Kamis, 25 Desember 2014 Hari Raya Natal (Fajar)

Kamis, 25 Desember 2014
Hari Raya Natal (Fajar)
   
WARTAKANLAH KARYA ALLAH!
 
“Tidak ada yang lebih diperlukan untuk menumbuh-kembangkan pengharapan kita selain menunjukkan kepada kita bagaimana Allah sungguh-sungguh mengasihi kita. Dan bukti apa yang lebih kuat tentang hal ini selain bahwa Anak Allah telah menjadi teman seperjalanan dengan kita dalam kodrat manusia.” --- St. Agustinus (De Trinitate xiii)

Antifon Pembuka (lih. Yes 9:2.6; Luk 1:33)

Hari ini cahaya bersinar atas kita, sebab Tuhan telah lahir bagi kita. Ia akan disebut Penasihat Ajaib, Allah Perkasa, Raja Damai, Bapa Kekal dan kerajaan-Nya takkan berakhir.
  
Today a light will shine upon us, for the Lord is born for us; and he will be called Wondrous God, Prince of peace, Father of future ages: and his reign will be without end.

Lux fulgebit hodie super nos: quia natus est nobis Dominus: et vocabitur Admirabilis, Deus, Principes pacis, Pater futuri sæculi: cuius regni non erit finis.
Mzm. Dominus regnavit, decorem indutus est: indutus est Dominus fortitudinem, et præcinxit se. (Graduale Romanum, 44)
 
Pengantar
 
Yesus sungguh-sungguh pernah dilahirkan di Betlehem, meski dapat dipastikan bukan pada tanggal 25 Desember tahun 0. Ada beberapa pihak mengatakan Tanggal 25 Desember sebenarnya adalah pesta Dewa Matahari yang tak terkalahkan atau Sol Invictus. Entah benar atau tidak tanggal 25 Desember sebagai hari perayaan dewa Sol, tidak ada pengaruhnya terhadap perayaan hari kelahiran Yesus. Natal tetaplah merupakan Hari Raya yang ditetapkan Gereja Katolik untuk merayakan kelahiran Kristus berdasarkan usaha-usaha Para Bapa Gereja untuk menemukan tanggal historis kelahiran Yesus Kristus. Natal sama sekali bukan perayaan pagan yang diadopsi ke dalam Kekristenan tetapi sebuah perayaan yang berasal dari dalam Gereja Katolik sendiri. Secara historis, kemungkinan Yesus dilahirkan antara tahun 6 - 4 sebelum Masehi, entah tanggal berapa. Mungkin tanggal 6 Januari atau 19 April atau 20 Mei atau 18 November atau .... Namun, yang terpenting bagi kita bukanlah data-data historis tersebut, karena Natal bukanlah perayaan ulang tahun kelahiran Yesus, tetapi perayaan iman akan Yesus Kristus, Sang Sabda yang menjela menjadi manusia dan tinggal di tengah-tengah kita (Injil Misa Siang). Kalau kepada para gembala, para malaikat menyampaikan warta suka cita "Hari ini telah lahir bagimu Juruselamat, yaitu Kristus, Tuhan, di kota Daud" (Injil Misa Malam) sehingga mereka bergegas ke Bertlehem dan mendapatkan persis seperti yang dikatakan para malaikat itu (Injil Misa Fajar), maka kepada kita pun disampaikan warta gembira bahwa "Hari ini telah lahir bagimu Juruselamat, yaitu Kristus, Tuhan, di dalam hatimu". Hati kita yang penuh dosa dan hidup kita yang penuh cacat cela ini, bagaikan palungan yang kotor dan kandang yang gelap serta berbau tidak sedap, namun Tuhan berkenan hadir dan berbaring di dalamnya. Maka, sudah seharusnya, suasana hati kita berubah, menjadi bersinar dan semarak penuh suka cita. Untuk itu, marilah kita berbegas, seperti para gembala (Injil Misa Fajar), untuk senantiasa masuk ke dalam lubuk hati kita dan berjumpa dengan Tuhan di sana. Setelah gegap gempita perayaan Natal, penting bagi kita untuk setiap hari masuk ke dalam keheningan, seperti Bunda Maria yang senantiasa "menyimpan segala perkara itu di dalam hatinya dan merenungkannya" (Injil Misa Fajar) agar dalam lubuk hati kita yang terdalam, kita berjumpa dengan Kristus. Berbekal perjumpaan kita dengan Kristus itu, kita kembali dalam rutinitas pekerjaan dan kesibukan kita sehari-hari seraya "memuji dan memuliakan Allah" serperti yang dilakukan para gembala (Injil Misa Fajar). -agawpr-
  
Doa Pagi

Allah yang Mahakuasa, kami sudah disinari oleh Terang yang baru. Dialah Sabda-Mu yang menjadi manusia. Semoga terang-Nya, yang bersinar dalam hati karena iman, bersinar juga dalam tindakan kami sehari-hari. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Yesaya (62:11-12)
   
"Katakanlah kepada putri Sion: Sesungguhnya, keselamatanmu datang."
      
Inilah yang telah diperdengarkan Tuhan sampai ke ujung bumi: Katakanlah kepada putri Sion: Lihat, Penyelamatmu datang! Mereka yang dikumpulkan dengan jerih payah-Nya ada bersama-sama dengan Dia, dan mereka yang dihimpun-Nya berjalan di hadapan-Nya. Orang akan menyebut mereka: "Bangsa-Kudus", Orang-orang Tebusan-Tuhan"; dan engkau akan disebut: "Yang-Dicari", "Kota-Yang-Tidak-Ditinggalkan".
Demikianlah Sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah
 
Mazmur Tanggapan, do = d, 3/4; 4/4, PS 806
Ref. Hendaklah langit bersuka cita, dan bumi bersorak-sorai dihadapan wajah Tuhan, kar'na Ia sudah datang.
Ayat. (Mzm 97:1.6.11-12)
1. Tuhan adalah Raja, biarlah bumi bersorak-sorai, biarlah banyak pulau bersukacita! Langit memberikan keadilannya dan segala bangsa melihat kemuliaan-Nya.
2. Terang sudah terbit bagi orang benar, dan sukacita bagi orang-orang yang tulus hati. Bersukacitalah karena Tuhan, hai orang-orang benar, dan nyanyikanlah syukur bagi nama-Nya yang kudus.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Titus (3:4-7)
    
"Oleh kasih karunia-Nya, kita berhak menerima hidup yang kekal"
      
Saudaraku terkasih, ketika kerahiman dan kasih Allah serta Juruselamat kita telah nyata kepada manusia, kita diselamatkan oleh Allah. Hal itu terjadi bukan karena perbuatan baik yang telah kita lakukan, melainkan karena rahmat-Nya berkat permandian kelahiran kembali dan berkat pembaharuan yang dikerjakan Roh Kudus, yang sudah dilimpahkan-Nya kepada kita lantaran Yesus Kristus, Juruselamat kita. Dengan demikian kita sebagai orang yang dibenarkan oleh kasih karunia-Nya berhak menerima hidup yang kekal sesuai dengan pengharapan kita.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = d, 2/2, PS 953
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Luk 2:14; 2/4)
Kemuliaan bagi Allah di tempat yang mahatinggi, dan damai sejahtera di bumi bagi orang yang berkenan kepada-Nya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (2:15-20)
    
"Segala sesuatu yang mereka dengar dan lihat semuanya sesuai dengan apa yang telah dikatakan kepada mereka."
      
Setelah malaikat-malaikat itu meninggalkan mereka dan kembali ke surga, gembala-gembala itu berkata seorang kepada yang lain: "Marilah kita pergi ke Betlehem untuk melihat apa yang terjadi di sana, seperti yang diberitahukan Tuhan kepada kita." Lalu mereka cepat-cepat berangkat dan menjumpai Maria dan Yosef dan bayi itu, yang sedang berbaring di dalam palungan. Dan ketika mereka melihat-Nya, mereka memberitahukan apa yang telah dikatakan kepada mereka tentang Anak itu. Dan semua orang yang mendengarnya heran tentang apa yang dikatakan gembala-gembala itu kepada mereka. Tetapi Maria menyimpan segala perkara itu di dalam hatinya dan merenungkannya.Maka kembalilah gembala-gembala itu sambil memuji dan memuliakan Allah karena segala sesuatu yang mereka dengar dan mereka lihat, semuanya sesuai dengan apa yang telah dikatakan kepada mereka.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
 
Renungan

 
Hari ini kita memperingati kembali peristiwa mulia dimana Bapa memberikan sebuah bingkisan terindah dan kekal bagi kita semua, sebuah kado Natal yang semestinya kita nantikan ketimbang kado-kado fisik yang umumnya kita terima dalam pesta Natal meriah, Dialah Yesus Kristus Tuhan kita! Injil pada Misa Fajar kali ini menceritakan sebuah hal menarik, dimana para Gembala datang untuk menghampiri Yesus Kristus yang lahir (Luk 2:15). Para gembala, pada zaman itu ialah orang yang sederhana, bukanlah orang konglomerat ; namun dalam kesederhanaan yang mereka miliki, berkobar semangat untuk melihat dengan penuh sukacita yang diberitakan oleh para malaikat Tuhan. Para Gembala “..pergi ke Betlehem untuk melihat apa yang terjadi di sana, seperti yang diberitahukan Tuhan…” (Luk 2:15). Tuhan justru memberitahukan warta sukacita ini kepada orang – orang sederhana, yaitu para Gembala ; yang pada zaman itu para gembala berada pada kelas rendah di mata masyarakat, bukan orang terpandang di mata dunia, tetapi mereka terpandang di hadapan Allah. Orang – orang sederhana inilah kemudian menjadi alat bagi Allah untuk “mendengar” dan “melihat” (Luk 2:20) bingkisan Natal dari Bapa. Para gembala takjub melihat sukacita agung ini, hingga mereka “memuji” dan “memuliakan” Allah. Disinilah suatu hikmat yang hendak kita petik bersama, Natal adalah perayaan iman, Allah-lah yang seharusnya kita “puji” dan “muliakan” atas karya - karya-Nya, sehingga kita boleh merasakan sukacita Natal sejati yang dirasakan oleh para gembala juga ; dimana mereka hanya “sibuk” untuk memuliakan dan memuji Allah, dan bukan sibuk menyiapkan segala sesuatu (pernak – pernik Natal yang gemerlap) yang membuat kita lupa akan makna yang sejati. Namun, para gembala itu berhenti pada “memuji” dan “memuliakan” karena apa yang telah dilihat, sudah “…sesuai dengan apa yang telah dikatakan (Allah) kepada mereka” (Luk 2:20).

Berbeda dengan Bunda Maria yang justru “…menyimpan segala perkara itu di dalam hatinya dan merenungkannya” (Luk 2:19). Inilah teladan Bunda Maria kepada kita untuk beriman kepada Kristus. Kita dapat yakin, Bunda Maria takjub akan sebuah karya ajaib yang terjadi atas dirinya karena kuasa Allah, rasa takut dan cemas menyelimutinya namun ia “menyimpan perkara itu” dan “merenungkannya”. Bunda Maria merenungkan apa yang terjadi atas dirinya, dengan kepercayaan penuh akan penyelenggaraan Allah, ia percaya anak yang dikandungnya akan menjadi sukacita bagi seluruh bangsa. Bunda Maria tidak hanya setia kepada Yesus saat Yesus masih di dalam kandungan saja ; melainkan hingga akhir, hingga wafat Putra yang dikasihinya. Sikap ini mengajarkan kepada kita untuk setia kepada Yesus dari awal hingga akhir, tanpa kompromi. Kelahiran Yesus menjadi “alarm” bagi kita semua, “apakah saya akan setia kepada-Nya hingga akhir hidup saya?”. Kesetian kita kepada Yesus menjadi alat bagi kita untuk mewartakan sukacita ini, sebab kelahiran Yesus adalah sungguh karya Bapa yang membuat kita sanggup untuk setia. Semoga ktia tidak hanya sebatas “memuji” dan “memuliakan” peristiwa yang ajaib ini, tetapi juga mau mewartakannya kepada semua orang lewat kesetiaan kita kepada-Nya, yang ditunjukkan dengan tindakan dan tingkah laku kita kepada sesama, yang mencerminkan pribadi Yesus Kristus sendiri. Selamat Hari Raya Natal! Semoga sukacita ini tidak berhenti pada saat ini saja, tetapi selamanya! (Deus Providebit)
   
Doa: Tuhan, semoga perayaan iman akan Putra-Mu yang menjelma menjadi manusia dan tinggal di tengah-tengah kami ini, menganugerahkan hidup baru bagi kami berupa karya dan pelayanan sehari-hari yang disemangati oleh perjumpaan dengan Putera-Mu dalam hati kami. Amin. 
 
 
 
DEUS PROVIDEBIT | -agawpr-

Kamis, 25 Desember 2014 Hari Raya Natal (Malam)

Kamis, 25 Desember 2014
Hari Raya Natal (Malam)

SUKACITA KITA IALAH KRISTUS!
   
“Lembu mengenal pemiliknya, tetapi Israel tidak; keledai mengenal palungan yang disediakan tuannya, tetapi umat-Ku tidak memahaminya.” (Yes 1:3).
    

Antifon Pembuka (Mzm 2:7)

Tuhan bersabda kepada-Ku, “Engkaulah Putra-Ku, hari ini Engkau Kuputrakan.”

The Lord said to me: You are my Son. It is I who have begotten you this day.


atau Graduale Romanum, 41

Ref. Dominus dixit ad me: Filius meus es tu, ego hodie genuite.
Ayat:
1. Quare fremuerunt gentes: et populi meditati sunt inania?
2. Astiterunt reges terræ, et principes convenerunt in unum adversus Dominum, et adversus Christum eius.
3. Postula a me, et dabo tibi gentes hereditatem tuam, et possessionem tuam terminos terræ.

Doa Malam

Allah dan Bapa kami, Engkau menjadikan Engkau malam yang amat kudus ini bermandikan sinar Terang sejati. Semoga kami, yang sudah mengakui misteri Terang itu di dunia, kelak layak menikmati sukacita-Nya di surga. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Yesaya (9:1-6)
    
 
"Seorang Putra telah dianugerahkan kepada kita."
       
Bangsa yang berjalan dalam kegelapan telah melihat terang yang besar; mereka yang diam di negeri kekelaman, atasnya terang telah bersinar. Engkau telah menimbulkan banyak sorak-sorai, dan sukacita yang besar; mereka telah bersukacita di hadapan-Mu, seperti sukacita di waktu panen, seperti orang bersorak-sorak di waktu membagi-bagi jarahan. Sebab kuk yang menekannya dan gandar yang di atas bahunya serta tongkat si penindas telah Kaupatahkan seperti pada hari kekalahan Midian. Sebab setiap sepatu tentara yang berderap-derap dan setiap jubah yang berlumuran darah akan menjadi umpan api. Sebab seorang anak telah lahir untuk kita, seorang putera telah diberikan untuk kita; lambang pemerintahan ada di atas bahunya, dan namanya disebutkan orang: Penasihat Ajaib, Allah yang perkasa, Bapa yang Kekal, Raja Damai. Besar kekuasaannya, dan damai sejahtera tidak akan berkesudahan di atas takhta Daud dan di dalam kerajaannya, karena ia mendasarkan dan mengokohkan dengan keadilan dan kebenaran dari sekarang sampai selama-lamanya. Kecemburuan Tuhan semesta alam akan melakukan hal ini.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan, do = d, 3/4; 4/4, PS 806
Ref. Hendaklah langit bersuka cita, dan bumi bersorak-sorai dihadapan wajah Tuhan, kar'na Ia sudah datang.
Ayat. (Mzm 96:1-3.11-13)
1. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, menyanyikanlah bagi Tuhan, hai seluruh bumi! Menyanyikanlah bagi Tuhan, pujilah nama-Nya.
2. Kabarkanlah dari hari ke hari keselamatan yang datang dari pada-Nya. Ceritakanlah kemuliaan-Nya di antara bangsa-bangsa, kisahkanlah karya-karya-Nya yang ajaib di antara segala suku bangsa.
3. Biarlah langit bersukacita dan bumi bersorak-sorai, biarlah gemuruh laut serta segala isinya! Biarlah beria-ria padang dan segala yang ada di atasnya, dan segala pohon di hutan bersorak-sorai.
4. Biarlah bersukaria di hadapan Tuhan, sebab Ia datang, sebab Ia datang untuk menghakimi bumi. Ia akan menghakimi dunia dengan keadilan, dan bangsa-bangsa dengan kesetiaan-Nya.
     
Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Titus (2:11-14)
   
"Kasih karunia Allah sudah nyata bagi semua orang."
   
Saudaraku terkasih, sudah nyatalah kasih karunia Allah yang menyelamatkan semua manusia. Kasih karunia itu mendidik kita agar meninggalkan kefasikan dan keinginan-keinginan duniawi, dan agar kita hidup bijaksana, adil dan beribadah, di dunia sekarang ini, sambil menantikan penggenapan pengharapan kita yang penuh bahagia, dan penyataan kemuliaan Allah yang mahabesar dan Penyelamat kita Yesus Kristus. Ia telah menyerahkan diri-Nya bagi kita untuk membebaskan kita dari segala kejahatan dan untuk menguduskan bagi diri-Nya suatu umat, milik-Nya sendiri, yang rajin berbuat baik.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat: (Luk 2:10-12; 2/4)
Kabar gembira kubawa kepada-Mu. Pada hari ini lahirlah penyelamat dunia, Tuhan kita Yesus Kristus.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (2:1-14)
      
"Pada hari ini telah lahir Penyelamatmu"
     
Pada waktu itu Kaisar Agustus mengeluarkan suatu perintah, menyuruh mendaftarkan semua orang di seluruh dunia. Inilah pendaftaran yang pertama kali diadakan sewaktu Kirenius menjadi wali negeri di Siria. Maka pergilah semua orang mendaftarkan diri, masing-masing di kotanya sendiri.Demikian juga Yosef pergi dari kota Nazaret di Galilea ke Yudea, ke kota Daud yang bernama Betlehem, - karena ia berasal dari keluarga dan keturunan Daud - supaya didaftarkan bersama-sama dengan Maria, tunangannya, yang sedang mengandung. Ketika mereka di situ tibalah waktunya bagi Maria untuk bersalin, dan ia melahirkan seorang anak laki-laki, anaknya yang sulung, lalu dibungkusnya dengan lampin dan dibaringkannya di dalam palungan, karena tidak ada tempat bagi mereka di rumah penginapan. Di daerah itu ada gembala-gembala yang tinggal di padang menjaga kawanan ternak mereka pada waktu malam. Tiba-tiba berdirilah seorang malaikat Tuhan di dekat mereka dan kemuliaan Tuhan bersinar meliputi mereka dan mereka sangat ketakutan. Lalu kata malaikat itu kepada mereka:"Jangan takut, sebab sesungguhnya aku memberitakan kepadamu kesukaan besar untuk seluruh bangsa: Hari ini telah lahir bagimu Juruselamat, yaitu Kristus, Tuhan, di kota Daud. Dan inilah tandanya bagimu: Kamu akan menjumpai seorang bayi dibungkus dengan lampin dan terbaring di dalam palungan." Dan tiba-tiba tampaklah bersama-sama bala tentara surga yang memuji Allah, katanya: "Kemuliaan bagi Allah di tempat yang mahatinggi dan damai sejahtera di bumi di antara manusia yang berkenan kepada-Nya."
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.
 
Renungan
 
Kita tiba pada saat – saat yang telah kita nantikan dengan penuh harapan akan kedatangan Sang Penyelamat dunia yang membawa bagi kita keselamatan bagi semua bangsa. Apa yang kita rasakan pada hari raya Natal? Meskipun tidak semua setuju, tetapi pada umumnya sepakat bahwa ada suatu sukacita di hari raya Natal dan mungkin dirasakan oleh tiap individu. Kita dapat melihat bagaimana di pusat – pusat perbelanjaaan dekorasi Natal begitu indah dipajang disana-sini, bagaimana keluarga – keluarga bersiap untuk Christmas Midnight Sale untuk berburu produk – produk murah, bagaimana keluarga – keluarga mulai memikirkan sebuah makanan lezat untuk jamuan keluarga dan mereka yang hendak bertamu, kado Natal dan yang paling umum adalah dekorasi Natal keluarga yang dihias sedemikian indah, bahkan itu terjadi sebelum hari raya Natal tiba! Gemerlap suasana Natal yang kita siapkan, sebuah dekorasi yang indah kadang mampu menunjukkan bagaimana persiapan kita untuk merayakan sebuah sukacita besar pada hari kelahiran Sang Kristus itu. Tapi kita perlu mengingat satu hal penting dan paling mendasar dalam sebuah perayaan Natal. Pertama ialah, Natal adalah perayaan iman, sebuah festival religius untuk mengenang Kristus yang 2000 tahun lalu mau hadir di tengah bangsa yang kecil. Kedatangannya cukup sederhana, Yesus hadir dalam rupa bayi mungil, dibaringkan di atas palungan (palungan sebenarnya adalah tempat makan hewan ternak) dan dibungkus dengan lampin, sebuah serpihan kain perca yang cukup disambung dan menjadi kain utuh untuk membungkus bayi. Kita dapat membandingkan bagaimana Natal di Betlehem dengan Natal yang kita rayakan, jauh berbeda! Kita sering memaknai sebuah sukacita dengan tanda – tanda lahiriah. Kita tidak sadar bahwa tanda – tanda lahiriah itu tidaklah kekal, ia dapat lenyap dalam hitungan waktu, sehingga tidak mungkin dapat memberikan sukacita yang kekal pula bagi hidup kita.

Saat para gembala menjaga hewan ternaknya (Luk 2:8), malaikat Tuhan datang dan memberitahukan bahwa akan ada “…kesukaan besar untuk seluruh bangsa:..yaitu Kristus Tuhan…” (Luk 2:10-11). Inilah sukacita yang kekal itu, yang dapat memberikan pula kebahagiaan dan sukacita sejati yang tak dapat lenyap, yaitu Kristus sendiri! Sebuah kebiasaan unik dan menonjol adalah bertukar kado pada hari besar Natal, tapi kita harus sadar bahwa kado terindah ialah Kristus sendiri, itulah kado yang Bapa berikan bagi semua orang, maukah kita membuka kado itu dan menyimpannya di dalam hati kita? Jadi, tidak ada yang perlu di khawatirkan saat taka da satu orangpun memberikan bingkisan Natal untuk kita. Natal adalah sebuah sang tepat untuk berdoa bersama, bukan untuk berpesta secara berlebih. Kitab suci mengatakan, bahwa kehadiran Yesus mampu menyatukan segala hal, bagaimana tidak? Para majus datang menghampiri-Nya, Yusuf dan Maria pada akhirnya bersatu karena Kristus sendiri, Herodes dan pemerintahan yang tahu akan kelahiran-Nya pun ingin hadir dan membunuh bayi mahakudus ini. Seharusnya pula, kelahiran Kristus menjadi persatuan bagi kita semua ; Natal tiba pada saat bencana alam di Indonesia melanda, kendati kita tidak dapat memberikan materi berlebih,tetapi kita tetap dapat menyatukan hati kita dengan mereka, yaitu berdoa bagi merebagi mereka yang membutuhkan doa – doa kita. Semoga kelahiran Kristus ini dapat kita maknai secara rohani, mempersatukan kita semua dalam ikatan doa terutama mereka yang membutuhkan doa – doa kita, dan selamat merayakan sukacita Natal bersama keluarga kudus di Betlehem dalam kesederhanaan namun penuh kasih, sebab Kristus yang adalah kasih telah datang bagi kita dan menjadi bingkisan Natal yang paling utama dalam hati kita.
  
Selamat Natal! 
   

 
Deus Providebit