| Halaman Depan | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci: Mendengarkan Suara Tuhan


 

 
 Begitu cepatnya kehidupan modern sehingga banyak orang melupakan Tuhan dan bahkan tidak berhenti sejenak untuk memikirkan diri mereka sendiri. Tindakan adalah segalanya. Tidak ada waktu untuk merenung, tidak ada waktu untuk berdoa. Hidup telah menjadi mekanis dan dangkal, karena tak seorang pun memiliki waktu atau kecenderungan untuk memikirkan hal-hal rohani.

Apa hasilnya? Karena manusia bukanlah mesin tetapi makhluk hidup yang terdiri dari jiwa dan tubuh, dan mampu merasakan dan bernafsu, kecenderungan mereka yang lebih rendah terlepas dan bersikeras untuk dipuaskan. Dalam ketiadaan doa dan segala upaya untuk menjalani kehidupan yang baik, kurang rahmat untuk mengilhami pikiran, memperkuat kemauan dan menjaga kemurnian hati. Kemajuan materialistis yang cepat telah membiasakan manusia untuk menerima kejatuhan yang paling memalukan sebagai hal yang tak terelakkan. Tidak adanya kontak apa pun dengan Tuhan membuat jiwa menjadi budak dosa.

Periksa diri Anda sendiri. Mungkin Anda belum tenggelam ke tingkat kerohanian yang rendah ini dan masih mampu merasakan penyesalan dan dorongan untuk berbuat baik. Tetapi Anda harus mendengarkan suara Tuhan, dan keheningan tertentu diperlukan jika suara-Nya tidak tenggelam dalam hiruk pikuk dunia. Kita sangat membutuhkan kesendirian, perenungan dan doa.

Meskipun para Rasul hidup di zaman yang sangat berbeda dengan zaman kita, mereka diminta oleh Guru Ilahi kita untuk meluangkan sedikit waktu dalam kesunyian dan perenungan. Mereka telah diutus oleh Yesus untuk berkhotbah di desa-desa Palestina dan berhasil dalam misi mereka. Ketika mereka kembali, mereka memberi tahu Penebus ilahi kita dengan rasa puas apa yang telah mereka capai dalam nama-Nya dan dengan kasih karunia-Nya. Mereka mungkin cenderung sedikit menyombongkan diri, dan sudah pasti bahwa mereka telah menjadi murung secara rohani sebagai akibat dari pekerjaan mereka. Maka Yesus berkata kepada mereka, ”Marilah menyingkir ke tempat gurun dan beristirahatlah sebentar.” (Markus 6:21; Mat 14:13; Lukas 9:10; Yohanes 6:1)

Kita harus menerima nasihat ini juga, karena keheningan dan perenungan dalam jumlah tertentu sangatlah penting. Kita harus melakukan retret setiap tahun dan menyisihkan satu hari setiap bulan untuk tujuan yang sama. Kita perlu menghabiskan setidaknya seperempat jam setiap hari untuk bermeditasi, jika mungkin seperempat jam untuk bercakap-cakap dengan Yesus dalam Ekaristi Mahakudus atau, jika kita tidak dapat berbuat lebih baik, jeda doa di tempat terpencil lainnya. Jika kita belum melakukan setidaknya sebanyak ini, mari kita pastikan untuk melakukannya di masa depan.

Kesendirian dan perenungan akan membuat hidup kita lebih damai dan lebih terarah dan akan memampukan kita bekerja sama dengan rahmat Tuhan dengan berjuang untuk menjadi lebih sempurna. “Diperbaharui dalam semangat pikiranmu,” kata St. Paulus, “dan mengenakan manusia baru, yang telah diciptakan menurut kehendak Allah di dalam kebenaran dan kekudusan yang sesungguhnya.” (Ef. 4:23-24)

Gejolak kehidupan lahiriah murni mengarah pada kekerasan hati, suam-suam kuku dan dosa. Perenungan dan doa menempatkan kita dalam kontak dengan Tuhan, yang akan memberi kita rahmat untuk menjalani hidup suci.— 
  
 Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS/GOPAY/OVO/LINKAJA/SHOPEEPAY/DANA/BCA MOBILE/OCTOMOBILE/SAKUKU,dll klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2023 -

Privacy Policy