| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Doa Bapa Kami (Bagian 6-habis)

 
Karya:sedmak/istock.com


“Bebaskanlah kami dari yang jahat. Amin."
Ini adalah permohonan terakhir kita dalam Doa Bapa Kami. Allah adalah Bapa, Pencipta, dan Penebus kita, yang tidak menginginkan kehancuran kita, tetapi hanya kesejahteraan kita. Namun demikian, Dia ingin kita memohon kepada-Nya setiap hari untuk melepaskan kita dari kejahatan.

Kita memohon kepada Tuhan untuk melepaskan kita dari kejahatan apa pun. Tidak ada yang menghalangi kita untuk memohon kepada-Nya untuk menyelamatkan kita dari penyakit fisik, seperti penyakit atau kesulitan atau banyak penderitaan hidup lainnya. Tuhan mengasihi kita dan karena itu tidak ingin kita menderita. Namun Dia mengasihi kita, sebagaimana Dia mengetahui yang terbaik, dan karenanya menginginkan kesejahteraan kita yang sejati. Dia tahu bahwa penderitaan dan kesedihan adalah warisan penting kita dalam kehidupan. Dialah garam yang menjaga kita dari korupsi.

Fatalnya jika kita selalu bahagia di dunia ini, maka kita harus melupakan Tuhan dan kebahagiaan abadi kita yang hakiki. Dengan segala cara marilah kita dengan rendah hati memohon kelepasan dari penyakit tubuh, namun janganlah kita mengeluh jika Tuhan tidak mengabulkan permintaan kita. Hanya Dia yang tahu apa yang terbaik untuk kita saat ini dan di masa depan.

Kamis, 26 Oktober 2023 Hari Biasa Pekan XXIX

 
Kamis, 26 Oktober 2023
Hari Biasa Pekan XXIX
 
“Dengan cinta kepada Kristus, untuk firman-Nya dan untuk Kebenaran, kita tidak dapat menyerah pada kompromi. Kebenaran adalah Kebenaran; tidak ada kompromi.” (Paus Benediktus XVI, 29 Agustus 2012)
 

Antifon Pembuka (Luk 12:49)

Aku datang untuk membawa api ke dunia, dan betapa Kuinginkan api itu menyala

Doa Pagi


Allah Bapa kami, sumber cinta dan belas kasih, Engkau telah menyalakan api di dunia, yaitu Yesus, api cinta kasih-Mu. Kami mohon, semoga cinta dan belas kasih-Nya melepaskan kami dari segala dosa. Sebab Dialah  yang hidup dan berkuasa, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

   
Public Domain

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Roma (6:19-23)
   
   
"Sekarang kalian telah dimerdekakan dari dosa dan telah menjadi hamba Allah."
  
Saudara-saudara, mengingat kelemahanmu, aku berbicara secara manusia. Sebagaimana kalian dahulu telah menyerahkan anggota-anggota tubuhmu menjadi hamba kecemaran dan kedurhakaan yang membawa kalian kepada kedurhakaan, demikianlah sekarang kalian harus menyerahkan anggota-anggota tubuhmu menjadi hamba kebenaran yang membawa kalian kepada pengudusan. Sebab waktu kalian menjadi hamba dosa, kalian bebas dari kebenaran. Dan buah apakah yang kalian petik dari padanya? Semuanya menyebabkan kalian sekarang merasa malu, karena kesudahannya ialah kematian. Tetapi, sekarang kalian telah dimerdekakan dari dosa, dan menjadi hamba Allah. Maka kalian memperoleh buah yang membawa kalian kepada pengudusan, dan akhirnya hidup yang kekal. Sebab upah dosa ialah maut; tetapi karunia Allah ialah hidup kekal dalam Kristus Yesus, Tuhan kita.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati