| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Orang Kudus hari ini: 21 Januari 2024 St. Agnes, Perawan dan Martir

 
Public Domain

 Saudara-saudari terkasih, hari ini kita dapat merujuk pada teladan baik yang diberikan oleh St. Agnes, seorang martir Gereja yang agung dan terkenal, yang dedikasinya kepada Tuhan dan komitmennya pada kemurnian dan kebenaran dapat mengilhami kita agar kita dapat menjalani kehidupan yang lebih baik. St Agnes, juga dikenal sebagai St Agnes dari Roma adalah seorang wanita bangsawan Romawi muda yang hidup dan menderita, meninggal selama tahun-tahun yang mengerikan dari penganiayaan Diocletianic, juga dikenal sebagai penganiayaan besar karena episode penganiayaan yang sangat intens terhadap Kekristenan.
 
 St Agnes adalah seorang wanita muda yang setia yang telah mengabdikan dirinya sepenuhnya kepada Tuhan, menyerahkan dirinya pada keperawanan suci dan pengabdian kepada Tuhan. Namun, kecantikannya yang luar biasa menarik banyak pelamar, yang marah karena penolakannya untuk melamar mereka. Oleh karena itu, St Agnes ditangkap atas laporan dari orang-orang yang mengejarnya, menuduhnya karena iman Kristennya. Prefek Romawi, bernama Sempronius, berusaha membuatnya najis di rumah bordil, tetapi secara ajaib St. Agnes dilindungi oleh Tuhan, dan setiap orang yang mencoba mencemarkan dan memperkosanya menjadi buta atau dicegah melakukannya. Dan ketika dia diletakkan di atas tiang untuk dibakar sampai mati, bahkan api dan panas pun menolak untuk menyakitinya, dan mereka berpisah darinya. Pada akhirnya, dia menjadi martir dengan ditusuk dan dipenggal. Namun, inspirasi dan imannya kepada Tuhan tetap hidup, dan banyak yang tersentuh oleh iman, keberanian, dan teladannya. 

Minggu, 21 Januari 2024 Hari Minggu Biasa III (Hari Minggu Sabda Allah)

 


Minggu, 21 Januari 2024

Hari Minggu Biasa III (Hari Minggu Sabda Allah)
 
"Sesudah Yohanes ditangkap, datanglah Yesus ke Galilea memberitakan Injil Allah, katanya: 'Waktunya telah genap; Kerajaan Allah sudah dekat. Bertobatlah dan percayalah kepada Injil'" (Mrk 1:14-15). "Untuk memenuhi kehendak Bapa, Kristus meresmikan Kerajaan surga di dunia" (LG 3). Tetapi kehendak Bapa itulah "mengangkat manusia untuk ikut serta menghayati hidup ilahi" (LG 2). Ia melakukan itu, dengan mengumpulkan manusia-manusia di keliling Anak-Nya Yesus Kristus. Perhimpunan ini adalah Gereja; ia merupakan "benih serta awal Kerajaan Allah di dunia" (LG 5). -- Katekismus Gereja Katolik, 541
 
Antifon Pembuka (Mzm 96:1.6)

Nyanyikanlah nyanyian baru bagi Tuhan, bernyanyilah bagi Tuhan, hai seluruh bumi. Keagungan dan semarak ada di hadapan-Nya, kekuatan dan kehormatan ada di tempat kudus-Nya.
 
O sing a new song to the Lord; sing to the Lord, all the earth. In his presence are majesty and splendor, strength and honor in his holy place.
 
Doa Pagi

Allah Bapa kami, melalui Yesus Kristus, Putra-Mu, Engkau telah memanggil kami untuk bertobat dan percaya kepada Injil. Kami mohon, berilah kami keberanian untuk menanggapi panggilan-Mu dan menempuh jalan yang ditunjukkan oleh Tuhan kami Yesus Kristus, yang bersama Engkau dan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
 
Bacaan dari Nubuat Yunus (3:1-5.10)
  
"Orang Niniwe berbalik dari tingkah lakunya yang jahat."
    
Untuk kedua kalinya Tuhan berfirman kepada Yunus, "Bangunlah, dan berangkatlah ke Niniwe, kota besar itu. Sampaikanlah kepadanya seruan yang Kufirmankan kepadamu." Maka bersiaplah Yunus, lalu pergi ke Niniwe, sesuai dengan firman Allah. Niniwe adalah sebuah kota yang mengagumkan besarnya, tiga hari perjalanan luasnya. Mulailah Yunus masuk ke dalam kota itu sehari perjalanan jauhnya, lalu berseru, "Empat puluh hari lagi Niniwe akan ditunggangbalikkan." Orang Niniwe percaya kepada Allah, lalu mereka mengumumkan puasa; baik orang dewasa maupun anak-anak mengenakan kain kabung. Ketika Allah melihat perbuatan mereka itu, yakni bagaimana mereka berbalik dari tingkah lakunya yang jahat, maka menyesallah Allah karena malapetaka yang telah dirancangkan-Nya terhadap mereka; dan Ia pun tidak jadi melakukannya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Gereja

 


Yesus Kristus tidak mendirikan Gereja hanya sebagai Tubuh mistik dimana Dia adalah Kepala dan kita adalah anggotanya. Dia juga menjadikannya suatu masyarakat yang terlihat dan hierarkis, otoritas tertinggi dalam doktrin dan moral, penyalur rahmat-Nya dan sarana penebusan. Jika Dia tidak melakukan hal ini, mustahil memahami bagaimana manusia dapat melakukan pekerjaan penyelamatan Penebus selama berabad-abad.

Gereja adalah mahakarya Yesus. Ia diberdayakan oleh rahmat dan otoritas-Nya untuk mencerahkan manusia dan membimbing mereka dengan aman di sepanjang jalan kekudusan. Yesus bersabda kepada para Rasul-Nya dan melalui mereka kepada para penerus mereka: “Barangsiapa mendengarkan kamu, ia mendengarkan Aku; dan barangsiapa menolak kamu, ia menolak Aku” (Lukas 10:16). Dia juga berkata: “Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman." (Mat. 28:20)

Inilah sebabnya mengapa ketaatan adalah tugas pertama kita kepada para penerus para Rasul, dengan kata lain, kepada Gereja yang hierarkis. Kita harus menaati Gereja sebagaimana kita menaati Kristus. Siapapun yang membuat pengecualian atau kompromi dalam hal ini bukanlah seorang Kristen sejati.

Orang Kudus hari ini: 20 Januari 2024 Paus St. Fabianus dan Sebastianus, Martir

 
Public Domain


Saudara-saudari terkasih, hari ini Gereja memperingati Paus St. Fabianus dan St. Sebastianus, dua martir Gereja, yang dalam kehidupan mereka masing-masing telah menunjukkan keberanian dan komitmen yang besar untuk menghayati iman mereka, bahkan di tengah masa-masa sulit dan penganiayaan, dalam bidang tanggung jawab mereka masing-masing, melakukan apa pun yang mereka bisa. sebagai murid dan hamba Tuhan yang setia, menolak menyerah pada tekanan orang-orang yang menganiaya dan menyiksa mereka.

Paus St. Fabianus hidup pada masa penganiayaan besar terhadap umat Kristen di Kekaisaran Romawi, dan ia memimpin umat Allah sebagai Paus dan Wakil Kristus pada masa Kaisar Decius, yang merupakan musuh bebuyutan umat beriman. Dia membimbing umat Tuhan melalui masa-masa sulit tersebut dan hidup dengan teladan yang baik, menginspirasi banyak dari mereka yang menderita penganiayaan karena iman mereka. Pada akhirnya, dalam salah satu dari sekian banyak penganiayaan yang dilakukan oleh Decius, Paus St. Fabian sendiri menjadi martir karena imannya.

Sabtu, 20 Januari 2024 Hari Biasa Pekan II

 
 SiouxFall Diocese
Sabtu, 20 Januari 2024
Hari Biasa Pekan II
 

“Doa adalah persiapan terbaik untuk Komuni Kudus. Doa adalah pengangkatan pikiran kepada Tuhan. Ketika kita berdoa, kita pergi guna menjumpai Kristus yang datang kepada kita. Jika Pencipta dan Penyelamat kita datang dari surga dengan cinta yang sedemikian besar, maka pantaslah jika kita datang menghadap Dia. Dan hal ini dapat kita lakukan ketika kita meluangkan waktu dalam doa.” ― St. Bernardinus dari Siena

Antifon Pembuka (Mzm 80:2a.3b)

Hai gembala Israel, pasanglah telinga, dengarkanlah kami. Bangkitkanlah keperkasaan-Mu dan selamatkanlah kami.

Doa Pagi

Allah Bapa sumber kehidupan, bagaimana kami mau menyebut nama-Mu, seandainya Yesus Mesias tidak berbicara tentang Dikau? Kami mohon, semoga Ia berkenan mendahului dan membimbing kami menuju Engkau, sumber kehidupan semua orang. Sebab Dialah yang hidup dan berkuasa, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Kedua Samuel (1:1-4.11-12.19.23-27)
   
  
"Para pahlawan gugur di medan perang."
    
Setelah Saul mati, dan ketika Daud kembali sesudah memukul kalah orang Amalek dan tinggal dua hari di Ziklag, maka datanglah pada hari ketiga seorang dari tentara, dari pihak Saul, dengan pakaian terkoyak-koyak dan tanah di atas kepala. Ketika ia sampai kepada Daud, sujudlah ia ke tanah dan menyembah. Bertanyalah Daud kepadanya: "Dari manakah engkau?" Jawabnya kepadanya: "Aku lolos dari tentara Israel." Bertanyalah pula Daud kepadanya: "Apakah yang terjadi? Coba ceriterakan kepadaku." Jawabnya: "Rakyat telah melarikan diri dari pertempuran; bukan saja banyak dari rakyat yang gugur dan mati, tetapi Saul dan Yonatan, anaknya, juga sudah mati." Lalu Daud memegang pakaiannya dan mengoyakkannya; dan semua orang yang bersama-sama dengan dia berbuat demikian juga. Dan mereka meratap, menangis dan berpuasa sampai matahari terbenam karena Saul, karena Yonatan, anaknya, karena umat TUHAN dan karena kaum Israel, sebab mereka telah gugur oleh pedang. Kepermaianmu, hai Israel, mati terbunuh di bukit-bukitmu! Betapa gugur para pahlawan! Saul dan Yonatan, orang-orang yang dicintai dan yang ramah, dalam hidup dan matinya tidak terpisah. Mereka lebih cepat dari burung rajawali, mereka lebih kuat dari singa. Hai anak-anak perempuan Israel, menangislah karena Saul, yang mendandani kamu dengan pakaian mewah dari kain kirmizi, yang menyematkan perhiasan emas pada pakaianmu. Betapa gugur para pahlawan di tengah-tengah pertempuran! Yonatan mati terbunuh di bukit-bukitmu. Merasa susah aku karena engkau, saudaraku Yonatan, engkau sangat ramah kepadaku; bagiku cintamu lebih ajaib dari pada cinta perempuan. Betapa gugur para pahlawan dan musnah senjata-senjata perang!
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Penghormatan dan Mengikuti Para Kudus

 


Fr Lawrence Lew, O.P. | CC BY-NC-ND 2.0
Barangsiapa yang semasa hidupnya beruntung bisa bertemu dengan seorang Kudus, hendaknya ia sangat bersyukur kepada Tuhan. Betapa menakjubkannya seorang Kudus! Dia adalah manusia yang di dalamnya Allah hidup dalam kepenuhan rahmat-Nya, sedemikian rupa sehingga St. Paulus dapat berkata: "Sekarang, bukan lagi aku yang hidup, melainkan Kristus yang hidup di dalam aku." (Gal. 2:20)

Ia adalah orang yang memiliki ketenangan spiritual yang luar biasa, yang dengan menguasai hal-hal di luar dirinya dan juga kekuatan batin dalam dirinya, dapat memberikan penghormatan penuh atas kasih dan ketaatan kepada Tuhan. Dialah manusia yang dari pandangannya terpancar gambaran hidup Allah. Dia dapat ditemukan di ranjang kesakitan, dalam pakaian compang-camping seorang pengemis, di bawah pakaian merah lembayung seorang Kardinal, dalam kesendirian di sebuah pertapaan, atau dalam hiruk-pikuk kehidupan modern. Semuanya sama saja, karena dia tidak lagi terlibat dengan dirinya sendiri maupun dengan dunia. Dia mencari Tuhan saja, siapa kasihnya dan kemuliaannya. Begitulah Orang Kudus. Jika kita tidak cukup beruntung untuk bertemu dengannya dalam kenyataan, kita dapat dan harus membaca dan merenungkan kehidupannya. Literatur para Orang Kudus merupakan pelengkap praktis terhadap Injil, karena literatur tersebut menunjukkan kepada kita bagaimana Injil seharusnya dihidupi.

Jumat, 19 Januari 2024 Hari Biasa Pekan II

 
Karya: Stanislava Karagyozova/istock.com
Jumat, 19 Januari 2024
Hari Biasa Pekan II

“Evangelisasi adalah promosi yang paling integral dan tertinggi dari pribadi manusia.” – Paus Emeritus Benediktus XVI

Antifon Pembuka (Mzm 57:2)

Kasihanilah aku, ya Allah, kasihanilah aku, sebab kepada-Mulah jiwaku berlindung; di bawah sayap-Mu aku akan bernaung sampai berlalulah malapetaka ini.

Doa Pagi

Allah Bapa sumber kabar gembira, Engkau memanggil mereka yang Kaukehendaki mewartakan sabda Putra-Mu ke seluruh dunia. Semoga kami pun mewartakan berita kebaikan-Mu, karena Putra-Mu itu Penebus kami yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.      

Bacaan dari Kitab Pertama Samuel (24:3-21)
    
   
"Aku tidak akan menjamah Saul sebab dialah orang yang diurapi Tuhan."
    
Pada suatu hari Saul mengambil 3000 orang pilihan dari seluruh orang Israel, lalu pergi mencari Daud dan orang-orangnya di gunung batu Kambing Hutan. Maka sampailah Saul ke kandang-kandang domba di tepi jalan. Di sana ada gua, dan Saul masuk ke dalamnya untuk membuang hajat, tetapi Daud dan orang-orangnya duduk di bagian dalam gua itu. Lalu berkatalah orang-orang itu kepada Daud, “Telah tiba hari yang dikatakan Tuhan kepadamu: Sesungguhnya, Aku menyerahkan musuhmu ke dalam tanganmu. Maka perbuatlah kepadanya apa yang kaupandang baik!” Maka Daud bangun, lalu memotong punca jubah Saul dengan diam-diam. Kemudian berdebar-debarlah hati Daud, karena telah memotong punca jubah Saul. Lalu ia berkata kepada orang-orangnya, “Dijauhkan Tuhanlah kiranya dari padaku untuk melakukan hal yang demikian kepada tuanku, kepada orang yang diurapi Tuhan; dijauhkanlah aku dari menjamah dia, sebab dialah orang yang diurapi Tuhan.” Dengan perkataan itu Daud mencegah orang-orangnya; ia tidak mengizinkan mereka bangkit menyerang Saul. Sementara itu Saul bangun meninggalkan gua, hendak melanjutkan perjalanannya. Maka bangunlah Daud, ia keluar dari dalam gua itu dan berseru kepada Saul dari belakang, katanya, “Tuanku Raja!” Saul menoleh ke belakang. Maka Daud berlutut dengan mukanya ke tanah dan sujud menyembah. Lalu berkatalah ia kepada Saul, “Mengapa engkau percaya akan perkataan orang-orang yang mengatakan: Sesungguhnya Daud mengikhtiarkan celakamu? Ketahuilah, pada hari ini Tuanku sendiri melihat, bahwa hari ini Allah menyerahkan engkau ke dalam tanganku dalam gua itu. Ada orang yang menyuruh aku membunuh engkau, tetapi aku merasa sayang kepadamu karena pikirku: Aku tidak akan menjamah tuanku itu, sebab dialah orang yang diurapi Tuhan. Lihatlah ini, Bapaku! Lihatlah punca jubahmu ada dalam tanganku. Dari kenyataan bahwa aku memotong punca jubahmu dengan tidak membunuh engkau, dapatlah kauketahui dan kaulihat, bahwa tanganku bersih dari kejahatan dan pengkhianatan, dan bahwa aku tidak berbuat dosa terhadap engkau, walaupun engkau mengejar-ngejar aku untuk mencabut nyawaku. Tuhan kiranya menjadi hakim di antara aku dan engkau! Tuhan kiranya membalaskan aku kepadamu, tetapi tanganku tidak akan memukul engkau; seperti peribahasa orang tua-tua mengatakan: Dari orang fasiklah timbul kefasikan. Sungguh, tanganku tidak akan memukul engkau! Terhadap siapakah raja Israel keluar berperang? Siapakah yang kaukejar? Anjing mati! Seekor kutu saja! Sebab itu Tuhan kiranya menjadi hakim yang memutuskan perkara kita! Kiranya Dia memperhatikan dan memperjuangkan perkaraku! Kiranya Ia memberi keadilan kepadaku dengan melepaskan aku dari tanganmu.” Setelah Daud selesai menyampaikan perkataan itu, berkatalah saul, “Suaramukah itu, ya anakku Daud?” Sesudah itu dengan suara nyaring menangislah Saul. Katanya kepada Daud, “Engkau lebih besar daripada aku, sebab engkau telah melaukan yang baik kepadaku, padahal aku melakukan yang jahat kepadamu. Telah kautunjukkan pada hari ini, betapa engkau telah melakukan yang baik kepadaku: Walaupun Tuhan telah menyerahkan aku ke dalam tanganmu, engkau tidak membunuh aku. Apabila seseorang menangkap musuh, masakan dilepaskannya dia pergi dengan selamat? Tuhan kiranya membalaskan dengan kebaikan apa yang kaulakukan kepadaku pada hari ini. Dari ini semua, sesungguhnya aku tahu, bahwa engkau pasti menjadi raja dan jabatan raja Israel akan tetap kokoh dalam tanganmu.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Perubahan Kehidupan

 



Ada kalanya hidup itu ibarat sungai yang mengalir dengan damai di antara dua rerumputan yang bertabur bunga. Matahari bersinar terang di atas dan seluruh dunia tampak tersenyum. Hari-hari berlalu dengan menyenangkan dan masa depan penuh harapan. Kebajikan itu sendiri tampaknya berkembang dengan mudah di hati kita. Namun Tuhan memberikan waktu istirahat ini selama perjalanan kita di dunia agar kita dapat memperbaharui energi kita.

Hidup adalah pertempuran. Oleh karena itu kita harus bersenjata dan siap serta selalu waspada. (bdk. Ayub 7:1) "Tinggallah di sini dan berjaga-jagalah dengan Aku." (Mat. 26:38) Kita harus bertekad untuk bersiap sejak dini hari menghadapi kesulitan dan godaan yang bisa muncul kapan saja. Kita harus dipersenjatai dengan senjata roh yang dapat kita peroleh dengan mudah jika kita senantiasa hidup dalam hadirat Tuhan. Jika kita gagal untuk memiliki kebiasaan kewaspadaan rohani ini, pencobaan dan godaan yang kita hadapi akan membuat kita lengah dan ada bahaya bahwa kita akan menyerah.

Kamis, 18 Januari 2024 Hari Biasa Pekan II

 
Kamis, 18 Januari 2024
Hari Biasa Pekan II

“Dosa yang kita lakukan menjauhkan kita dari Tuhan dan, jika kita tidak dengan rendah hati mengakuinya, percaya pada belas kasihan ilahi, dosa pada akhirnya akan menyebabkan kematian jiwa..” – Paus Benediktus XVI
 
Antifon Pembuka

Aku yakin, bahwa Allah memihak aku. Kepada Allah yang sabda-nya kupuji, kepada Tuhan yang sabda-Nya kujunjung tinggi, kepada Dia aku percaya dan tidak takut.

Doa Pagi


Allah Bapa Mahakuasa dan kekal, yang lemah dalam pandangan orang Kaupilih untuk mempermalukan yang kuasa. Hari ini kami kenangkan kesaksian Santa Agnes, yang menyerahkan nyawa demi imannya. Buatlah kami teguh dalam iman dan tetap setia sampai akhir. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Pertama Samuel (18:6-9; 19:1-7)     
   
"Saul berikhtiar membunuh Daud."
    
Sesudah Daud mengalahkan Goliat, orang Filistin itu, pasukan-pasukan Israel pulang. Maka di segala kota Israel, keluarlah wanita-wanita menyongsong Raja Saul sambil menyanyi dan menari-nari dengan memukul rebana, dengan bersukaria dan dengan membunyikan gerincing; dan perempuan yang menari-nari itu menyanyi berbalas-balasan, katanya, “Saul mengalahkan beribu-ribu musuh, tetapi Daud berlaksa-laksa.” Maka bangkitlah amarah Saul dengan amat sangat! Perkataan itu menyebalkan hatinya, sebab pikirnya, “Kepada Daud mereka perhitungkan berlaksa-laksa, tetapi kepadaku diperhitungkan beribu-ribu; akhir-akhirnya jabatan raja itu pun akan jatuh kepadanya.” Sejak hari itu Saul selalu menaruh dendam kepada Daud. Maka Saul mengatakan kepada Yonatan, anaknya, dan kepada semua pegawai-pegawainya, bahwa Daud harus dibunuh. Tetapi Yonatan, anak Saul itu, sangat suka kepada Daud, sehingga Yonatan memberitahukan kepada Daud, “Ayahku Saul berikhtiar membunuhmu. Oleh sebab itu, hati-hatilah besok pagi, duduklah di suatu tempat perlindungan dan bersembunyilah di sana. Aku akan keluar dan mendampingi ayahku di padang tempatmu itu. Aku akan berbicara dengan ayahku perihalmu dan aku akan melihat bagaimana keadaannya, lalu memberitahukannya kepadamu.” Lalu Yonatan mengatakan yang baik tentang Daud kepada Saul, ayahnya, katanya, “Janganlah Raja berbuat dosa terhadap Daud, hambanya, sebab ia tidak berbuat dosa terhadapmu. Bukankah apa yang diperbuatnya sangat baik bagimu! Daud telah mempertaruhkan nyawanya dan telah mengalahkan orang Filistin itu, dan karena dia, Tuhan telah memberikan kemenangan besar kepada seluruh Israel. Tatkala melihatnya, engkau bersukacita karenanya. Mengapa engkau hendak berbuat dosa terhadap orang yang tidak bersalah dengan membunuh Daud tanpa alasan?” Saul mendengarkan perkataan Yonatan, lalu bersumpah, “Demi Tuhan yang hidup, ia tidak akan dibunuh.” Lalu Yonatan memanggil Daud, dan memberitahukan kepadanya segala perkataan itu. Yonatan membawa Daud kepada Saul, dan ia bekerja padanya seperti semula.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Pertolongan Tuhan

 
 

Baik secara alamiah maupun supranatural, kita terus-menerus membutuhkan pertolongan Tuhan. Kita tidak ada, dan Tuhan dengan kebaikan-Nya yang tak terbatas menciptakan kita. Dialah yang memelihara keberadaan kita dari hari ke hari dan dari waktu ke waktu. Tindakan pemeliharaan ibarat penciptaan yang berkelanjutan. Jika Tuhan tidak mendukung kita, kita harus segera kembali ke debu asal kita: “sebab engkau debu dan engkau akan kembali menjadi debu.” (Kejadian 3:19).

Kita terus bergantung pada Tuhan dan Pencipta kita untuk keberadaan dan aktivitas kita. Jika kita selalu menyadari fakta yang luar biasa ini, kita tidak akan pernah menyinggung Tuhan. Kita akan menunjukkan rasa terima kasih dan dengan rendah hati memohon bantuan-Nya.

Kita sangat miskin, dan Dia sangat kaya. Kita sangat lemah dan Dia sangat kuat. Kita buta, dan Dialah terang sejati yang menerangi setiap manusia yang datang ke dunia. (Yohanes 1:9) Mintalah pertolongan Tuhan dengan penuh keyakinan, ketekunan, dan pasrah pada kehendak suci-Nya. Seperti yang dikatakan Santo Agustinus, kita adalah pengemis dari Tuhan.

Orang Kudus hari ini: 17 Januari 2024 St. Antonius, Abas

 
Public Domain

 
 Hari ini, Gereja memperingati Santo Antonius, Abas, juga dikenal sebagai Santo Antonius dari Mesir atau Santo Antonius Agung, yang dikenal karena imannya yang besar kepada Tuhan, kesalehan dan dedikasinya, kekudusan dan tindakannya. Dia adalah seorang biarawan yang lahir dari keluarga kaya, namun dengan cepat menemukan panggilannya saat dia merasakan panggilan untuk gaya hidup pertapa dan menyendiri, meninggalkan segala bentuk keserakahan dan ambisi duniawi, dan mengasingkan diri ke padang pasir, di mana dia menghabiskan waktu. sisa hidupnya dalam kehidupan doa, fokus pada Tuhan. Oleh karena itu, ia juga dikenal sebagai 'Bapa Monastisisme' karena praktiknya, meskipun bukan yang pertama di kalangan umat Kristiani pada saat itu, merupakan awal dari lonjakan gaya hidup asketis, yang menyebabkan banyak orang mengikuti jejaknya, menjadi lebih dekat dengan Tuhan dan meninggalkan agama. godaan kemuliaan duniawi. St Antonius terkenal karena kesalehannya yang besar, dan karena serangan-serangan yang dilancarkan iblis terhadapnya, yang ia tolak dan tanggung dengan iman yang besar. Sepanjang hidupnya, St. Antonius terus menjalani kehidupan yang paling berharga, dan menjadi inspirasi besar bagi banyak orang lainnya.

Rabu, 17 Januari 2024 Peringatan Wajib St. Antonius, Abas

 
Rabu, 17 Januari 2024
Peringatan Wajib St. Antonius, Abas

Antonius banyak berdoa, sebab ia belajar, bahwa orang harus berdoa tanpa henti. (St. Atanasius)

   

Antifon Pembuka (Mzm 92 (91): 13-14)
 
Orang jujur bertumbuh bagaikan palma, berkembang bagaikan pohon jati. Mereka ditanam dekat bait Tuhan, bertunas di pelataran rumah Allah.

The just will flourish like the palm tree, and grow like a Lebanon cedar, planted in the house of the Lord, in the courts of the house of our God.
   
Doa Pagi
  
Ya Allah, Engkau telah memberi kepada Santo Antonius Abas anugerah untuk mengabdi Dikau di padang gurun dengan cara hidup yang mengagumkan. Semoga ia mendoakan kami agar kami dapat menyangkal diri dan senantiasa mengasihi Engkau melebihi segala sesuatu. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
   
Siouxfall Diocese

Bacaan dari Kitab Pertama Samuel (17:32-33.37.40-51)   
  
"Daud mengalahkan Goliat dengan umban dan batu."
   
Pada suatu hari Daud menghadap Saul dan berkata kepadanya, “Janganlah seseorang menjadi tawar hati karena Goliat! Hambamu ini akan pergi melawan orang Filistin itu.” Tetapi Saul berkata kepada Daud, “Tidak mungkin engkau dapat menghadapi orang Filistin itu! Mustahil engkau dapat melawan Goliat! Sebab engkau masih muda, sedang Goliat sejak dari masa mudanya telah menjadi prajurit.” Tetapi Daud berkata kepada Saul, “Tuhan telah melepaskan daku dari cakar singa dan dari cakar beruang. Dia pun akan melepaskan aku dari tangan orang Filistin itu!” Kata Saul kepada Daud, “Pergilah! Tuhan menyertai engkau.” Maka Daud mengambil tongkatnya lalu pergi. Ia memilih dari dasar sungai lima batu yang licin dan menaruhnya dalam kantung gembala yang dibawanya, yakni wadah batu, sedang umban tali dipegangnya. Demikianlah Daud mendekati Goliat, orang Filistin itu. Goliat sendiri makin dekat menghampiri Daud, dan di depannya berjalan orang yang membawa perisainya. Ketika Goliat melayangkan pandangannya dan melihat Daud, dihinanya Daud karena ia masih muda, kemerah-merahan dan elok parasnya. Goliat, orang Filistin itu, berkata kepada Daud, “Anjingkah aku, maka engkau mendatangi aku dengan tongkat?” Lalu demi para dewa, orang Filistin itu mengutuki Daud. Lalu dia menantang Daud, “Hadapilah aku, maka aku akan memberikan dagingmu kepada burung di udara dan kepada binatang-binatang di padang.” Tetapi Daud berkata kepada Goliat, orang Filistin itu, “Engkau mendatangi aku dengan pedang, tombak serta lembing, tetapi aku mendatangi engkau dengan nama Tuhan semesta alam, Allah segala barisan Israel yang kautantang itu. Hari ini juga Tuhan akan menyerahkan engkau ke dalam tanganku! Aku akan mengalahkan engkau dan memenggal putus kepalamu! Hari ini juga aku akan memberikan mayatmu dan mayat tentara orang Filistin kepada burung-burung di udara dan binatang-binatang liar, supaya seluruh bumi tahu, bahwa Israel mempunyai Allah, dan supaya segenap jemaah ini tahu bahwa Tuhan menyelamatkan bukan dengan pedang atau lembing. Sebab di tangan Tuhanlah pertempuran, dan Ia akan menyerahkan kamu ke dalam tangan kami.” Ketika orang Filistin itu bergerak maju menyongsong Daud, segera larilah Daud ke barisan musuh menghadapi Goliat. Lalu Daud memasukkan tangannya ke dalam kantung batu, diambilnyalah sebuah batu, lalu diumbankannya. Maka kenalah dahi Goliat, dan terjerumuslah ia dengan mukanya ke tanah. Demikianlah Daud mengalahkan orang Filistin itu dengan umban dan batu; ia mengalahkan Goliat dan membunuhnya, tanpa pedang di tangan. Daud berlari mendapatkan orang Filistin itu, lalu berdiri di sebelahnya; diambilnyalah pedang Goliat, dihunusnya dari sarungnya, lalu ia menghabisi Goliat. Dipancungnyalah kepala Goliat dengan pedangnya sendiri.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Penggunaan Waktu yang Tepat

 

 

“Waktu adalah uang,” demikian pepatah Inggris kuno. Namun bagi orang Kristen, waktu adalah sesuatu yang jauh lebih penting. Itu adalah harga keabadian. Dengan waktu yang dihabiskan dengan baik atau buruk, kita dapat membeli kehidupan kebahagiaan abadi bersama Tuhan atau penderitaan abadi di neraka. Karena takdir kita yang sebenarnya adalah Tuhan dan kebahagiaan abadi, maka semua waktu yang kita gunakan untuk memikirkan hal ini akan terbuang sia-sia, sedangkan semua waktu yang tidak kita gunakan untuk mencapai tujuan tersebut adalah sia-sia dan berbahaya.

Kita harus melakukan upaya khusus untuk menghindari kemalasan. Ada alasan bagus untuk menyebutnya sebagai bapak kejahatan. Ketika manusia menyerah pada kemalasan, ia menyia-nyiakan harta yang tak ternilai harganya, yang dimaksudkan untuk digunakan dalam pelayanan kepada Tuhan dan demi pengudusan jiwanya sendiri dan jiwa sesamanya. Dia juga tidak menaati perintah jelas yang dikeluarkan Tuhan setelah dosa Adam: “dengan berpeluh engkau akan mencari makananmu” (Kejadian 3:19)

Selasa, 16 Januari 2024 Hari Biasa Pekan II

  SiouxFall Diocese

Selasa, 16 Januari 2024
Hari Biasa Pekan II

Ekaristi harus disediakan bagi umat beriman, antara lain "sebagai penangkal, melaluinya kita dibebaskan dari kesalahan-kesalahan sehari-hari, dan dihindarkan dari dosa berat", sebagai mana terungkap dalam beberapa bagian Misa. Adapun Pernyataan Tobat pada awal Misa dimaksudkan untuk menyiapkan para hadirin untuk merayakan misteri suci ini; akan tetapi "acara tidak membuahkan hasil sama seperti Sakramen Pertobatan", dan tidak dapat dipandang sebagai pengganti Sakramen Pertobatan untuk memberi ampun atas dosa-dosa berat. Para gembala jiwa hendaknya memperhatikan bahwa tentang hal ini diadakan katekese yang tepat, sehingga diteruskan kepada umat beriman ajaran Kristiani yang benar. (Redemptionis Sacramentum, Instruksi VI tentang sejumlah hal yang perlu dilaksanakan atau dihindari berkaitan dengan Ekaristi Mahakudus, 80)

Antifon Pembuka (1Sam 16:5)

Aku datang untuk mempersembahkan kurban kepada Tuhan. Kuduskanlah dirimu dan datanglah bersama dengan aku ke upacara pengurbanan ini.

Doa Pagi  

Ya Allah, Engkau mencurahkan Roh-Mu kepada siapa pun yang Kaupilih dan Kauurapi. Perkenankanlah kami ikut menerima kekuatan-Nya, agar menjadi manusia sesuai dengan cita-cita-Mu. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.   
     
Bacaan dari Kitab Pertama Samuel (16:1-13)
    
  
"Samuel mengurapi Daud di tengah saudara-saudaranya dan berkuasalah Roh Tuhan atas Daud."
    
Setelah Raja Saul ditolak, Tuhan bersabda kepada Samuel, “Berapa lama lagi engkau berdukacita karena Saul? Bukankah ia telah Kutolak sebagai raja atas Israel? Isilah tabung tandukmu dengan minyak dan pergilah. Aku mengutus engkau kepada Isai, orang Betlehem itu, sebab di antara anak-anaknya telah Kupilih seorang raja bagi-Ku.” Tetapi Samuel berkata, “Bagaimana mungkin aku pergi? Jika Saul mendengarnya, ia akan membunuh aku.” Maka Tuhan bersabda, “Bawalah seekor lembu muda dan katakan: Aku datang untuk mempersembahkan kurban kepada Tuhan. Kemudian undanglah Isai ke upacara pengurbanan itu, lalu Aku akan memberitahukan kepadamu apa yang harus kauperbuat. Urapilah bagi-Ku orang yang akan Kusebut kepadamu.” Samuel berbuat seperti yang disabdakan Tuhan, dan tibalah ia di Kota Betlehem. Para tua-tua di kota itu datang mendapatkannya dengan gemetar dan berkata, “Adakah kedatanganmu ini membawa selamat?” Jawab Samuel, “Ya, benar! Aku datang untuk mempersembahkan kurban kepada Tuhan. Kuduskanlah dirimu, dan datanglah dengan daku ke upacara pengurbanan ini.” Kemudian Samuel menguduskan Isai dan anak-anaknya yang laki-laki, dan mengundang mereka ke upacara pengurbanan itu. Lalu mereka itu masuk. Ketika melihat Eliab, Samuel berpikir, “Sungguh, di hadapan Tuhan sekarang berdiri yang diurapi-Nya.” Tetapi bersabdalah Tuhan kepada Samuel, “Janganlah terpancang pada paras atau perawakan yang tinggi, sebab Aku telah menolaknya. Bukan yang dilihat manusia yang dilihat Allah; manusia melihat apa yang di depan mata, tetapi Allah melihat hati.” Lalu Isai memanggil Abinadab dan menyuruhnya lewat di depan Samuel. Tetapi Samuel berkata kepada Isai, “Dia ini tidak dipilih Allah!” Kemudian Isai menyuruh Syama lewat, tetapi Samuel berkata, “Orang ini pun tidak dipilih Tuhan!” Demikianlah Isai menyuruh ketujuh anaknya lewat di depan Samuel, tetapi Samuel berkata kepada Isai, “Semuanya ini tidak dipilih Tuhan.” Lalu Samuel berkata kepada Isai, “Inikah semua anakmu?” Jawab Isai, “Masih tinggal yang bungsu, tetapi ia sedang menggembalakan domba.” Kata Samuel kepada Isai, “Suruhlah memanggil dia, sebab kita tidak akan duduk makan, sebelum ia datang kemari.” Kemudian disuruhnyalah menjemput dia. Kulitnya kemerah-merahan, matanya indah dan parasnya elok. Lalu Tuhan bersabda, “Bangkitlah, urapilah dia, sebab inilah dia.” Samuel mengambil tabung tanduk yang berisi minyak itu, dan mengurapi Daud di tengah saudara-saudaranya. Sejak hari itu dan seterusnya berkuasalah Roh Tuhan atas Daud. Lalu berangkatlah Samuel menuju Rama.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Persahabatan Kristen

 


Lupakan serangkaian pertanyaan yang tidak berguna dan sering kali bersifat akademis yang diajukan para filsuf mengenai hakikat persahabatan. Namun definisi Cicero patut dicatat, karena tidak jauh dari konsep persahabatan Kristen. Sahabat, katanya, adalah mereka yang dipersatukan oleh ikatan kasih sayang dan kesepakatan dalam hal-hal yang penting secara spiritual dan kemanusiaan. Persahabatan sejati adalah hasil dari ketertarikan yang misterius dan timbal balik antara dua orang, yang tumbuh saling mengenal, menghormati dan mencintai. (De Amic., VI) Persahabatan ini akan cepat berlalu dan bahkan berbahaya jika dipupuk oleh tubuh dan bukan oleh jiwa. Jiwa itu abadi. Oleh karena itu cintanya abadi dan berlanjut hingga kekekalan. Tubuh, seperti bunga di ladang, menyenangkan untuk sementara waktu, kemudian layu dan mati. St Agustinus menceritakan kepada kita dalam bukunya Confessions (Pengakuan-Pengakuan) bahwa ia sangat terikat dengan seorang pemuda seusianya, yang sedang mekar dengan bunga masa remajanya. Namun dia segera menambahkan bahwa ini bukanlah persahabatan yang sejati, karena persahabatan ini tidak muncul dari kasih yang dicurahkan Roh Allah ke dalam hati kita. (St. Augustine Confessions IV, 4:7) Apa yang disebut sebagai persahabatan khusus ini harus dihindari karena dianggap berbahaya dan bertentangan dengan ajaran Kristen.

Senin, 15 Januari 2024 Hari Biasa Pekan II

 
Karya: Stanislava Karagyozova/istock.com
Senin, 15 Januari 2024
Hari Biasa Pekan II

“Hanya satu kesulitan dalam doa: Berdoa sepertinya Allah tidak ada di sana.” — St. Teresia dari Avila

Antifon Pembuka (Mzm 66:4)

Hendaklah seluruh bumi menyembah Engkau, dan bermadah serta melagukan mazmur bagi-Mu, Allah Mahaluhur.

Doa Pagi

Allah Bapa Mahasetia, ajarilah kami mematuhi sabda-Mu dan melaksanakan sabda Putra-Mu, yang selalu mematuhi kehendak-Mu dan melaksanakan janji-Mu. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
   
Bacaan dari Kitab Pertama Samuel (1Sam 15:16-23)
  
  
"Mengamalkan sabda Tuhan lebih baik daripada kurban sembelihan. Maka Tuhan telah menolak engkau sebagai raja."
  
Setelah Raja Saul melanggar perintah Tuhan, Samuel berkata kepadanya, “Sudahlah! Aku akan memberitahukan kepadamu apa yang disabdakan Tuhan kepadaku tadi malam.” Kata Saul kepadanya, “Katakanlah!” Sesudah itu berkatalah Samuel, “Engkau ini kecil pada pemandanganmu sendiri! Meskipun demikian bukankah engkau telah menjadi kepala atas suku-suku Israel? Bukankah Tuhan telah mengurapi engkau menjadi raja atas Israel? Bukankah Tuhan telah menyuruh engkau pergi, dengan pesan: Pergilah, tumpaslah orang-orang berdosa itu, yakni orang Amalek, berperanglah melawan mereka sampai engkau membinasakan mereka? Mengapa engkau tidak mendengarkan suara Tuhan? Mengapa engkau menjarah rayah dan melakukan apa yang jahat di mata Tuhan?” Lalu kata Saul kepada Samuel, “Aku memang mendengarakan suara Tuhan! Aku telah mengikuti apa yang disuruhkan Tuhan kepadaku. Aku membawa Agag, raja orang Amalek, tetapi orang Amalek sendiri telah kutumpas. Tetapi rakyatlah yang mengambil dari jarahan itu: kambing domba dan lembu-lembu terbaik dari yang seharusnya ditumpas itu; maksudnya mau dipersembahkan kepada Tuhan, Allahmu, di Gilgal.” Tetapi sahut Samuel, “Apakah Tuhan itu berkenan kepada kurban bakaran dan kurban sembelihan, sama seperti Ia berkenan kepada pengamalan sabda-Nya? Sesungguhnya, mengamalkan sabda lebih baik daripada kurban sembelihan, menuruti firman lebih baik daripada lemak domba jantan. Camkanlah pendurhakaan itu sama seperti dosa bertenung dan kedegilan itu sama seperti menyembah berhala. Karena engkau telah menolak firman Tuhan, maka Tuhan telah menolak engkau sebagai raja.”
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy