| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Meditasi Antonio Kardinal Bacci: Melawan Kecenderungan Jahat

 
 
 Ketika kita telah menghabiskan waktu bertahun-tahun melawan kecenderungan jahat kita, berdoa, dan membuat keputusan, kita sedih ketika kita sekali lagi jatuh ke dalam dosa besar. Kekeliruan seperti ini bisa sangat mengecilkan hati dan membuat kita merasa tidak mungkin menahan godaan. Kita bahkan mungkin merasa bahwa kita tidak ditakdirkan oleh Allah untuk menikmati kebahagiaan abadi. Ini adalah godaan yang sangat berbahaya yang dapat membawa kita ke dalam kehancuran. Ini adalah bagian dari taktik iblis untuk menggoda kita untuk berbuat dosa dan ketika kita telah jatuh, untuk meyakinkan kita bahwa kejatuhan kita tidak dapat dihindari dan kita mungkin juga menyerah pada dosa karena kita ditakdirkan masuk neraka.

Predestinasi adalah masalah teologis yang sangat besar yang telah menyiksa pikiran dan hati nurani banyak orang. Ini adalah pertanyaan yang sulit, tetapi dalam praktiknya dapat dijawab dengan beberapa kata. Sudah pasti bahwa "Tuhan ... ingin kita semua diselamatkan." (I Tim. 2:4) Sudah pasti bahwa Allah menjadi manusia dan menumpahkan darah-Nya yang berharga untuk keselamatan kita. Lalu bagaimana kita bisa ditakdirkan ke neraka? Bagaimana mungkin kita ditolak rahmat yang diperlukan untuk keselamatan? Kejatuhan kita yang terus-menerus tidak menunjukkan bahwa Tuhan telah meninggalkan kita, tetapi menunjukkan bahwa kita telah meninggalkan Dia. Jika kita dengan tulus melakukan semua yang kita mampu, Tuhan tidak akan menyangkal bantuan-Nya kepada kita.

Kamis, 17 Agustus 2023 Hari Raya Kemerdekaan Republik Indonesia

 

Kamis, 17 Agustus 2023
Hari Raya Kemerdekaan Republik Indonesia
 
Negara mempunyai tugas untuk membela dan memajukan kesejahteraan masyarakat. Kesejahteraan umum untuk seluruh keluarga umat manusia menuntut adanya satu tata tertib masyarakat intemasional. (Katekismus Gereja Katolik, No. 1927)

 
Antifon Pembuka (Mzm 28:8-9)

Tuhanlah kekuatan umat-Nya, dan benteng keselamatan bagi raja yang diurapi-Nya. Selamatkanlah umat-Mu, ya Tuhan, berkatilah pusaka-Mu. Gembalakanlah dan dukunglah mereka selamanya.

The Lord is the strength of his people, a saving refuge for the one he has anointed. Save your people, Lord, and bless your heritage, and govern them for ever.

Dominus fortitudo plebis suæ, et protector salutarium Christi sui est: salvum fac populum tuum, Domine, et benedic hereditati tuæ, et rege eos usque in sæculum.


Doa Pagi
  

Allah Bapa yang Mahakuasa, kami bersyukur atas anugerah kemerdekaan bagi bangsa kami. Semoga kami dapat memelihara dan mempergunakan kemerdekaan dengan bijaksana; semoga kami dapat menyalakan tungku kebaikan di atas kepala setiap orang sehingga kemuliaan dan kebaikan-Mu dapat dirasakan oleh setiap orang yang merindukan kemerdekaan sejati.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.    
   
Bacaan dari Kitab Putra Sirakh (10:1-8)
    
  
"Para penguasa bertanggung jawab atas rakyatnya."
    
Pemerintah yang bijak menjamin ketertiban dalam masyarakat, pemerintah yang arif adalah yang teratur. Seperti para penguasa, demikian pula para pegawainya, seperti pemerintah kota, demikian pula semua penduduknya. Raja yang tidak terdidik membinasakan rakyatnya, tetapi sebuah kota sejahtera berkat kearifan para pembesarnya. Di dalam tangan Tuhan terletak kuasa atas bumi, dan pada waktunya Ia mengangkat orang yang serasi atasnya. Di dalam tangan Tuhanlah terletak kemujuran seseorang, dan kepada para pejabat Tuhan mengaruniakan martabat. Janganlah pernah menaruh benci kepada sesamamu, apa pun juga kesalahannya, dan jangan berbuat apa-apa terpengaruh oleh nafsu. Kecongkakan dibenci oleh Tuhan maupun manusia, dan bagi kedua-duanya kelaliman adalah salah. Pemerintahan beralih dari bangsa yang satu kepada bangsa yang lain akibat kelaliman, kekerasan, dan uang.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati