| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Kesempurnaan


 
 
 Injil mengajarkan kesempurnaan. Ia mengajarkan kesempurnaan kehidupan batin maupun kehidupan lahiriah, kehidupan pribadi maupun rumah tangga dan sosial.

Tidak ada masalah di alam semesta yang belum terpecahkan dalam Injil. Sehubungan dengan kehidupan spiritual, perintahnya jelas. “Kamu harus sempurna, sama seperti Bapamu yang di surga adalah sempurna” (Mat. 5:48) “Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu, dan dengan segenap jiwamu, dan dengan segenap akal budimu... Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri.” (Mat 22:37; Markus 12:30; Luk 10:27) ”Inilah perintah-Ku, yaitu supaya kamu saling mengasihi, seperti Aku telah mengasihi kamu.” (Yohanes 15:12) "Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya setiap hari dan mengikut Aku." (Lukas 9:23) “Berbahagialah orang yang miskin di hadapan Allah... yang suci hatinya... orang yang membawa damai...” (Mat. 5:3-10) "Jikalau engkau hendak sempurna, pergilah, juallah segala milikmu dan berikanlah itu kepada orang-orang miskin, maka engkau akan beroleh harta di sorga, kemudian datanglah ke mari dan ikutlah Aku." (Mat 19:21) “Bapa kami yang di surga… jadilah kehendak-Mu di bumi seperti di surga.” (Mat. 6:10) “Bapa…  bukanlah kehendak-Ku, melainkan kehendak-Mulah yang terjadi” (Lukas 22:42) Siapa pun yang mengidentifikasi dirinya dengan prinsip-prinsip ini naik di atas level manusia hingga level malaikat. Kehidupan batinnya membubung ke puncak sedemikian rupa sehingga ia tampak menjalani kehidupan surgawi daripada kehidupan duniawi. Terlebih lagi, jika dia menjalankan Injil, perilaku lahiriahnya akan menjadi cermin setia dari kehidupan batinnya, karena tidak cukup hanya mengatakan "Tuhan, Tuhan," tetapi dia yang melakukan kehendak Bapa-Ku yang di sorga. (bdk. Mat 7:21) Kehidupan rumah tangga dan sosial manusia akan mengikuti pola kehidupan pribadinya. Ketika dia telah mencapai puncak kesempurnaan, kekuatan tak terlihat akan memancar darinya, kekuatan teladan yang baik. Kekuatan ini akan mengubah segala sesuatu di dalam dirinya dan di sekelilingnya. Seperti Maria dan para orang kudus, dia akan menjadi rekan kerja Kristus yang setia dan berkuasa dalam penebusan umat manusia dan dalam transformasi masyarakat Kristen. Penebusan dan pemulihan hanya dapat datang melalui Injil. Teori-teori lain selalu terikat dan dihalangi oleh egoisme manusia. Ajaran Injil diperkuat oleh kasih Allah dan sesama kita. Dalam Injil, keadilan umum dan pribadi diubah menjadi kasih Kristus yang tidak dapat dihalangi oleh kesulitan duniawi apa pun atau penghalang manusia apa pun, bahkan kematian. “Siapakah yang akan memisahkan kita dari kasih Kristus?” (Roma 8:35) tanya St Paulus. Mari kita merenungkan hal ini.

Ajaran Injil begitu luhur sehingga belum ada generasi yang mampu mempraktikkannya sepenuhnya. Hanya Perawan Terberkati dan para orang kudus yang telah mendekati puncak kesempurnaan yang ditunjukkan oleh Kristus. “Kamu harus sempurna, sama seperti Bapamu di surga sempurna.” (Mat. 5:48) Sejauh mana kemajuan kita? Jelas, kita tidak diharapkan untuk mencapai kesempurnaan mutlak dari Bapa kita di surga. Tetapi kita berkewajiban untuk berjuang ke arah itu dengan bantuan rahmat Tuhan. Mungkin keadaan khusus kita membuat kita tidak dapat memenuhi nasihat injili, tetapi kita tidak punya pilihan selain mematuhi ajaran Injil. Kita tidak berkewajiban untuk menjual semua harta milik kita dan memberikan uangnya kepada orang miskin, tetapi sayang sekali bagi kita jika hati kita tidak terlepas dari hal-hal duniawi dan berhubungan dengan Tuhan. Kita harus siap menghadapi konsekuensinya jika kita tidak menjalankan ajaran keadilan dan cinta kasih terhadap Tuhan dan sesama kita. Kita secara khusus berkewajiban untuk membantu mereka yang membutuhkan dalam bentuk apa pun dengan apa pun yang kita miliki dalam bentuk bantuan materi atau nasihat. Ini adalah kemalangan kita sendiri juga, jika kita tidak mempermalukan diri kita sendiri, menerima kehendak Tuhan bahkan dalam penderitaan, dan mengosongkan hati kita dari keterikatan duniawi untuk mengisinya dengan keasyikan spiritual. Mari kita ingat bahwa kita adalah milik Allah. Oleh karena itu, semua pikiran dan keinginan kita harus diarahkan hanya kepada Tuhan.— 

Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy