| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

3 Kunci memahami Tradisi Apostolik dari St. Ireneus

Public Domain

 
 Paus Benediktus XVI dalam kesempatan Audiensi Umum Rabu, 28 Maret 2007 memaparkan 3 kunci memahami Tradisi Apostolik. 

1. Tradisi Apostolik bersifat Publik

“Tradisi Apostolik bersifat 'publik', bukan pribadi atau rahasia. St. Ireneus tidak meragukan bahwa isi iman yang disampaikan Gereja adalah yang diterima dari para Rasul dan dari Yesus, Putra Allah. Tidak ada ajaran lain selain ini. Oleh karena itu, bagi siapa pun yang ingin mengetahui ajaran yang benar, cukuplah untuk mengetahui 'Tradisi yang diturunkan oleh para Rasul dan iman yang diwartakan kepada manusia': sebuah tradisi dan iman yang 'diturunkan kepada kita melalui suksesi para Uskup' (Adversus Haereses,  3, 3, 3-4). Oleh karena itu, suksesi para Uskup, prinsip pribadi, dan Tradisi Apostolik, prinsip doktrinal, sejalan.”

Orang Kudus hari ini: 28 Juni 2023 St. Ireneus, Uskup, Martir dan Pujangga Gereja

Public Domain

 
 Hari ini, Gereja memperingati St. Ireneus, seorang bapa Gereja yang terkenal, uskup dan martir, yang baru-baru ini diakui oleh Paus Fransiskus sebagai salah satu Pujangga Gereja yang terhormat, dengan gelar Doktor dari Gereja. Persatuan, sebagai pengakuan atas upayanya dalam membela iman melawan ajaran sesat gnostisisme dan ajaran sesat lainnya, dan dalam komitmennya kepada Tuhan, banyak karya dan tulisannya, yang mengilhami banyak orang lama setelah kematiannya, untuk mengikuti Tuhan dan mengabdikan diri diri mereka kepada-Nya dengan lebih sepenuh hati. St Ireneus telah belajar dan mendengar dari para bapa Gereja lainnya, iman dan ilham para Rasul, yang ia emban dalam misinya sendiri untuk menjadi uskup dan gembala kawanan domba Tuhan di Lyon, di bagian selatan dari apa sekarang dikenal sebagai Perancis.

St Ireneus mendedikasikan dirinya untuk mewartakan iman kepada Allah sebagai misionaris dan juga sebagai uskup dan gembala yang penuh kasih, dalam memperhatikan kebutuhan mereka yang telah dipercayakan di bawah asuhannya. Dia menghabiskan banyak upaya dalam memerangi bidah gnostik yang disebutkan di atas, mengabdikan dirinya pada banyak tulisan yang menegaskan ajaran Gereja dan kebenaran Tuhan, dan menghabiskan banyak waktu di antara kawanannya untuk merawat mereka dan memimpin mereka dari ancaman kejahatan. para nabi palsu dan guru palsu yang mungkin mencoba memutarbalikkan kebenaran dan menyesatkan mereka yang tidak cukup kuat dalam iman mereka dan mereka yang tidak waspada terhadap godaan si jahat. Menurut tradisi, dia menjadi martir karena imannya seperti banyak orang Kristen perdana dan bapa Gereja lainnya, yang berkomitmen penuh kepada Tuhan sampai akhir.

Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua diilhami oleh teladan agung yang ditunjukkan oleh St. Ireneus, dalam pengabdiannya yang setia kepada Allah dan dalam keberaniannya untuk membela kebenaran Allah, dan dalam ketekunannya dalam pelayanannya, dalam bagaimana dia dengan setia mengabdikan dirinya kepada Tuhan dan kepada semua orang yang telah dipercayakan di bawah asuhannya. Oleh karena itu, marilah kita terinspirasi oleh teladannya dan juga oleh banyak pendahulu suci kita lainnya, Bapa Abraham, dan banyak saudara dan saudari kita, yang telah menjalani kehidupan yang layak dan suci. Semoga Tuhan selalu menyertai kita, dan kiranya Dia menguatkan setiap kita sehingga dalam setiap tindakan kita, kita selalu memuliakan Dia melalui hidup kita, setiap saat. Amin.

Rabu, 28 Juni 2023 Peringatan Wajib St. Ireneus, Uskup, Martir dan Pujangga Gereja

Karya: Sidney de Almeida/istock.com
Rabu, 28 Juni 2023
Peringatan Wajib St. Ireneus, Uskup, Martir dan Pujangga Gereja 
 
Kodrat Allah dan keagungan-Nya tidak dapat dilihat oleh sesuatu dari ciptaan yang diciptakan-Nya. Maka, Ia menampakkan diri hingga dapat dikenal dan dimengerti. (St. Ireneus)
  


Antifon Pembuka (Mal 2:6)

Pengajaran yang benar ada dalam mulutnya dan kecurangan tidak terdapat pada bibirnya. Dalam damai sejahtera dan kejujuran ia mengikuti Aku dan banyak orang dibuatnya berbalik dari kesalahan.

Doa Pagi
   
Ya Allah, Engkau telah menganugerahkan kepada Santo Ireneus, uskup, rahmat untuk meneguhkan Gereja-Mu dalam kebenaran dan damai. Semoga berkat doanya kami yang telah dibarui dalam iman dan kasih, selalu penuh perhatian untuk memajukan kesatuan dan kerukunan. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.    
  
Bacaan dari Kitab Kejadian (15:1-12.17-18)   
 
"Abram percaya kepada Tuhan dan hal ini diperhitungkan sebagai kebenaran, dan Tuhan mengikat perjanjian dengan dia." 
 
Pada suatu ketika datanglah sabda Tuhan kepada Abram dalam suatu penglihatan, “Janganlah takut Abram, Akulah perisaimu; upahmu akan sangat besar.” Abram menjawab, “Ya Tuhan Allah, apakah yang akan Engkau berikan kepadaku? Aku akan meninggal tanpa mempunyai anak, dan yang akan mewarisi isi rumahku ialah Eliezer, orang Damsyik itu.” Lagi kata Abram, “Engkau tidak memberi aku keturunan, sehingga seorang hambakulah yang nanti menjadi ahli warisku.” Tetapi datanglah sabda Tuhan kepadanya demikian, “Orang itu tidak akan menjadi ahli warismu!” Lalu Tuhan membawa Abram ke luar serta bersabda, “Coba lihat ke langit, hitunglah bintang-bintang jika engkau dapat!” Maka sabda-Nya kepada Abram, “Demikianlah banyaknya nanti keturunanmu.” Lalu Abram percaya kepada Tuhan; maka Tuhan memperhitungkan hal itu kepadanya sebagai kebenaran. Tuhan bersabda lagi kepada Abram, “Akulah Tuhan, yang membawa engkau keluar dari Ur-Kasdim guna memberimu negeri ini menjadi milikmu.” Tetapi Abram menjawab, “Ya Tuhan Allah, dari manakah aku tahu bahwa aku akan memilikinya?” Sabda Tuhan kepadanya, “Ambillah bagi-Ku seekor lembu betina berumur tiga tahun, seekor kambing betina berumur tiga tahun, seekor domba jantan berumur tiga tahun, seekor burung tekukur dan seekor anak burung merpati.” Abram mengambil semuanya itu, membelahnya menjadi dua lalu diletakkannya belahan-belahan itu berdampingan, tetapi burung-burung itu tidak ia belah. Ketika burung-burung buas hinggap di atas daging binatang-binatang itu, maka Abram mengusirnya. Menjelang matahari terbenam, tertidurlah Abram dengan nyenyak. Lalu gelap gulita yang mengerikan turun meliputinya. Ketika matahari telah terbenam, dan hari menjadi gelap, maka kelihatanlah perapian yang berasap beserta suluh yang berapi lewat di antara potongan-potongan daging itu. Pada hari itulah Tuhan mengadakan perjanjian dengan Abram serta bersabda, “Kepada keturunanmulah Kuberikan tanah ini, dari sungai Mesir sampai ke sungai Efrat yang besar itu.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati