| Halaman Depan | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci: Mengasihi Tuhan dan sesama

Fr Lawrence Lew, O.P. | CC BY-NC-ND 2.0

 

 Tidak ada yang sentimental tentang memiliki devosi kepada Hati Kudus Yesus. Pengabdian ini juga tidak hanya terdiri dari doa dan praktik saleh. Jauh lebih dalam dari ini. Itu harus membanjiri seluruh diri kita, mengobarkan api cinta ilahi di dalam hati kita, dan mengubah hidup kita sesuai dengan perintah Yesus. Kasih yang tidak aktif tidak mungkin murni; itu hanya emosi yang lewat.

Cinta kita kepada Hati Kudus Yesus harus nyata dan efektif. Sedapat mungkin itu harus mengubah kita menjadi replika Yesus Kristus yang hidup.

“Kamu adalah sahabat-sahabat-Ku,” Dia berkata, “jikalau kamu berbuat apa yang Kuperintahkan kepadamu.” (Yohanes 15, 14) Perintah mana yang Dia maksud? Semuanya, tentu saja. “Belajarlah dari-Ku, karena aku lemah lembut dan rendah hati. (Mat. 11, 29)  "Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya dan mengikut Aku." (Mat. 16, 24) "Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu.” (Mat. 22, 37)

Siapapun yang mengamalkan ajaran-ajaran ini dan semua yang terkandung dalam Injil, dengan tulus berbakti kepada Hati Kudus. Jika seseorang lalai mempraktikkannya, tetapi puas dengan doa, pemancaran, dan pelaksanaan latihan spiritual, pengabdiannya kosong dan tidak memiliki dasar.

Doa, pemancaran, dan praktik saleh ini memiliki nilai sejauh dapat menarik rahmat Tuhan. Tetapi kita harus bekerja sama dengan kasih karunia Allah melalui perbuatan baik kita. Maka devosi kita kepada Hati Kudus Yesus akan tulus dan efektif.

Penyembahan Hati Kudus secara khusus menuntut penerapan dua ajaran dasar besar Kekristenan, yaitu, bahwa kita harus mengasihi Tuhan di atas segalanya dan sesama kita seperti diri kita sendiri. Penerapan ajaran ini dapat mengubah hidup kita.

Apakah kita mengasihi Tuhan di atas segalanya dan lebih dari kita mengasihi diri kita sendiri? Apa konsep yang dominan dalam pikiran kita? Apakah itu konsep Tuhan? Apa cinta pertama di hati kita? Apakah itu cinta Tuhan? Apa keinginan utama kita dalam hidup? Apakah itu kemuliaan Tuhan? Atau apakah itu kemuliaan kita sendiri atau kesenangan kita sendiri?



Jalan kita masih panjang di jalan kasih Tuhan, yaitu jalan kesempurnaan. Terlebih lagi, kita hanya bisa dikatakan benar-benar menjadi diri kita sendiri, ketika kita mencintai Tuhan di atas segalanya dan lebih dari diri kita sendiri. Jika seseorang tidak mencintai Tuhan di atas segalanya, dia juga tidak mencintai dirinya sendiri sebagaimana dia seharusnya mencintai dirinya sendiri, karena Tuhan adalah satu-satunya kebahagiaan sejati kita.

Apakah kita mengasihi sesama kita seperti diri kita sendiri? Berapa banyak keburukan moral dan fisik yang kita lihat di sekitar kita? Tetapi apakah kita mencoba dan memperbaikinya dengan segala cara sesuai kemampuan kita, tidak peduli apa pun pengorbanannya? Atau apakah kita dingin dan tidak tertarik? Marilah kita mengingat kata-kata St. Yohanes, rasul cinta kasih. “Demikianlah kita ketahui kasih Kristus, yaitu bahwa Ia telah menyerahkan nyawa-Nya untuk kita; jadi kitapun wajib menyerahkan nyawa kita untuk saudara-saudara kita.” (I Yohanes 3, 16) Apakah kita siap untuk melakukan ini? Apakah kita setidaknya siap untuk memberikan apa pun yang tidak kita butuhkan untuk mengentaskan kemiskinan dan kekurangan?

Siapa pun yang kurang memiliki kasih yang efektif kepada Allah dan sesamanya tidak memiliki devosi sejati kepada Hati Kudus Yesus. — 

 Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.

 


terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS/GOPAY/OVO/LINKAJA/SHOPEEPAY/DANA/BCA MOBILE/OCTOMOBILE/SAKUKU,dll klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2023 -

Privacy Policy