| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal tentang Pencarian Tuhan

 
 Ada seorang laki-laki yang meninggalkan rumah untuk bepergian. Selama berbulan-bulan dia mengembara terus menerus, terkadang di sepanjang jalan raya yang lebar, terkadang di jalan berbatu. Seringkali dia melakukan perjalanan dalam hujan es, hujan dan salju, sering kali di bawah terik matahari, tetapi tidak peduli cuaca apa pun dia terus melakukan perjalanan. Dia mendaki puncak gunung tertinggi dan turun lagi ke lembah. Sepertinya perjalanannya tidak akan pernah berakhir. Namun suatu hari, dia menjadi sangat lelah dan duduk termenung di pinggir jalan. Seorang pejalan kaki mendekatinya dengan ramah. "Kau terlihat sangat lelah," katanya. "Apakah kamu sudah lama bepergian?" "Lama sekali," jawabnya. "Sepertinya aku tidak punya energi lagi." "Tapi mau kemana?" teman barunya bertanya. Pelancong itu hampir saja berangkat. Setelah berpikir sejenak, dia menjawab dengan nada heran: "Kemana aku pergi? Aku khawatir aku tidak tahu!"

Sayangnya, banyak laki-laki yang seperti musafir dalam cerita ini. Mereka sudah lama berada di jalan. Mereka hampir tidak dapat mengingat kapan mereka pertama kali berangkat mencari mimpi yang jauh. Mereka mencari dengan cemas, tetapi seringkali tanpa disadari, untuk kebahagiaan. Tetapi mereka tidak dapat menemukannya, karena kebahagiaan adalah nama untuk sesuatu yang lebih besar, untuk Tuhan sendiri. Tuhanlah yang harus kita cari jika kita ingin menemukan kebahagiaan. Jika tidak, perjalanan duniawi kita tidak akan memiliki tujuan dan sasaran. Hidup tidak dapat dipahami tanpa Tuhan. “Engkau telah menjadikan kami bagi diri-Mu sendiri, ya Tuhan,” seru St. Agustinus, “dan hati kami tidak akan pernah tenang sampai mereka beristirahat di dalam Engkau.” (Pengakuan. I, i, i) Yesus memahami masalah sifat manusia kita. “Datanglah kepada-Ku kamu semua yang letih lesu dan berbeban berat,” Dia berkata, “Aku akan memberikan kelegaan kepada-Mu.” (Mat 11:28) 
 
Semua manusia mencari Tuhan, entah mereka menyadarinya atau tidak. Mereka tidak puas dan tidak mengerti mengapa. Mereka tidak menyadari bahwa sumber sebenarnya dari ketidakpuasan mereka adalah karena mereka belum menemukan Tuhan, dan hanya Tuhan yang dapat membuat manusia bahagia. Perawan Terberkati harus menanggung banyak kesedihan, tetapi dia tidak pernah harus menanggung rasa sakit yang menimpa kita pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil, rasa sakit karena berpisah dari Tuhan. Bahkan ketika dia kehilangan Kanak-kanak Yesus, dia masih memiliki Tuhan di dalam jiwanya, karena dia telah menyerahkan dirinya sepenuhnya kepada-Nya. Sepanjang hidupnya dia tetap bersatu dengan Tuhan dalam suka dan duka. Kehendak Tuhan adalah kehendaknya, keinginan-Nya adalah keinginannya. Jika kita ingin menjadi putra Maria yang layak, kita harus meneladaninya dalam hal ini. Mari kita pertimbangkan sifat dari pikiran dan keinginan kita yang paling intim. Seberapa sering kita melupakan Tuhan! Betapa sedikitnya kita memikirkan Dia. Kita asyik dengan begitu banyak urusan lain sehingga kita melupakan Dia yang seharusnya menjadi pusat dari semua rencana kita. Kita terlalu menyukai diri sendiri dan kenyamanan serta minat kita sendiri. Akibatnya, kita melupakan Dia yang kepada-Nya kita berutang segalanya dan yang seharusnya menjadi tujuan akhir hidup kita. Hati kita sangat kecil. Jika kita mengisinya dengan keinginan duniawi, tidak ada tempat bagi Tuhan. Tetapi Tuhan harus menjadi penguasa mutlak jiwa kita. Marilah kita mengosongkan diri kita dari keasyikan duniawi yang tidak berguna dan memberi ruang bagi tujuan-tujuan spiritual. Marilah kita memberi ruang bagi Tuhan. Jika kita mencari Dia dalam segala hal, kita akan menemukan Dia.

Santa Maria, tolonglah aku untuk bertujuan menyenangkan Tuhan sepanjang hidupku. Bantu aku untuk melihat Dia dalam segala hal, untuk mengasihi Dia dalam semua kasih sayangku, untuk mengarahkan semua pikiran dan keinginanku kepada-Nya. Ini adalah satu-satunya cara di mana aku bisa menjadi seperti engkau, bundaku. Dengan cara ini aku akan menemukan kedamaian di bumi, bahkan di tengah penderitaan, dan kebahagiaan di Surga yang tidak akan pernah berlalu. Amin.— 

Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.
----------------------------------------------------------------------------------------------
 
    Hatiku mengikuti firman-Mu: “Carilah wajah-Ku”; maka wajah-Mu kucari, ya TUHAN. (Mzm 27:8)

    Sebab beginilah firman TUHAN kepada kaum Israel: “Carilah Aku, maka kamu akan hidup!” (Am 4:5)
 

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy