktu ia menabur sebagian benih itu jatuh di pinggir jalan, lalu diinjak-injak orang dan dimakan burung-burung di udara sampai habis. Sebagian jatuh di tanah yang berbatu-batu, dan tumbuh sebentar, lalu layu karena tidak mendapat air. Sebagian lagi jatuh di tengah semak duri, sehingga terhimpit sampai mati oleh semak-semak yang tumbuh bersama-sama. Dan sebagian jatuh di tanah yang baik, lalu tumbuh dan berbuah seratus kali lipat.” Sesudah itu Yesus berseru, “Barangsiapa mempunyai telinga untuk mendengar, hendaklah mendengar.” Para murid menanyakan kepada Yesus maksud perumpamaan itu. Yesus menjawab, “Kalian diberi karunia mengetahui rahasia Kerajaan Allah, tetapi hal itu diwartakan kepada orang lain dalam perumpamaan, supaya sekalipun memandang, mereka tidak melihat, dan sekalipun mendengar, mereka tidak mengerti. Inilah arti perumpamaan itu: benih itu ialah Sabda Allah. Yang jatuh di pinggir jalan ialah orang yang telah mendengarnya, kemudian datanglah Iblis, lalu mengambil sabda itu dari dalam hati mereka, supaya mereka jangan percaya dan diselamatkan. Yang jatuh di tanah yang berbatu-batu, ialah orang yang setelah mendengar sabda itu, menerimanya dengan gembira, tetapi mereka tidak berakar. Mereka hanya percaya sebentar saja dan dalam masa pencobaan mereka murtad. Yang jatuh dalam semak duri, ialah orang yang mendengar sabda itu, dan dalam pertumbuhan selanjutnya mereka terhimpit oleh kekuatiran, kekayaan dan kenikmatan hidup, sehingga tidak menghasilkan buah yang matang. Yang jatuh di tanah yang baik ialah orang yang mendengar sabda itu dan menyimpannya dalam hati yang baik, dan menghasilkan buah dalam ketekunan.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

  
Renungan
   
 Tidaklah mudah untuk mengilustrasikan ajaran Injil dengan menggunakan cerita atau contoh.

Ada kalanya pengajaran Injil sangat jelas tetapi untuk menemukan contoh atau cerita untuk mengilustrasikannya membutuhkan waktu dan refleksi.

Perumpamaan tentang penabur dan benih memang merupakan cerita yang luar biasa dengan pesan ilahi.

Ini adalah kisah di mana kita diundang tidak hanya untuk mendengarkannya tetapi juga untuk menemukan diri kita menjadi bagian darinya.

Ini bukan cerita yang bisa kita dengarkan dan pergi tanpa tantangan, tidak berubah dan tidak tergerak oleh apa yang kita dengar.

Meskipun kita mungkin bukan dari latar belakang pertanian, namun kita masih bisa memahami apa arti perumpamaan itu bagi kita.

Karena setiap kali kita membaca Alkitab atau mendengar kitab suci dibacakan dan dibagikan, Firman itu ditaburkan di dalam hati kita.

Seberapa banyak Firman Tuhan akan berakar di hati kita dan menghasilkan buah dalam hidup kita tergantung pada seberapa dalam kita ingin merenungkan perumpamaan Injil yang baru saja kita dengar.

Ketika kita mampu merefleksikan kebenaran dalam perumpamaan tersebut, maka kita juga akan melihat kebenaran tentang diri kita sendiri dan juga keadaan hati kita.

Tetapi kebenaran mendasar adalah ini: Sama seperti Tuhan peduli tentang apa yang terjadi dengan Firman-Nya, Dia lebih peduli tentang kita yang mendengar Firman-Nya.
 
    
Antifon Komuni (Luk 8:15)
  
Yang jatuh di tanah baik ialah orang yang mendengar sabda itu dan menyimpannya dalam hati yang baik, dan menghasilkan buah dalam ketekunan.        

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini
    

Doa Malam
 
Ya Yesus, bantulah kami untuk selalu menyiapkan lahan yang subur di hati kami. Dengan demikian setiap benih sabda-Mu yang ditaburkan dapat tumbuh, hidup dan menghasilkan buah melimpah sesuai dengan kehendak-Mu sendiri. Engkaulah Tuhan yang hidup dan berkuasa, kini dan sepanjang masa. Amin.

 
 



RENUNGAN PAGI

 

Orang Kudus hari ini: 16 September 2022 St. Kornelius, Paus dan Siprianus, Uskup dan Martir

  Saudara-saudari terkasih, hari ini Gereja memperingati Paus St. Cornelius dan St. Siprianus. Paus St. Cornelius adalah Uskup Roma dan Paus, pemimpin Gereja Universal pada saat terjadi penganiayaan hebat terhadap Gereja dan semua orang Kristen oleh negara Romawi. Pada waktu itu, baik Paus St. Cornelius maupun St. Siprianus, Uskup Kartago, adalah orang-orang sezaman yang tidak hanya menghadapi tantangan dari penganiayaan oleh pemerintah Romawi pada kawanan mereka dan diri mereka sendiri, tetapi juga perpecahan yang disebabkan oleh kaum Novatianis. atau bidat Novatian.

Saat itu, ada ketidaksepakatan dan perselisihan di dalam Gereja karena ada yang seperti Novatian yang menolak untuk menerima orang-orang Kristen yang murtad dan semua orang yang telah mengambil bagian dalam pengorbanan dan upacara pagan, dan mereka yang menyukai Paus St. Cornelius dan St. Siprianus yang mendukung rekonsiliasi orang-orang Kristen yang murtad itu. Novatianus dan para pendukungnya berargumen bahwa begitu orang-orang Kristen itu murtad, mengkhianati dan meninggalkan Tuhan, tidak ada jalan kembali bagi mereka, sementara Paus St. Cornelius dan St. Siprianus memperjuangkan penyebab rekonsiliasi orang-orang Kristen yang murtad itu, mengingatkan umat beriman akan kemurahan dan belas kasihan Allah yang selalu melimpah bagi umat-Nya.

  Pada akhirnya, Paus St. Cornelius dan St. Siprianus berhasil mengatasi rintangan dan menyatukan Gereja di belakang jalan yang benar yang mereka perjuangkan, menolak kepercayaan partai Novatian sebagai bid'ah, dan mengucilkan Novatian setelah ia menolak untuk mengubah pandangan dan idenya. Semua karya besar lainnya yang telah dilakukan kedua orang kudus ini terus membantu Gereja dan umat Allah dalam berbagai cara lain, dan pada akhirnya, masing-masing dari mereka menjadi martir oleh penganiayaan Romawi yang intens terhadap Gereja yang disebutkan sebelumnya, dan keberanian mereka untuk tetap setia sampai akhir merupakan sumber inspirasi besar bagi umat Allah yang setia.

 Marilah kita semua ingat untuk membawa kasih Allah ke dalam komunitas kita, mengingat bagaimana Tuhan sendiri telah mengasihi kita semua dan membawa terang dan harapan-Nya ke tengah-tengah kita ketika Dia datang kepada kita, melalui Putra-Nya, Yesus Kristus, yang oleh-Nya penderitaan, kematian dan kebangkitan, kita telah dijadikan bagian dalam warisan kehidupan kekal dan kemuliaan yang akan menjadi milik kita jika kita tetap setia kepada-Nya. Semoga Tuhan selalu bersama kita, dan semoga Dia terus menguatkan kita dalam iman kita kepada-Nya dan membantu kita untuk terus mengasihi Dia, sekarang dan di setiap saat dalam hidup kita. Amin.

 

Fr Lawrence, OP / cc

 

Jumat, 16 September 2022 Peringatan Wajib. Kornelius, Paus dan St. Siprianus, Uskup dan Martir

Jumat, 16 September 2022
Peringatan Wajib St. Kornelius, Paus dan St. Siprianus, Uskup dan Martir
     
Inilah pertahanan rohani dan senjata ilahi, yang menjadi pelindung bagi kita: berpuasa, berjaga-jaga dan berdoa. (St. Siprianus)

     

Antifon Pembuka   

Para kudus bergembira di surga, sebab mengikuti jejak Kristus. Mereka menumpahkan darahnya demi Dia, sehingga kini bersukaria selamanya.

       
Doa Pagi

  
Allah Bapa, Gembala kami, Engkau telah memberi umat-Mu pemimpin setia dan martir perkasa, yaitu Santo Kornelius dan Siprianus. Semoga berkat doa mereka kami tetap teguh, kuat dalam iman dan ulet dalam memajukan kesatuan di dalam Gereja. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.   
  
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Korintus (15:12-20)
    
    
"Andaikata Kristus tidak dibangkitkan, maka sia-sialah kepercayaanmu."
           
Saudara-saudara, jika kami wartakan bahwa Kristus dibangkitkan dari antara orang mati, bagaimana mungkin ada di antara kamu yang mengatakan bahwa tidak ada kebangkitan orang mati? Kalau tidak ada kebangkitan orang mati, maka Kristus juga tidak dibangkitkan. Dan andaikata Kristus tidak dibangkitkan, sia-sialah pewartaan kami, dan sia-sialah pula kepercayaanmu. Apalagi andaikata demikian, kami ternyata berdusta terhadap Allah, karena tentang Dia kami katakan, bahwa Ia telah membangkitkan Kristus, padahal Ia tidak membangkitkan-Nya, andaikata benar bahwa orang mati tidak dibangkitkan. Sebab andaikata benar bahwa orang mati tidak dibangkitkan, maka Kristus juga tidak dibangkitkan. Dan andaikata Kristus tidak dibangkitkan, maka sia-sialah kepercayaanmu dan kamu masih hidup dalam dosamu. Dengan demikian binasa pulalah orang-prang yang meninggal dalam Kristus. Dan jikalau kita berharap pada Kristus hanya dalam hidup ini, maka kita ini orang-orang yang paling malang dari semua manusia. Namun, ternyata Kristus telah dibangkitkan dari antara orang mati sebagai yang sulung dari antara orang-orang yang telah meninggal dunia.
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Pada waktu bangun aku menikmati hadirat-Mu, ya Tuhan.
Ayat. (Mzm 17:1.6-7.8b.15)
1. Dengarkanlah, Tuhan, perkara yang benar, perhatikanlah seruanku; berilah telinga akan doaku, dari bibir yang tidak menipu.
2. Aku berseru kepada-Mu, karena Engkau menjawab aku, ya Allah; sendengkanlah telinga-Mu kepadaku, dengarkanlah perkataanku. Tunjukkanlah kasih setia-Mu yang ajaib, ya Engkau, yang menyelamatkan orang-orang yang berlindung pada tangan kanan-Mu terhadap pemberontak. Sembunyikanlah aku dalam naungan sayap-Mu
3. Tetapi aku, dalam kebenaran akan kupandang wajah-Mu, dan pada waktu bangun aku akan menjadi puas dengan rupa-Mu.
 
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Terpujilah Engkau, Bapa, Tuhan langit dan bumi sebab misteri kerajaan Kaunyatakan kepada orang kecil.
 
Inilah Injil Suci menurut Lukas (8:1-3)
   
"Beberapa wanita menyertai Yesus dan melayani Dia dengan harta bendanya."
    
Yesus berkeliling dari kota ke kota dan dari desa ke desa memberitakan Injil Kerajaan Allah. Kedua belas murid menyertai Dia, dan juga beberapa wanita, yang telah disembuhkan-Nya dari roh-roh jahat serta berbagai macam penyakit, selalu menyertai Dia. Para wanita itu ialah: Maria yang disebut Magdalena, yang telah dibebaskan dari tujuh setan; Yohana, isteri Khuza, bendahara Herodes, Susana dan masih banyak lagi yang lain. Wanita-wanita itu melayani seluruh rombongan dengan harta kekayaan mereka.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

 
Renungan
 
 
Melakukan pekerjaan sukarela adalah masalah pilihan. Kita dapat memilih untuk melakukannya atau kita dapat memilih untuk tidak melakukannya.

Dan jika kita memilih untuk melakukan pekerjaan sukarela, maka kita akan melihat apakah itu sesuai dengan ketersediaan dan kesesuaian kita.

Dengan kata lain, kita biasanya melakukan pekerjaan sukarela sesuai dengan apa yang kita pilih untuk dilakukan, dan biasanya itu sesuai keinginan kita.

Dalam Injil, kita mendengar sekelompok orang mengikuti Yesus dalam misi-Nya untuk memberitakan dan mewartakan Kabar Baik.

Itu seperti kumpulan beraneka ragam orang dari berbagai status dalam masyarakat. Selain duabelas rasul, ada juga beberapa perempuan yang telah disembuhkan dari roh jahat dan penyakit, seperti Maria Magdalena dan Susanna.

Lebih dari sekadar menjadi sukarelawan, mereka menyediakan untuk kelompok dari sumber daya mereka sendiri. Mereka tidak memilih untuk memberi karena kenyamanan mereka sendiri tetapi sesuai dengan apa yang dibutuhkan kelompok.

Bagi para perempuan ini, mereka memiliki keyakinan tentang siapa Yesus dan misi-Nya. Mereka telah mengalaminya sendiri dan itu menuntun pada keyakinan mereka.
  
Bagi mereka untuk melayani dan bersaksi kepada Tuhan adalah pilihan dan keyakinan. Semoga kita juga memiliki keyakinan untuk membuat pilihan yang sama  
(RENUNGAN PAGI) 
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini
  
 
Antifon Komuni (Luk 22:28-30)
 
Tuhan bersabda, "Kalian tetap bertahan dalam kesusahan. Kerajaan-Ku tersedia bagi kalian dan kalian akan makan minum bersama-Ku." 

 

Credit: PaoloGaetano/istock.com
   

... ...


 

Kamis, 15 September 2022 Peringatan Wajib Santa Perawan Maria Berdukacita

Author Zarateman (CC)
  
Kamis, 15 September 2022
Peringatan Wajib Santa Perawan Maria Berdukacita

“Ibu tersuci, kami menyebut engkau lebih dari seorang martir, karena kecemasan hati yang kauderita melebihi semua penderitaan badani” (St. Bernardus Abas)

Antifon Pembuka (Bdk. Lk 2: 34-35)

Simeon berkata kepada Maria, “Anak ini menentukan jatuh bangkitnya banyak orang di Israel. Ia menjadi tanda yang menimbulkan pertentangan. Dan hatimu sendiri akan ditembus dengan pedang.”
  
Simeon said to Mary: Behold, this child is destined for the ruin and rising of many in Israel, and to be a sign of contradiction; and your own soul a sword will pierce.


Pengantar


Santa Perawan Maria sebagai martir, terkandung dalam nubuatan Simeon, tampil di hadapan mata dalam kisah sengsara Tuhan kita. Orang tua yang diberkati, yaitu Simeon, berkata tentang kanak-kanak Yesus, "Anak ini ditentukan sebagai tanda yang akan ditentang," dan kepada Maria, "Hatimu akan ditembus pedang."

Jangan heran, Saudara-saudara, bahwa Maria dikatakan menderita sebagai martir dalam jiwanya. Tetapi ada orang akan heran, yaitu mereka yang lupa akan kata-kata Paulus tentang orang kafir, bahwa di antara cacat mereka, yang paling berat ialah bahwa mereka tidak mengenal belas kasih. Tidak begitulah Maria! Semoga jangan sampai begitu mereka, yang menghormati dia! (St. Bernardus, Sumber: Bacaan Ofisi Para Kudus 3, Yogyakarta - Kanisius, 1982, hlm. 34-36)

Doa Pagi
    
Allah Bapa sumber kekuatan kami, ketika Putra-Mu ditinggikan di salib, Ibunda-Nya berdiri di situ dan ikut menderita. Semoga kami pun ikut serta dalam sengsara yang diderita Kristus demi keselamatan umat manusia, agar kami dapat ikut serta pula dibangkitkan bersama Dia.  
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.   
            
Bacaan dari Surat kepada Orang Ibrani (5:7-9)

  
Saudara-saudara, dalam hidup-Nya sebagai manusia, Kristus telah mempersembahkan doa dan permohonan dengan ratap tangis dan keluhan kepada Dia yang sanggup menyelamatkan-Nya dari maut. Dan karena kesalehan-Nya, Ia telah didengarkan. Akan tetapi, sekalipun Anak Allah, Yesus telah belajar menjadi taat; dan ini ternyata dari apa yang telah diderita-Nya. Dan sesudah mencapai kesempurnaan, Ia menjadi pokok keselamatan abadi bagi semua orang yang taat kepada-Nya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Selamatkanlah aku, ya Tuhan, oleh kasih setia-Mu.
Ayat. (Mzm 31:2-3a.3bc-4.5-6.15-16.20)

1. Pada-Mu, ya Tuhan, aku berlindung, jangan sekali-kali aku mendapat malu. Luputkanlah aku oleh karena keadilan-Mu, sendengkanlah telinga-Mu kepadaku, bersegeralah melepaskan daku.
2. Jadilah bagiku gunung batu tempat berlindung, dan kubu pertahanan untuk menyelamatkan daku! Sebab Engkaulah bukit batu dan pertahananku; oleh karena nama-Mu Engkau akan menuntun dan membimbing aku.
3. Engkau akan mengeluarkan aku dari jaring yang dipasang orang terhadap aku, sebab Engkaulah tempat perlindunganku. Ke dalam tangan-Mu kuserahkan nyawaku; sudilah membebaskan daku, ya Tuhan, Allah yang setia.
4. Tetapi aku, kepada-Mu, ya Tuhan, aku percaya, aku berkata, “Engkaulah Allahku!” Masa hidupku ada dalam tangan-Mu, lepaskanlah aku dari tangan musuh-musuhku dan bebaskanlah dari orang-orang yang mengejarku.
5. Alangkah limpahnya kebaikan-Mu yang telah Kausimpan bagi orang yang takwa kepada-Mu, yang telah Kaulakukan di hadapan manusia bagi orang yang berlindung pada-Mu!



   
Sekuensia (Lihat Bunda Yang Berduka / Stabat mater dolorosa), do = f, 4/4, PS 639 -fakultatif-
1. Lihat bunda yang berduka / di depan salib Sang Putra ; air mata bergenang. /
O betapa jiwa ibu / tersedu menanggung pilu, bagai ditembus pedang.
2. Bunda Putra Tunggal Allah disebut Yang Berbahagia / kini sangat bersedih. / Hatinya dirundung duka, kar'na putra yang termulia bersengsara di salib.
3. O siapa tidak pilu menyaksikan bunda Kristus menangisi Putranya?
/ Dan siapa tak tergugah menyelami duka bunda kar'na siksa Anak-Nya.
4. Dilihatnya Yesus, putra, yang tersiksa dan terluka / kar'na dosa umat-Nya /
dan bergumul sendirian / menghadapi kematian / menyerahkan nyawa-Nya.
5. Wahai bunda sumber kasih, / biar turut kuhayati dukamu yang mencekam;
biar hatiku bernyala / mengasihi Putra Allah dan pada-Nya berkenan.
6. Biarlah sengsara aib / dari Dia yang tersalib tersemat di hatiku;
biar siksa salib itu / yang ditanggung-Nya bagiku kudekap bersamamu.
7. Biar aku di sampingmu / pilu kar'na wafat Kristus di sepanjang hidupku;
inilah keinginanku: / di dekat salib Putramu besertamu tersedu.
8. O perawan yang terpilih, / perkenankan aku ini ikut dikau bersedih;
biar kematian Tuhan / dan darah-Nya yang tercurah kukenangkan tak henti.
9. Biar aku pun terluka / menghayati salib Tuhan, digerakkan kasih-Nya. Hatiku engkau kobarkan; / biar aku dibebaskan dalam penghakiman-Nya.
10. Biarlah salib Tuhanku / jadi benteng naunganku, dan kurasa rahmat-Nya.
Bila nanti aku mati / biar aku mewarisi kemuliaan yang kekal.

Stabat mater dolorosa
juxta crucem lacrimosa,
dum pendebat filius.

Cujus animam gementem,
contristatam et dolentem
per transivit gladius.

O quam tristis et afflicta
fuit illa benedicta
Mater Unigeniti!

Quae moerebat et dolebat,
et tremebat cum videbat
nati poenas inclyti.

Quis est homo qui non fleret,
Christi materm si videret
in tanto supplicio?

Quis non posset contristari,
piam Matrem contemplari
dolentem cum Filio?

Pro peccatis suae gentis,
vidit Jesum in tormentis
et flagellis subditum.

Vidit suum dulcem natum,
morientem, desolatum,
dum emisit spiritum.

Eja Mater, fons amoris,
Me sentire vim doloris
Fac, ut tecum lugeam.

Fac, ut ardeat cor meum
In amando Christum Deum,
Ut sibi complaceam.

Sancta Mater, istud agas,
Crucifixi fige plagas
Cordi meo valide.

Tui nati vulnerati,
Tam dignati pro me pati,
Mecum poenas divide.

Fac me vere tecum flere,
Crucifixo condolere,
Donec ego vixero.

Juxta crucem tecum stare,
Te libenter sociare
In planctu desidero.

Virgo virginum praeclara,
Mihi jam non sis amara,
Fac me tecum plangere.

Fac, ut portem Christi mortem,
Passionis eius sortem,
Et plagas recolere.

Fac me plagis vulnerari,
Cruce hac inebriari,
Ob amorem Filii.

Inflammatus et accensus
Per te, Virgo, sim defensus
In die judicii.

Fac me cruce custodiri,
Morte Christi muniri,
Confoveri gratia.

Quando corpus morietur,
Fac, ut animae donetur
Paradisi gloria.

Bait Pengantar Injil, do = d, 2/2, PS 953
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. Berbahagialah Engkau, Sang Perawan Maria, sebab di bawah salib Tuhan engkau menjadi martir tanpa menumpahkan darahmu
    

Inilah Injil Suci menurut Yohanes (19:25-27)

 
Waktu Yesus bergantung di salib, di dekat salib itu berdirilah ibu Yesus dan saudara ibu Yesus, isteri Kleopas dan Maria Magdalena. Ketika Yesus melihat ibu-Nya dan murid yang dikasihi-Nya di sampingnya, berkatalah Ia kepada ibu-Nya, “Ibu, inilah anakmu!” kemudian kata-Nya kepada murid-Nya, “Inilah ibumu!” Dan sejak saat itu murid itu menerima ibu Yesus di dalam rumahnya.

Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

Atau:
   
Inilah Injil Suci menurut Lukas (2:33-35)


Ketika Maria dan Yusuf mempersembahkan Anak Yesus di Bait Suci, mereka amat heran mendengar pernyataan Simeon tentang Anak Yesus. Lalu Simeon memberkati mereka, dan berkata kepada Maria, ibu Anak itu, “Sesungguhnya Anak ini ditentukan untuk menjatuhkan atau membangkitkan banyak orang Israel dan untuk menjadi suatu tanda yang menimbulkan perbantahan – dan suatu pedang akan menembus jiwamu sendiri – supaya menjadi nyata pikiran hati banyak orang.”

Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

Renungan

   
 
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, pada hari ini kita merayakan Peringatan SP. Maria Berdukacita, yang berkaitan dengan Pesta yang baru saja kita rayakan sehari sebelumnya, yaitu Pesta Pemuliaan Salib Suci. Dan sementara kemarin kita bersukacita dalam kemuliaan Salib Suci dan kemenangan yang telah dimenangkan oleh Tuhan kita Yesus Kristus karena pengorbanan-Nya di kayu Salib, hari ini kita ingat bahwa di belakang Salib, tepatnya di kaki Salib, adalah Maria, ibu Tuhan kita. 
  
 SP. Maria Berdukacita adalah salah satu gelar yang lebih menonjol dari Bunda Maria. Ada banyak gelar yang disematkan ke pada sosok Bunda Yesus ini. Bunda yang Termurni, Bunda yang Patut Dicintai, Bunda Penebus, Bunda Segala Bangsa, Bunda Segala Kemenangan, Perawan yang Murah Hati, Perawan yang Setia, Cermin Kekudusan, Takhta Kebijaksanaan, Bejana Rohani, Bunda Keselamatan Orang Sakit, Bunda Pertolongan Umat Kristen, Ratu Para Malaikat, Tabernakel Pertama, dan Ratu Samudra Pasifik. Ini hanya sebagian deretan gelar yang dilekatkan kepada pribadi Maria. Jika disebutkan semua, ada 17 gelar yang dimiliki Maria. Gelar-gelar itu memiliki latar belakang beragam, yang muncul dari pengalaman perjumpaan iman umat Allah bersama Maria. Gelar ini jelas merujuk pada saat-saat duka dan duka yang mendalam dalam kehidupan Maria.
  
Inilah yang dinubuatkan nabi Simeon kepada Maria dan Yusuf, pada saat mereka membawa Bayi Yesus ke Bait Allah untuk dipersembahkan kepada Tuhan. Dia menubuatkan bahwa pedang akan menembus hati Maria, ibu Tuhan kita, tetapi melalui itu, dari banyak hati, pikiran dapat terungkap. Ini adalah pemikiran yang selalu dimiliki Maria untuk Putranya, yang selalu menempatkan Dia di garis depan pikirannya, dan perhatian dan cinta yang Dia miliki untuknya, yang sekarang dia tunjukkan kepada kita dari hatinya yang terluka.
 
Di antara devosi kepada SP. Maria Berdukacita adalah meditasi dan refleksi Tujuh Duka SP. Maria.

Berikut ini adalah Tujuh Duka Maria:
1. Nubuat Simeon. (Lukas 2: 34-35)
2. Perjalanan ke Mesir. (Matius 2:13)
3. Kehilangan Yesus di Bait Suci. (Lukas 2: 43-45)
4. Maria bertemu Yesus dalam Perjalanan ke Kalvari (Jalan Salib)
5. Yesus wafat di Kayu Salib. (Yohanes 19:25)
6. Maria menerima Tubuh Yesus dalam pelukannya. (Matius 27: 57-59)
7. Tubuh Yesus Ditempatkan di makam. (Yohanes 19: 40-42)

Tak perlu dikatakan bahwa bahkan Bunda Yesus pun tidak luput dari penderitaan dan kesedihan. Namun penderitaan dan kesedihan Maria sangat erat bersatu dengan penderitaan dan kesedihan Yesus seperti yang dapat kita lihat dalam Tujuh Duka Maria.

   
 Penderitaan dan kesedihan Maria juga membuatnya bersatu dengan kita dalam penderitaan dan kesedihan kita sendiri dalam hidup. Tuhan tidak membebaskan Maria dari kesedihan dan penderitaan, sama seperti Dia tidak menyelamatkan Yesus dari kematian di kayu salib.

Tetapi seperti yang kita dengar pada bacaan pertama, Yesus berserah diri dengan rendah hati kepada Tuhan yang menyelamatkan Dia dari kematian, demikian pula Maria juga tunduk dengan rendah hati kepada Tuhan meskipun pedang kesedihan menembus hatinya. Maria percaya bahwa Tuhan akan menyelamatkannya dari kesedihan dan penderitaannya.
 
  Oleh karena itu, hari ini kita semua memandang Maria, Bunda Tuhan dan Allah kita, yang telah dipercayakan Putranya kepada kita sebagai Bunda kita, dan sebaliknya, bahwa kita juga telah dipercayakan kepadanya sebagai anak angkatnya. Dan di dalam dia kita melihat mata sedih yang telah menatap penderitaan Putranya, saat Dia memikul salib-Nya, berjalan di jalan yang panjang dari Yerusalem ke Kalvari, melihat Putranya ditolak dan diinjak-injak, dibenci dan dibuat menderita, menanggung beban beban dosa kita, keseluruhan beban dosa umat manusia yang tak terbayangkan.
 
  Oleh karena itu, itulah sebabnya kesedihan Maria, Bunda Dukacita kita jelas, bahkan sampai hari ini, karena meskipun Tuhan telah mengasihi kita dan Dia bahkan rela menyerahkan nyawa-Nya demi kita, mengorbankan diri-Nya di kayu salib untuk kita, tetapi kita terus berbuat dosa dan melakukan apa yang jahat di mata Tuhan, menolak untuk menaati Tuhan dan hukum-hukum-Nya, dan terus melakukan apa yang bertentangan dengan Hukum Tuhan. Setiap dosa yang kita lakukan, setiap kegagalan kita dalam melakukan apa yang bisa kita lakukan untuk menaati kehendak Tuhan, adalah setiap luka yang telah ditimpakan pada Tuhan kita Yesus Kristus, luka dan cambukan yang mencabik Tubuh-Nya, yang membuat Dia menderita dan berdarah. Dan semua ini membawa lebih banyak kesedihan kepada ibu kita yang penuh kasih, yang mencintai kita masing-masing seperti dia mencintai Putranya.

Setiap kali Maria, ibu kita menampakkan diri kepada kita, dia memanggil anak-anaknya untuk bertobat dari dosa-dosa mereka dan berbalik dari jalan-jalan mereka yang jahat. Dia menunjukkan kepada mereka kengerian neraka dan apa yang menanti mereka yang tidak setia kepada Tuhan. Itu karena kita masing-masing berharga baginya, karena dia adalah ibu kita, dan dia mencintai kita sama seperti dia mencintai dan dengan lembut merawat Putranya Yesus. Dia tidak ingin bahkan satu jiwa pun berakhir di kutukan neraka. 
 
Saudara dan saudari di dalam Kristus, saat kita merenungkan kesedihan besar Maria, ibu kita yang penuh kasih dan ibu Tuhan kita, yang telah menyaksikan betapa besar kasih Allah bagi kita, bahwa demi kita, Dia rela mati untuk kita, agar kita masing-masing memiliki kehidupan di dalam diri kita, oleh karena itu marilah kita semua meluangkan waktu untuk memikirkan apa yang telah kita lakukan dalam hidup kita selama ini, dan apa yang belum kita lakukan sesuai dengan jalan dan ajaran Tuhan.   
  
Mari kita mulai sekarang menyerahkan diri kita dengan sepenuh hati dan sepenuhnya kepada Tuhan, Allah kita, dan melalui bimbingan yang ditunjukkan kepada kita oleh ibu-Nya Maria, Bunda Dukacita kita, semoga kita semua dapat menemukan jalan kita menuju keselamatan dan hidup yang kekal. ditemukan di dalam Dia saja. Biarlah hati yang berduka dari ibu kita Maria yang penuh kasih mengingatkan kita akan perlunya kita menolak segala bentuk dosa, dan hidup dengan iman, semangat dan pengabdian mulai sekarang.
   
Antifon Komuni (Bdk. 1Ptr 4:13)

Bersukacitalah ketika kamu berbagi dalam penderitaan Kristus, supaya kamu juga boleh bergembira dan bersukacita pada waktu Ia menyatakan kemuliaan-Nya.

Rejoice when you share in the sufferings of Christ, that you may also rejoice exultantly when his glory is revealed.


Doa Malam


Tuhan Yesus, sukaduka dalam hidup yang kualami selama ini sejatinya tak sebanding dengan penderitaan-Mu maupun Bunda-Mu, Maria. Melalui pengalaman salib, semoga aku mampu bangkit untuk menjalani hidup ini dengan sukacita, dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami.  Amin.
 
  
RENUNGAN PAGI

 

Rabu, 14 September 2022 Pesta Salib Suci

Rabu, 14 September 2022
Pesta Salib Suci

“Salib adalah Kurban Kristus yang unik, “satu-satunya pengantara antara Allah dan manusia” (1 Tim 2:5). Tetapi karena dalam Pribadi ilahi-Nya yang menjadi manusia, Ia dalam suatu cara telah menyatukan diri-Nya dengan setiap manusia, “Kemungkinan untuk menjadi rekan, dalam cara yang diketahui Allah, dalam misteri Paskah” ditawarkan kepada setiap manusia (GS 22,2). Yesus mengajak murid-murid-Nya, untuk “memanggul salibnya” dan mengikuti Dia (Mat 16:24), karena “Kristus pun telah menderita untuk [kita] dan telah meninggalkan teladan bagi [kita], supaya [kita] mengikuti jejak-Nya” (1 Ptr 2:21). Ia ingin mengikut-sertakan dalam kurban penebusan-Nya ini, pada tempat pertama, orang-orang yang menjadi ahli waris-Nya (Bdk. Mrk 10:39; Yoh 21:18-19; Kol 1:24) Hal ini dicapai secara sangat mendalam oleh Ibu-Nya, yang dihubungkan dengan lebih intim daripada siapapun dalam misteri penderitaan-Nya yang menebus manusia (Bdk. Luk 2:35)” (St. Rosa dari Lima).

Antifon Pembuka (Gal 6:14)

Kita harus bangga akan salib Tuhan kita Yesus Kristus pohon keselamatan, kehidupan dan kebangkitan kita, sumber penebusan dan pembebasan kita.

We should glory in the Cross of our Lord Jesus Christ, in whom is our salvation, life and resurrection, through whom we are saved and delivered.

Ref. Nos autem gloriari oportet, in cruce Domini nostri Iesu Christi: in quo est salus, vita, et resurrectio nostra: per quem salvati, et liberati sumus.
Ayat.
1. Deus misereatur nostri, et benedicat nobis: illuminet vultum suum super nos, et misereatur nostri.
2. Ut cognoscamus in terra viam tuam: in omnibus gentibus salutare tuum.
3. Confiteantur tibi populi, Deus: confiteantur tibi populi omnes.
 
 
Pada Misa ini Madah Kemuliaan dinyanyikan/didaraskan, Syahadat ditiadakan.
 
 Doa Pagi

Ya Allah, Engkau menghendaki Putra Tunggal-Mu menanggung salib demi keselamatan umat manusia. Perkenankanlah kami, yang menghormati misteri salib Putra-Mu di dunia, kelak menerima anugerah penebusan di surga.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.    
    
Bacaan dari Kitab Bilangan (21:4-9)
 
  
"Semua orang yang terpagut ular akan tetap hidup, bila memandang ular perunggu."
  
Ketika umat Israel berangkat dari Gunung Hor, mereka berjalan ke arah Laut Teberau untuk mengelilingi tanah Edom. Bangsa itu tidak dapat menahan hati di tengah jalan. Lalu mereka berkata-kata melawan Allah dan Musa, “Mengapa kamu memimpin kami keluar dari Mesir? Supaya kami mati di padang gurun ini? Sebab di sini tidak ada roti dan tidak ada air! Kami telah muak akan makanan hambar ini!” Lalu Tuhan menyuruh ular-ular tedung ke antara bangsa itu, yang memagut mereka, sehingga banyak dari orang Israel itu mati. Kemudian datanglah bangsa itu mendapatkan Musa dan berkata, “Kami telah berdosa, sebab kami berkata-kata melawan Tuhan dan engkau; berdoalah kepada Tuhan, supaya dijauhkan-Nya ular-ular ini dari pada kami.” Lalu Musa berdoa untuk bangsa itu. Maka berfirmanlah Tuhan kepada Musa, “Buatlah ular tedung dan taruhlah pada sebuah tiang; maka setiap orang yang terpagut ular, jika ia memandangnya, akan tetap hidup.” Lalu Musa membuat ular tembaga dan menaruhnya pada sebuah tiang. Maka jika seseorang dipagut ular, dan ia memandang ular tembaga itu, tetaplah ia hidup.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = a, 2/4, PS 830
Ref. Aku wartakan karya agung-Mu Tuhan, karya agung-Mu karya keselamatan
Ayat. (Mzm 78:1-2.34-35.36-37.38)
1. Dengarkanlah pengajaranku, hai bangsaku, sendengkanlah telingamu kepada ucapan mulutku. Aku mau membuka mulut untuk mengatakan Amsal, aku mau menuturkan hikmat dari zaman purbakala.
2. Ketika Allah membunuh mereka, maka mereka mencari Dia; mereka berbalik dan mendambakan Allah; mereka teringat bahwa Allah adalah Gunung Batu , bahwa Allah yang Mahatinggi adalah Penebus mereka.
3. Tetapi mulut mereka tidak dapat dipercaya, dan dengan lidah mereka membohongi Allah. Hati mereka tidak berpaut pada-Nya, dan mereka tidak setia pada perjanjian-Nya.
4. Akan tetapi Allah itu penyayang! Ia mengampuni kesalahan mereka dan tidak memusnahkan mereka; banyak kali Ia menahan amarah-Nya, dan tidak melampiaskan keberangan-Nya.
 
Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Filipi (2:6-11)
   
"Yesus merendahkan diri, maka Allah sangat meninggikan Dia."
    
Saudara-saudara, Yesus Kristus, walaupun dalam rupa Allah, tidak menganggap kesetaraan dengan Allah itu sebagai milik yang harus dipertahankan. Sebaliknya Ia telah mengosongkan diri, mengambil rupa seorang hamba, dan menjadi sama dengan manusia. Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai wafat, bahkan sampai wafat di kayu salib. Itulah sebabnya Allah sangat meninggikan Dia, dan menganugerahkan-Nya nama di atas segala nama, supaya dalam nama Yesus bertekuklututlah segala yang ada di langit, dan yang ada di atas serta di bawah bumi, dan bagi kemuliaan Allah Bapa segala lidah mengakui, “Yesus Kristus adalah Tuhan.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = g, 2/4, PS 960
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Sesudah ayat, Alleluya dilagukan dua kali.
Ayat. Ya Kristus, kami menyembah dan memuji Dikau, sebab dengan salib-Mu, Engkau telah menebus dunia.

Inilah Injil Suci menurut Yohanes (3:13-17)
     
"Anak manusia harus ditinggikan."
      
Dalam percakapan-Nya dengan Nikodemus, Yesus berkata, “Tidak ada seorang pun yang telah naik ke surga, selain Dia yang telah turun dari surga, yaitu Anak manusia. Dan sama seperti Musa meninggikan ular di padang gurun, demikian juga Anak Manusia harus ditinggikan, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal. Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal. Sebab Allah mengutus Anak-Nya ke dalam dunia bukan untuk menghakimi dunia, melainkan untuk menyelamatkannya.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

 
Renungan
 
 
Credit: JMLPYT/istock.com
 
Tahukah Anda kuasa transformasi penyembuhan dari salib Yesus Kristus? Tuhan Yesus datang untuk menyatukan bumi dengan surga dan untuk mengangkat mereka yang ada di bumi kepada kemuliaan surga. Yesus menjelaskan kepada Nikodemus, salah satu pemimpin utama bangsa Yahudi, bahwa Dia adalah "Anak Manusia" yang diutus oleh Bapa di surga untuk memulihkan hubungan kita yang rusak dengan Tuhan. "Anak Manusia" adalah gelar kunci Perjanjian Lama untuk Mesias yang datang dari surga untuk mendirikan Kerajaan Allah di bumi (lihat nubuat Daniel 7:13-14).
  
Apa yang Yesus maksudkan ketika Dia berkata "Anak Manusia harus ditinggikan?" Yesus menghubungkan ungkapan ini dengan Musa yang "mengangkat" ular tembaga di padang gurun untuk membawa kesembuhan dan pemulihan kehidupan bagi mereka yang digigit ular maut. Tulah kematian ini adalah akibat dari penolakan keras kepala orang-orang untuk mengikuti nasihat dan arahan Tuhan demi kesejahteraan mereka. Tuhan dalam rahmat-Nya mendengar doa Musa untuk membebaskan umat-Nya dari kutukan ini. Tuhan memerintahkan Musa,
“Buatlah ular tedung dan taruhlah pada sebuah tiang; maka setiap orang yang terpagut ular, jika ia memandangnya, akan tetap hidup.” (Bilangan 21:8). Musa mengangkat tinggi-tinggi patung ular perunggu yang dipasang pada kayu tiang, yang menyerupai salib. Mereka yang menaruh iman mereka kepada Tuhan dengan bertobat dari ketidaktaatan mereka disembuhkan dan dipulihkan ke keutuhan hidup.

Yesus menghubungkan kemenangannya di kayu salib dengan tindakan pembebasan Musa
Yesus dengan jelas menghubungkan tindakan pembebasan Musa di padang gurun dengan kematian pengorbanannya sendiri yang akan datang ketika dia akan "diangkat" di kayu salib di Kalvari. Tidak seperti pembebasan Musa di padang gurun yang hanya menghasilkan kelegaan sementara bagi orang-orang, kematian penebusan Yesus di kayu salib membawa kemenangan yang menentukan atas dosa, Iblis, dan kematian. Kemenangan Yesus di kayu salib menghapus hutang dosa kita, dan membebaskan kita dari kesalahan dan penghukuman. Kematian dan kemenangan-Nya membawa kita hidup baru - hidup baru yang berkelimpahan dalam Roh Kudus-Nya yang berlangsung selama-lamanya.

Kemenangan Yesus di kayu salib juga membawa kebangkitan tubuh-Nya yang mulia ke kehidupan baru yang tak berkesudahan dan kenaikan-Nya ke sebelah kanan Bapa di surga, di mana Ia sekarang memerintah dan menjadi perantara bagi kita. Hasil dari Yesus "diangkat di kayu salib," dan kebangkitan dan kenaikan-Nya ke sebelah kanan Bapa di surga, adalah "kelahiran baru dalam Roh" dan pengangkatan kita sebagai putra dan putri Allah. Allah tidak hanya telah menebus kita dari dosa di dalam Kristus, Ia juga memenuhi kita dengan kehidupan ilahi-Nya sendiri melalui karunia Roh-Nya agar kita dapat berbagi dalam kemuliaan-Nya sendiri.
         
Allah mengutus Putra-Nya untuk membebaskan kita dari tirani terburuk - perbudakan dosa dan kutukan kematian. Kematian pengorbanan Yesus adalah tindakan kasih total melalui pemberian diri. Yesus memberikan diri-Nya sepenuhnya karena kasih kepada Bapa-Nya. Dan dia rela menyerahkan nyawanya karena kasih tanpa pamrih demi kita dan demi keselamatan kita. Kematian-Nya di kayu salib merupakan persembahan total kepada Allah dan kurban penebusan yang sempurna bagi dosa kita dan dosa dunia.

Yohanes mengatakan kepada kita bahwa kasih Allah tidak dapat dibatasi karena kasih itu tidak terbatas dan meliputi semua ciptaan (Yohanes 3:16). Kasih-Nya tidak terbatas pada satu bangsa atau beberapa umat pilihan. Kasih-Nya tidak terbatas karena mencakup seluruh dunia dan setiap individu yang diciptakan menurut "gambar dan rupa-Nya". Allah adalah Bapa yang penuh kasih yang gigih yang tidak dapat beristirahat sampai semua anak-anak-Nya yang mengembara telah kembali ke rumah-Nya. Santo Agustinus berkata, Allah kita masing-masing seolah-olah hanya ada satu dari kita untuk dicintai.
  
Allah memberi kita kebebasan untuk memilih siapa dan apa yang akan kita kasihi dan tidak kasihi. Kita bisa mencintai kegelapan dosa dan ketidakpercayaan atau kita bisa mencintai terang kebenaran, kebaikan, dan belas kasihan Tuhan. Jika cinta kita dituntun oleh kebenaran, kebaikan, dan apa yang benar-benar indah, maka kita akan memilih Tuhan dan mencintai-Nya di atas segalanya.
(RENUNGAN PAGI)  
   
 Untuk doa dan refleksi “Dapatkah kita memahami bahwa di dalam Yang Tersalib dari Golgota, martabat kita sebagai anak-anak Allah, yang ternoda oleh dosa, dipulihkan kepada kita? Marilah kita mengalihkan pandangan kita kepada Kristus. Dialah yang akan membuat kita bebas untuk mengasihi seperti Dia mengasihi kita, dan untuk membangun dunia yang didamaikan. Karena di Salib ini, Yesus menanggung beban semua penderitaan dan ketidakadilan kemanusiaan kita. Dia menanggung penghinaan dan diskriminasi, siksaan yang diderita di banyak bagian dunia oleh begitu banyak saudara dan saudari kita karena kasih Kristus.”—Paus Benediktus XVI   
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 

Antifon Komuni (Yoh 12:32)

Tuhan bersabda: Apabila Aku telah ditinggikan dari bumi, Aku akan menarik semua orang kepada-Ku.
 
When I am lifted up from the earth,I will draw everyone to myself, says the Lord.

atau

Per signum Crucis de inimicis nostris libera nos, Deus noster

 

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy