| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Maria, Bunda Kita

 Mari kita bayangkan kita berada di Kalvari di kaki Salib. Tangan dan kaki Yesus dipaku ke kayu dan tetes darah terakhir menetes dari luka-luka-Nya ke tanah. Kepala-Nya yang bermahkota duri tidak memiliki tempat untuk beristirahat dan beban tubuh-Nya menambah luka-luka yang disebabkan oleh paku-paku yang menahannya di antara bumi dan langit. Dia telah memberikan segalanya untuk keselamatan kita. Dia telah memberikan perintah-perintah-Nya dan khotbah instruksi-Nya. Dia telah memberi kita berkat-Nya dan rahmat untuk menerapkannya pada diri kita sendiri. Dia telah melakukan mukjizat untuk memperkuat iman murid-murid-Nya. Dia telah memberi kita Sakramen; di atas segalanya, Dia telah memberikan diri-Nya dalam Ekaristi Mahakudus. Sekarang akhirnya Dia memberikan hidup-Nya untuk penebusan manusia. Apa lagi yang bisa Dia berikan kepada kita? Matanya, berkabut karena penderitaan, melihat ke bawah dan melihat di dekat Salib dua makhluk yang Dia kasihi lebih dari yang lain, ibu-Nya Maria dan Rasul Yohanes. Semua yang tersisa untuk kebaikan-Nya yang tak terbatas untuk diberikan kepada kita adalah Ibu-Nya sendiri. Dia memberinya tatapan penuh kasih terakhir dan berkata: "Ibu, inilah anakmu!" Kemudian Dia berpaling kepada murid yang terkasih. "Nak," katanya, "lihatlah ibumu." Sekarang Dia telah menyerahkan segalanya, bahkan kasih sayang-Nya yang tersayang. Menurut penafsiran para Bapa dan Gereja, dalam diri Yohanes sejak saat itu kita menjadi putra-putri Maria, dan Maria menjadi Bunda kita. Kita adalah anak-anaknya apakah kita tetap setia seperti Rasul terkasih atau telah menjadi hamba dosa. Seorang ibu tidak berhenti mencintai anak laki-lakinya ketika dia melihat mereka disesatkan oleh kesalahan atau kejahatan. Dia mencintai mereka lebih dari sebelumnya dan tidak menyerah memohon kepada mereka untuk kembali ke jalan yang lurus. Seharusnya menjadi penghiburan besar bagi kita untuk menyadari bahwa kita memiliki Maria sebagai Bunda kita. Dia sangat mencintai kita dan menaruh minat keibuan pada kita apakah kita menjalani kehidupan yang baik atau telah jatuh ke dalam dosa. Dalam hidup dan mati dia adalah pelindung kita yang paling kuat.

Maria pada saat yang sama adalah Bunda kita yang penuh kasih dan perkasa. Tidak peduli seberapa besar kasih ibu duniawi kepada putra mereka dan keinginan untuk membantu mereka, seringkali mereka tidak dapat melakukannya, karena cinta mereka terbatas. Tidak demikian halnya dengan Maria. Dia tidak hanya mencintai kita, tetapi dia juga memiliki pengaruh besar dengan putra Ilahinya, Yesus. Oleh karena itu, kita hendaknya memiliki keyakinan kepadanya, dan meminta bantuan kepadanya dalam setiap kebutuhan rohani atau jasmani. Kita mungkin yakin bahwa dia akan menggunakan kekuatan perantaraannya atas nama kita. Marilah kita ingat, bagaimanapun, untuk pertama-tama meminta bantuan spiritual yang kita butuhkan. Nanti kita dapat meminta dalam semangat penyerahan diri pada kehendak Tuhan untuk keuntungan sementara dan pembebasan dari penderitaan duniawi. Jika kita bertindak sebaliknya, kita tidak layak menjadi anak-anak Maria, yang menanggung segala macam penderitaan demi Yesus. Ketika kita melafalkan Bapa Kami, kita mengatakan "Jadilah kehendak-Mu di bumi seperti di dalam Surga," sebelum kita mengatakan "Bebaskanlah kami dari yang jahat." Jika seseorang menolak salib, dia menunjukkan bahwa dia tidak mengasihi Tuhan karena dia tidak menghendaki apa yang Tuhan kehendaki baginya. Kita harus ingat bahwa tidak ada penderitaan yang tidak datang dari Tuhan dan tidak ada yang datang dari Tuhan yang bukan untuk kebaikan kita sendiri. Jadi marilah kita meminta segala sesuatu yang kita inginkan kepada Maria, tetapi pertama-tama marilah kita memintanya untuk membuat kita kudus. Devosi kepada Maria, seperti yang diyakinkan oleh St Katarina dari Siena, adalah tanda takdir.

Santa Maria, adalah penghiburan bagiku untuk mengetahui bahwa engkau adalah Ibuku, yang mencintai dan melindungiku dan menjadi perantara dengan Tuhan atas namaku agar aku dapat memperoleh keselamatan abadi. Aku ingin menjadi putramu dan untuk semakin mencintaimu dan Putramu Yesus. Aku ingin meniru kebajikan-mu sejauh mungkin, terutama penerimaan penuh-mu dalam suka dan duka atas kehendak suci Tuhan. Amin— 


Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.
 

Lawrence OP / flickr (CC BY-NC-ND 2.0)


 

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati