| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Meditasi Antonio Kardinal Bacci: Sakramen Tobat


 Kita harus menyadari bahwa kita semua adalah orang berdosa yang malang di hadapan Allah.

Kitab Suci memperingatkan kita bahwa "orang benar jatuh tujuh kali." (Ams. 24:16) “Jika kita berkata bahwa kita tidak berdosa”, kata St. Yohanes, “kita menipu diri kita sendiri, dan kebenaran tidak ada di dalam kita.” (1 Yohanes 1:8) Dosa adalah kejahatan terbesar karena menyinggung Allah, kebaikan dan kebahagiaan tertinggi kita. Hanya perlu kebencian kita sendiri bagi kita untuk melakukan dosa, tetapi untuk menebusnya dan untuk menebus kita dari perbudakan, Tuhan perlu menjadi manusia dan mempersembahkan diri-Nya sebagai korban penebusan dosa-dosa kita. Hanya Allah-Manusia yang dapat sepenuhnya melunasi utang kita dengan mempersembahkan diri-Nya sendiri sebagai korban silih bagi saudara-saudara angkat-Nya.

Namun, Yesus menginginkan kita untuk ambil bagian  dengan Dia dalam sengsara-Nya. (Bdk. Kol 1:24) Pembenaran kita tidak bisa menjadi sesuatu yang ekstrinsik bagi diri kita sendiri, tetapi harus mengubah kita dan membuat kita kudus. Kerja sama kita dengan rahmat ilahi diperlukan untuk tujuan ini. (1 Kor. 15:10) Jika kita berada dalam dosa, kita tidak hanya harus bertobat, tetapi juga harus menyucikan diri kita dengan tindakan penebusan dosa. Yesus sendiri yang memerintahkan hal ini. “Jika kamu tidak bertobat, kamu semua akan binasa.” (Lukas 13:5) “Bertobatlah, karena Kerajaan Surga sudah dekat.” (Mat 3:2; 4:17)

Oleh karena itu, kita harus menebus dosa-dosa kita dengan kerja sama sukarela dengan kasih karunia Allah. Meskipun Tuhan sangat baik dan penuh belas kasihan, Dia tidak akan menyucikan kita tanpa kerja sama dari pihak kita. Kita dapat disucikan dengan menerima kesengsaraan hidup yang tak terhindarkan dengan penyerahan diri yang sempurna dan dengan mempersembahkan matiraga dan pengorbanan sukarela kita sendiri kepada Tuhan.

Apakah kita siap untuk mengikuti teladan para Orang Kudus dalam hal ini?

Tuhan telah memberi kita dua cara supranatural untuk menyucikan diri setelah kita berdosa - Sakramen Tobat dan Indulgensi. Sakramen Tobat adalah papan keselamatan yang dapat kita pegang teguh ketika kita telah karam oleh dosa, dan melalui Indulgensi kita dapat memanfaatkan perbendaharaan tak terbatas dari jasa Kristus, Perawan Maria yang Terberkati, dan para Orang Kudus untuk membuat kepuasan sebagian atau seluruhnya untuk hukuman sementara karena dosa-dosa kita. Dengan cara ini kita dapat mempersingkat api penyucian kita di kehidupan ini dan menghindarinya di kehidupan berikutnya.

Kita harus menggunakan Sakramen Tobat dengan baik. Jika kita jatuh ke dalam dosa berat, marilah kita segera kembali ke sumber anugerah ini. Bahkan ketika kita tidak berada dalam dosa berat, marilah kita setia pada praktik Pengakuan Dosa mingguan atau setidaknya dua mingguan.

Kita tidak boleh menyalahgunakan pemberian yang luar biasa ini hanya karena tampaknya cara yang sederhana untuk mendapatkan pengampunan. Tuhan itu adil tanpa batas, kita harus ingat, dan Dia mengharapkan kita bekerja sama dengan rahmat-Nya.

Kita juga harus menghargai Indulgensi sebagai sarana pemurnian spiritual. Mereka seharusnya tidak diperlakukan enteng. Yesus memberi Gereja-Nya kuasa untuk melepaskan dan mengikat setiap ikatan dosa. Oleh karena itu, selama kita memiliki disposisi yang diperlukan, itu dapat memanfaatkan jasa Kristus dan para Orang Kudus untuk membebaskan kita dari hukuman sementara karena dosa-dosa yang telah kita ampuni. Ia mencapai ini dengan konsesi Indulgensi. Ini menuntut dari pihak kita pemenuhan syarat-syarat tertentu, kesedihan yang tulus atas dosa, dan tekad yang kuat untuk tidak pernah menyakiti Tuhan lagi.— 
 
 Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati