| Halaman Depan | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Orang Kudus hari ini: 22 Juni 2023 St. Paulinus dari Nola, St. Yohanes Fisher, dan St. Thomas More

Lawrence OP | Flickr CC BY-NC-ND 2.0


 Hari ini, Gereja memperingati tiga orang kudus, yang telah mengabdikan hidup dan tindakan mereka kepada Tuhan, memberikan diri mereka sepenuhnya kepada-Nya dan menyerahkan diri mereka untuk tujuan-Nya. Ketiganya benar-benar teladan dalam tindakan dan pekerjaan mereka, menjalani kehidupan yang benar-benar layak bagi Tuhan, dan ketika mereka dihadapkan pada kesulitan dan kesengsaraan, penganiayaan dan pencobaan, semua hal itu tidak menyurutkan atau menghalangi mereka untuk melanjutkan. menjalani hidup mereka dengan iman dan komitmen yang sama. Sebaliknya, mereka terus maju dan mengabdikan diri mereka bahkan lebih kepada Tuhan dan tujuan-Nya, dan tidak peduli dengan penderitaan dan penganiayaan yang harus mereka hadapi, dengan dua dari tiga orang kudus ini menjadi martir demi Tuhan dan Gereja, berdiri teguh dalam iman mereka sampai akhir.
 

By Wolfgang Sauber, CC BY-SA 3.0

 St. Paulinus dari Nola terkenal karena imannya kepada Tuhan dan kemurahan hati, komitmen dan dedikasinya kepada kawanannya dan kepada semua orang yang pernah bertemu dengannya, sementara dua lainnya, St. Thomas More dan St. Yohanes Fisher adalah yang paling menonjol di antara banyak martir dari apa yang disebut reformasi Inggris, dalam penentangan gigih mereka terhadap upaya Raja Inggris untuk memisahkan dari otoritas Paus dan Gereja Katolik, bahkan menentang bawahan dan raja mereka sendiri dalam melakukannya, untuk mempertahankan iman mereka dan untuk menegakkan apa yang mereka yakini dengan tulus, melawan ide dan cara salah yang diinginkan raja untuk memaksakan umat Allah yang setia, dalam memecahkan kesatuan Gereja.



Pertama-tama, St Paulinus dari Nola dilahirkan dalam keluarga Romawi terkemuka di tempat yang sekarang menjadi bagian dari Prancis selatan, dan menjadi seorang bangsawan dan negarawan Romawi, akhirnya menjadi gubernur Campania, sebelum pertobatannya ke iman Katolik. Akhirnya, dia mengikuti Tuhan, dan meninggalkan jabatan duniawinya, dia menjadi Uskup Nola, yang untuknya dia sangat dikenang, dalam penolakannya terhadap dunia dan semua eksesnya, dan dalam pelukannya yang suci dan cara hidup asketis, mengabdikan dirinya sepenuhnya kepada Tuhan. St Paulinus dari Nola juga dikenang karena banyak korespondensinya dengan para bapa Gereja perdana lainnya, serta dalam banyak usahanya untuk membangun dan memperkuat Gereja di keuskupannya di Nola dan sekitarnya. Melalui kesalehan, kerendahan hati dan dedikasinya kepada Tuhan, St. Paulinus dari Nola benar-benar menjadi teladan yang luar biasa bagi kita semua.

Sementara itu, St Thomas More adalah seorang negarawan terkemuka dan juga Tuan Kanselir Inggris di bawah Raja Henry VIII. St Yohanes Fisher adalah Uskup Rochester dan salah satu pemimpin Gereja yang berpengaruh pada masa pemerintahan raja yang sama. Raja Henry VIII terkenal dalam upayanya untuk melahirkan seorang pewaris takhta laki-laki, dalam enam pernikahannya dengan enam wanita, dan akhirnya dalam usahanya yang sia-sia untuk melakukannya, dengan pewaris laki-laki yang ia peranakkan, meninggal pada awal masa mudanya tidak lama setelah anak laki-laki itu naik tahta. Namun, sangat disayangkan, dalam tindakan putus asanya, Raja Henry VIII memilih untuk tidak mematuhi Tuhan dan Gereja-Nya, dengan menceraikan istrinya sendiri, yang telah melahirkan seorang putri untuknya, dan memilih untuk menikahi wanita lain, bertentangan dengan yang ilahi dan yang ilahi. Oleh karena itu, hukum Gereja memicu pemisahan Gereja di Inggris, yang mengakibatkan reformasi Inggris. Orang-orang kudus Inggris St. Thomas More dan St. Yohanes Fisher dimakamkan berdampingan. Dieksekusi beberapa minggu terpisah, pelanggaran mereka sama – menyangkal bahwa Henry VIII adalah kepala tertinggi Gereja.

Di tengah keadaan seperti itu, ketika Raja Henry VIII menuntut agar semua orang beralih ke pendirian barunya dan kepemimpinan gereja, sementara banyak yang melakukannya karena oportunisme dan ketakutan terhadap raja, St. Thomas More dan St. Yohanes Fisher terkenal sebagai yang tertinggi, peringkat anggota penasihat berpengaruh raja yang menolak untuk mematuhi perintah raja, dan dalam kasus St. Thomas More, dia memilih untuk menentang keputusan raja dalam melepaskan diri dari Gereja Katolik dan menentang keputusan untuk menceraikan istrinya, dan lebih memilih untuk tetap setia kepada Tuhan meskipun bujukan dan paksaan baginya untuk mengikuti perintah raja. St Thomas More menghadapi penderitaan dan penganiayaan, dan akhirnya bersama dengan St Yohanes Fisher, seorang pemimpin Gereja yang berani diangkat menjadi Kardinal atas dedikasinya oleh Paus, menjadi martir karena iman mereka yang besar dan berkomitmen kepada Tuhan. Karena penentangannya, ia dipenjarakan di Menara London pada tahun 1534. Tahun berikutnya ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Paulus III. Henry menentang tindakan ini dengan memenggal kepala Uskup Fisher di Tower Hall pada tanggal 22 Juni. Mereka berdua menunjukkan kepada kita bahwa kita harus tetap benar-benar setia kepada Tuhan dan tidak menyerah pada kejahatan dan keinginan duniawi seperti yang telah dilakukan Raja yang jatuh itu. St. Thomas More kemudian ditangkap dan dihukum karena pengkhianatan. Pada tanggal 6 Juli 1535, hanya sembilan hari setelah eksekusi temannya, Kardinal Yohanes Fisher, dia dipenggal. St. Thomas More dan St. Yohanes Fisher dikanonisasi bersama pada tahun 1935 dan peringatan liturgi bersama mereka dirayakan pada tanggal 22 Juni, peringatan eksekusi Fisher.

Saudara dan saudari dalam Kristus, oleh karena itu marilah kita semua mengikuti teladan para pendahulu kita yang kudus dan setia ini, terinspirasi oleh teladan dan karya besar mereka, dan berjalan di jalan Tuhan dengan semakin setia mulai sekarang. Marilah kita semua menjadi teladan dan panutan yang baik dari iman kita, dalam setiap pekerjaan dan usaha kita, dalam setiap perkataan, tindakan dan perbuatan kita. Semoga Tuhan selalu menyertai kita, dan semoga Dia terus membimbing dan menguatkan kita semua untuk menjadi murid-murid-Nya yang setia, senantiasa berfokus pada-Nya dan ajaran serta kebenaran-Nya, sekarang dan selamanya. Amin.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS/GOPAY/OVO/LINKAJA/SHOPEEPAY/DANA/BCA MOBILE/OCTOMOBILE/SAKUKU,dll klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2023 -

Privacy Policy