| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Kedamaian Sejati


 Maria dikelilingi oleh suasana damai. Wajah Bunda Perawan mencerminkan ketenangan jiwanya. Dia dikandung bebas dari dosa asal dan diberkati dengan setiap rahmat dan setiap karunia supernatural. Tidak ada perjuangan dalam dirinya antara yang baik dan yang jahat, karena konflik ini adalah akibat dari nafsu. Dia tidak pernah mengalami aturan dosa yang dikeluhkan St. Paulus. “aku melihat hukum lain yang berjuang melawan hukum akal budiku,” kata St. Paulus, “berjuang melawan hukum akal budiku dan membuat aku menjadi tawanan hukum dosa yang ada di dalam anggota-anggota tubuhku. Aku, manusia celaka! Siapakah yang akan melepaskan aku dari tubuh maut ini? Syukur kepada Allah! oleh Yesus Kristus, Tuhan kita. Jadi dengan akal budiku aku melayani hukum Allah, tetapi dengan tubuh insaniku aku melayani hukum dosa..” (Rm. 7:23-25) Lain halnya dengan Maria. Kecenderungannya yang lebih rendah sepenuhnya tunduk pada kemampuan spiritualnya, yang pada gilirannya dengan sempurna tunduk pada perintah dan inspirasi Tuhan. Namun demikian, sementara dia menikmati keharmonisan batin sepenuhnya, Maria harus menanggung konflik dan penderitaan eksternal. Simeon Suci menubuatkan bahwa pedang kesedihan akan menembus hatinya. Faktanya, hidupnya terjalin erat dengan kesulitan, kekurangan dan penderitaan sampai, akhirnya, dia berlutut di kaki Salib di mana Yesus wafat demi cinta umat manusia dan mempersembahkan Korban ilahi untuk keselamatan kita. Namun, pada saat-saat terakhir, meskipun tercabik-cabik oleh kesedihan, dia tidak menyimpang sedikit pun dari semangatnya untuk menerima kehendak Tuhan secara sempurna. Akibatnya, kedamaian jiwanya tidak pernah berkurang atau padam. Marilah kita belajar darinya untuk menerima segala sesuatu dari tangan Tuhan, baik kesenangan kecil yang mencerahkan hidup kita dari waktu ke waktu maupun kehinaan, penderitaan dan kematian yang Tuhan pertaruhkan untuk kita.

Jika kita ingin memiliki kedamaian sejati yang hanya dapat diberikan oleh Tuhan, kita harus mengendalikan dan mengatur gerakan nafsu kita ketika mereka memberontak terhadap jiwa. Dengan kata lain, seperti yang dikatakan St Agustinus, nafsu makan kita yang lebih rendah harus mematuhi akal kita, dan ini pada gilirannya harus tunduk pada penciptanya, Tuhan. (De Serm. Domini, 1, 2) Kedamaian sejati hanya dapat datang kepada kita sebagai hasil kerja keras dan terus-menerus untuk menundukkan nafsu kita pada akal sehat dan akal budi kita kepada Tuhan. "Dan inilah kedamaian," tulis Agustinus, "yang diberikan Tuhan di bumi kepada orang-orang yang berkehendak baik; inilah kebijaksanaan yang paling sempurna." (Ibid.) Kami telah menemukan dari pengalaman sedih bahwa dosa dan permainan nafsu yang bebas tidak dapat memberi kita kedamaian sejati, karena “tidak ada kedamaian bagi orang fasik.” (Yes. 48:22) Ketika dengan rahmat Tuhan dan bantuan Bunda Maria kita telah menaklukkan kecenderungan kita yang memberontak, kita perlu melangkah lebih jauh dan menyerahkan diri kita sepenuhnya ke tangan Tuhan, meminta kepada-Nya roh kesesuaian mutlak dengan kehendak-Nya di semua kesempatan. Inilah harga yang harus kita bayar untuk menikmati kedamaian yang tidak dapat diberikan oleh dunia dan yang hanya diberikan Allah kepada mereka yang melakukan kehendak suci-Nya dalam segala hal. (bdk. Yoh 14:27) Tampaknya cara untuk memperoleh kedamaian ini sangat sulit, tetapi tidak ada cara lain. Marilah kita berdoa kepada Bunda Maria. Dia telah memenangkan kedamaian dan kemenangan bagi Gereja dalam banyak kesempatan; misalnya, melawan Turki di Lepanto pada tahun 1571, dan di Wina pada tahun 1683. Dengan cara yang sama dia akan mendapatkan bagi kita, anak-anaknya, kedamaian batin jiwa, harta terbesar yang dapat kita miliki di bumi.

Maria, Bundaku yang termanis, dalam jiwamu yang tak bernoda, damai sejati itu bertahta, yang dipupuk oleh rahmat Allah dan dengan ketaatan penuh pada kehendak-Nya. Berilah bagiku dari Putramu, Yesus, kemenangan atas kecenderungan jahatku dan penyerahan diri pada penderitaan hidup dan kematian itu sendiri. Kemudian, mengikuti teladan sucimu, semoga aku juga dapat memperoleh kedamaian batin yang suatu hari akan sempurna dan abadi di Surga. Amin— 
 

Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.
 

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy