| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Kebesaran Maria

 Kebesaran Maria mengalir dari fakta bahwa dia adalah Bunda Allah. Sabda Bapa yang Kekal, sehakikat dengan Dia dalam sifat dan setara dengan Dia dalam keagungan, berkeinginan untuk menjadi manusia untuk membebaskan kita dari perbudakan dosa dan untuk mendapatkan kembali Surga bagi kita. Ia menjadi manusia dalam rahim suci Perawan Maria. Dia mengambil tubuh dan jiwa manusia dan lahir darinya sebagai Allah-Manusia. Karena alasan ini, Pribadi Ilahi-Nya diberi gelar Putra Maria dan kepada Maria gelar Bunda Allah.

Ada hubungan antara Maria dan masing-masing dari ketiga Pribadi Ilahi, karena dia adalah putri Allah Bapa, mempelai Roh Kudus yang dengan kuasa-Nya Sabda menjelma di dalam dirinya, dan ibu Sabda menjadi manusia. Dengan kata lain, dia adalah pusat dari rencana kekal yang Tuhan tetapkan untuk penebusan umat manusia. Itu adalah rancangan kekal Tuhan untuk menyatukan kembali ciptaan dengan yang tak diciptakan melalui Maria. Dia menjadi ibu dari Sabda Kekal, yang di dalamnya kodrat ilahi dan manusia bersatu tak terpisahkan. Dia menebus kita dengan jasa-Nya yang tak terbatas, tetapi dalam karya penebusan ini Dia bekerja sama dengan Bunda-Nya yang kudus. Semua rahmat, keistimewaan dan kebajikan Maria mengalir dari misteri agung Keibuan ilahinya ini. Sesuai dengan calon Bunda Allah, dia dikandung bebas dari noda dosa asal dan penuh rahmat. Kehidupan fananya adalah pendakian terus menerus menuju puncak tertinggi kesucian. Ketika dia meninggal, dia diangkat tubuh dan jiwanya ke Surga, di mana dia dimahkotai dalam kemuliaan sebagai Ratu Malaikat dan Ratu Orang Kudus.

Ketika kita mempertimbangkan keluhuran Bunda Maria, kita harus tergerak untuk mencintai dan memuliakan dia. Cinta dan penghormatan ini tidak mengurangi sedikit pun kemuliaan Tuhan, karena dia adalah Bunda Tuhan. Nyatanya, sangat bermanfaat bagi kita untuk meneladani dia dan memanggilnya untuk menjadi perantara bagi kita.

St Matius (bdk. Mat 12:46-50) dan St Markus (bdk. Mar 3:31-35) menceritakan bagaimana suatu hari Yesus berkhotbah di Galilea, dikelilingi oleh para Rasul-Nya dan oleh banyak orang, ketika seorang pria mendekat dan berkata: “Lihatlah, ibu-Mu dan saudara-saudara-Mu ada di luar dan berusaha menemui Engkau.”  "Siapakah ibu-Ku," jawabnya, "dan siapa saudara-saudara-Ku?" Kemudian Dia mengulurkan tangan-Nya kepada murid-murid-Nya dan berkata: “Inilah ibu-Ku, inilah saudara-saudara-Ku! Sebab siapa pun yang melakukan kehendak Bapa-Ku di surga, dialah saudara-Ku, dialah saudari-Ku, dialah ibu-Ku.” Kata-kata ini ditujukan kepada kami, bukan kepada Bunda Maria. Bukan hanya dia Bunda Yesus Kristus yang tak bernoda, tetapi dia dengan penuh kasih melakukan kehendak Bapa surgawi di semua kesempatan. Dia melakukan kehendak-Nya dalam kemiskinan dan ketidakjelasan, di pengasingan, dan di Gunung Kalvari. Oleh karena itu dia adalah ibu Tuhan dalam arti spiritual maupun fisik dari kata itu, sejauh dia terus-menerus dipersatukan dengan-Nya oleh ikatan cinta dan kesesuaian dengan keinginan-keinginan-Nya.

Kata-kata Kristus menunjukkan bahwa penerimaan Maria yang sempurna dan terus-menerus akan kehendak Allah bahkan lebih menyenangkan Allah daripada martabat Keibuan ilahi. Kita tidak bisa menyamai martabatnya, tetapi kita bisa meneladani dia dalam hal lain ini. Yesus akan memandang kita sebagai saudara-saudara-Nya dan sebagai putra Maria yang layak jika kita melaksanakan kehendak-Nya dalam segala hal. Tidak selalu mudah untuk melakukan ini. Tidaklah mudah ketika kita sangat tergoda untuk melakukan dosa kesombongan, kemarahan atau kenajisan. Tidaklah mudah ketika kita dikuasai oleh kesedihan atau penyakit, ketika kita dikecewakan atau disalahpahami oleh orang lain, ketika kita kekurangan, dan ketika kita merasa bahwa kita ambruk di bawah beban salib kita. Pada saat-saat seperti ini kita harus berdoa agar roh Maria menerima sepenuhnya kehendak Allah.

Santa Maria yang Terberkati, engkau tidak hanya diangkat menjadi Bunda Allah, tetapi engkau melaksanakan kehendak suci-Nya dengan heroik di segala kesempatan. Berilah bagiku rahmat dari Putra ilahi-mu, Yesus, untuk bekerja sama selalu dan dengan segala cara dengan rencana-Nya bagiku, baik dalam hidup maupun dalam kematian. Amin— 


Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.
 

Dennis Jarvis/flickr (CC BY-SA 2.0)



 
 

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy