| Halaman Depan | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Jumat, 28 Juli 2023 Hari Biasa Pekan XVI

 

Jumat, 28 Juli 2023
Hari Biasa Pekan XVI

Allah mengubah kita dari hamba menjadi anak-anak-Nya, justru karena Ia, Putra-Nya, menjadi hamba.  (St. Agustinus)
    
  
Antifon Pembuka (Mzm 19:9)

Titah Tuhan itu tepat, menyukakan hati. Perintah Tuhan itu murni, membuat mata berseri.

Doa Pagi


Allah Bapa Sumber Kebenaran, Sabda-Mu jujur dan benar untuk selamanya. Semoga Kautanam dalam-dalam di hati kami, agar kami semakin yakin, bahwa Engkau beserta kami. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.          
 

St. Michael & St. Mary Stillwater, MN Catholic Church     
 
Bacaan dari Kitab Keluaran (20:1-17)
    
"Hukum telah diberikan melalui Musa."
  
Di Gunung Sinai Tuhan bersabda demikian, “Akulah Tuhan Allahmu, yang membawa engkau keluar dari tanah Mesir, dari tempat perbudakan. Janganlah ada padamu allah lain di hadapan-Ku. Jangan membuat bagimu barang yang menyerupai apa pun yang ada di langit, di atas bumi atau di dalam air di bawah bumi. Jangan sujud menyembah kepadanya atau beribadah kepadanya. Sebab Aku, Tuhan Allahmu, adalah Allah yang cemburu, yang membalas kesalahan bapa ke dalam diri anak-anaknya dalam keturunan yang ketiga dan keempat dari orang-orang yang membenci Aku. Tetapi, Aku menunjukkan kasih setia kepada beribu-ribu orang, yaitu mereka yang mengasihi Aku dan yang berpegang pada perintah-perintah-Ku. Jangan menyebut nama Tuhan Allahmu dengan sembarangan, sebab Tuhan akan memandang bersalah orang yang menyebut nama-Nya dengan sembarangan. Ingatlah dan kuduskanlah hari Sabat. Selama enam hari engkau bekerja, dan melakukan segala pekerjaanmu. Tetapi hari ketujuh adalah Sabat Tuhan, Allahmu. Maka janganlah melakukan suatu pekerjaan, engkau sendiri atau anakmu laki-laki, atau anakmu perempuan, hambamu laki-laki dan hambamu perempuan, atau hewanmu atau orang asing yang ada di tempat kediamanmu. Sebab enam hari lamanya Tuhan menjadikan langit dan bumi, laut dan segala isinya, dan pada hari ketujuh Ia beristirahat. Itulah sebabnya Tuhan memberkati hari Sabat dan menguduskannya. Hormatilah ayah dan ibumu, agar umurmu panjang di tanah yang diberikan Tuhan, Allahmu, kepadamu. Jangan membunuh. Jangan berzinah. Jangan mencuri. Jangan bersaksi dusta terhadap sesamamu. Jangan mengingini rumah sesamamu. Jangan mengingini isterinya, hamba sahayanya, lembu atau keledainya, atau apa pun yang dimiliki sesamamu.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan, do = f, 2/4, PS 853
Ref. Sabda-Mu, ya Tuhan, adalah roh dan kehidupan.
Ayat. (Mzm 19:8.9.10.11, R: Yoh 6:63c)

1. Taurat Tuhan itu sempurna, menyegarkan jiwa; peraturan Tuhan itu teguh, memberikan hikmat kepada orang bersahaja.
2. Titah Tuhan itu tepat, menyukakan hati; perintah Tuhan itu murni, membuat mata ceria.
3. Takut akan Tuhan itu suci, tetap untuk selama-lamanya; hukum-hukum Tuhan itu benar, adil selalu.
4. Lebih indah daripada emas, bahkan daripada emas tua; dan lebih manis daripada madu, bahkan daripada madu tetesan dari sarang lebah.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Luk 8:15)
Berbahagialah orang yang menyimpan sabda Allah dalam hati yang baik dan tulus ikhlas, dan menghasilkan buah dalam ketekunan.
     
 
Inilah Injil Suci menurut Matius (13:18-23)
   
"Orang yang mendengarkan sabda dan mengerti, akan menghasilkan buah."
  
Sekali peristiwa Yesus bersabda kepada murid-murid-Nya, “Dengarkanlah arti perumpamaan tentang penabur. “Setiap orang yang mendengar sabda tentang Kerajaan Surga dan tidak mengerti, akan didatangi si jahat, yang akan merampas apa yang ditaburkan dalam hatinya. Itulah benih yang jatuh di pinggir jalan. Benih yang ditaburkan di tanah berbatu-batu ialah orang yang mendengar sabda itu dan segera menerimanya dengan gembira. Tetapi, ia tidak berakar dan hanya tahan sebentar saja. Apabila datang penindasan atau penganiayaan karena sabda itu, orang itu pun segera murtad. Yang ditaburkan di tengah semak duri ialah orang yang mendengar sabda itu, lalu sabda itu terhimpit oleh kekuatiran dunia dan tipu daya kekayaan, sehingga tidak berbuah. Sedangkan yang ditaburkan di tanah yang baik ialah orang yang mendengarkan sabda itu dan mengerti, dan karena itu ia berbuah ada yang seratus, ada yang enam puluh, dan ada yang tiga puluh ganda.”
Verbum Domini
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe
(U. Terpujilah Kristus)
 


Renungan
     
  

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, pada hari ini kita mendengarkan firman Tuhan dalam Kitab Suci yang berbicara kepada kita tentang pertama-tama, sepuluh perintah yang Dia berikan kepada umat-Nya, sepuluh hukum dan tata cara terpenting yang telah Dia ungkapkan kepada kita, agar kita dapat mematuhi-Nya dan didapati layak akan kasih dan anugerah-Nya. Sepuluh Perintah Tuhan telah, dan masih, dan akan menjadi dasar kepercayaan kita kepada Tuhan, dan bagaimana kita harus menjalankan hidup kita sesuai dengan kehendak-Nya.

Kita kemudian mendengar dalam Injil, perumpamaan yang Tuhan Yesus ceritakan kepada murid-murid-Nya, perumpamaan tentang penabur, di mana Dia mengajar mereka tentang nasib berbagai benih yang disebarkan oleh penabur, tergantung di mana benih itu jatuh. Beberapa jatuh di pinggir jalan dan dimakan oleh burung-burung di langit, sementara yang lain jatuh di tanah berbatu dan cepat hangus oleh matahari, dan yang lainnya jatuh di antara semak duri, dan mereka mati tercekik oleh rumput liar itu. Dan beberapa jatuh di tanah yang subur, di mana benih tumbuh dengan subur dan menghasilkan buah yang berlipat ganda dari apa yang telah ditanam.

Cerita dan perumpamaan dari Kitab Suci hari ini berbicara kepada kita tentang bagaimana kita seharusnya mendengarkan Tuhan dan memahami apa yang Dia ingin kita lakukan, sehingga hidup kita dapat ditemukan layak dan baik di hadapan Allah. Sepuluh Perintah Allah meringkas dengan sempurna apa yang perlu kita lakukan dalam hidup kita, yang diringkas lebih jauh lagi oleh Tuhan Yesus menjadi dua hukum dan ajaran penting, yaitu Hukum Kasih.

Pertama, Dia menyebutkan bahwa dari semua yang kita umat manusia lakukan dalam hidup kita, pertama-tama kita harus mengasihi Tuhan Allah kita, dengan segenap kekuatan kita, dengan segenap daya dan kemampuan kita, memberikan segalanya untuk melayani dan mengasihi Dia.  Namun, mengasihi Tuhan lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, saudara dan saudari dalam Kristus. Mengasihi Tuhan tidak berarti bahwa kita berkata kepada-Nya, 'Tuhan, aku mengasihi-Mu, Tuhan.' dan kemudian kita menganggap diri kita telah mencintai-Nya dan menunjukkan pengabdian kita kepada-Nya. Tidaklah cukup kita mengatakan dengan kata-kata atau melalui janji atau komitmen yang kosong dan tidak berarti, jika kita tidak bersungguh-sungguh dengan apa yang kita katakan dan memahami apa artinya bagi kita untuk benar-benar mengasihi Tuhan dengan segenap hati kita.

Di sinilah hukum dan perintah penting kedua yang Yesus beritahukan kepada kita berperan, sebagaimana Dia mengatakan kepada murid-murid-Nya bahwa kita umat manusia juga harus saling mengasihi sama seperti kita mengasihi diri kita sendiri, mengasihi dan memperhatikan sesama saudara dan saudari kita, ini juga lebih mudah dikatakan daripada dilakukan, karena kita mungkin berpikir bahwa kita tahu bagaimana mengasihi sesama kita, saudara laki-laki dan perempuan kita, tetapi jika kita melihat dengan lebih cermat bagaimana kita telah menjalani hidup kita sejauh ini, banyak dari kita akan menyadari betapa sulitnya bagi kita untuk mengasihi orang lain seperti kita mengasihi diri kita sendiri.

Sifat manusiawi kita selalu memanggil kita untuk memenuhi keinginan dan kebutuhan kita terlebih dahulu, sebelum kita berpaling dan peduli terhadap orang lain di sekitar kita. Ego dan keserakahan kitalah yang sering mendorong kita dalam hidup, ingin mengumpulkan lebih banyak kekuatan, lebih banyak pengaruh, dan lebih banyak kebahagiaan pada diri kita sendiri, tetapi dalam prosesnya, kita sering menyebabkan ketidaknyamanan dan bahkan penderitaan pada orang lain. Alasan sederhana untuk ini adalah karena keinginan dan keinginan kita pasti akan saling tumpang tindih, dan agar kita mendapatkan apa yang kita inginkan, kita sering harus membuat orang lain menderita kerugian.

Ini adalah penyebab banyak kesedihan dan rasa sakit di dunia kita, baik dulu maupun sekarang. Banyak kekejaman dan perbuatan jahat disebabkan oleh keserakahan dan ambisi manusia, yang membuat kita berfokus pada diri kita sendiri dan bertindak egois demi mempertahankan diri dan kemuliaan pribadi kita sendiri, tanpa mempedulikan orang lain. Ini adalah ketika Firman Tuhan tidak dapat tumbuh di dalam kita dan iman kepada kita binasa, karena Injil hari ini berbicara tentang benih yang gagal tumbuh dengan baik atau menghasilkan buah karena tidak diberikan kondisi yang tepat untuk tumbuh.

Ketika kita mengisi diri kita dengan keserakahan dan keegoisan, ego dan kesombongan, kita mencekik Firman Tuhan dan benih iman yang telah Tuhan berikan kepada kita. Jauh lebih mudah bagi kita untuk mengikuti jalan keserakahan dan ego, karena ini memuaskan keinginan kita dan memberi kita kesenangan dalam hidup. Namun, jalan ini membawa kita menuju kejatuhan dan menuju kutukan, karena dosa-dosa itu membuat kita tidak layak di hadapan Tuhan Allah.

Saudara dan saudari dalam Kristus, pada hari ini, kita semua dipanggil untuk berpaling dari jalan ini menuju kehancuran kita, dan Tuhan memanggil kita untuk berbalik kepada-Nya dengan segenap hati kita, dan inilah saatnya bagi kita untuk melakukannya. Janganlah kita menunggu sampai kita terlambat melakukannya, tetapi mulailah berbalik kepada Tuhan, mulai dari diri kita sendiri, dari tindakan dan perbuatan kita dalam hidup. Kita harus menjalani hidup kita dengan cinta, menunjukkan belas kasihan dan kasih sayang kepada mereka yang ada di sekitar kita.

Mari kita tidak lagi menjadi egois atau serakah, melainkan membuka diri Kasih Allah yang tak terbatas. Sama seperti Dia telah mengasihi kita terlebih dahulu dengan kasih-Nya yang tak bersyarat, kita juga harus menghargai kasih ini dan menunjukkan kepada-Nya kasih yang sama, yang melihat Dia memikul salib, dipenuhi dengan beban dosa dan hukuman kita, dan mati demi kita. Tidak ada kasih yang lebih besar daripada kasih seseorang yang menyerahkan nyawanya untuk sahabatnya, menurut perkataan Yesus sendiri. Karena itu, marilah kita semua mati terhadap kesombongan, ego, dan keinginan kita, dan marilah kita semakin bermurah hati dengan cinta kita satu sama lain.

Semoga Tuhan menyertai kita semua, dan semoga Dia membimbing langkah kita, sehingga kita dapat semakin dekat dengan-Nya, dan menemukan jalan menuju keselamatan-Nya. Marilah kita semua mengasihi Tuhan dengan segenap kekuatan dan kemampuan kita, dan semakin layak menerima kasih karunia-Nya. Amin. (RENUNGAN PAGI).

Antifon Komuni (Mat 13:23)

Benih yang ditabur di tanah subur, ialah orang yang mendengarkan warta itu, memahaminya dan menghasilkan buah, ada yang seratus, enam puluh, dan tiga puluh ganda.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS/GOPAY/OVO/LINKAJA/SHOPEEPAY/DANA/BCA MOBILE/OCTOMOBILE/SAKUKU,dll klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2023 -

Privacy Policy